Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

FTC memperingatkan penipu setelah kolumnis keuangan NY Mag kehilangan $50.000 dalam 'penipuan phishing'

FTC memperingatkan penipu setelah kolumnis keuangan NY Mag kehilangan $50.000 dalam 'penipuan phishing'

sebuah pekerjaan

Kepala Komisaris Perdagangan Federal Lina Khan memperingatkan masyarakat tentang penipu setelah kolumnis nasihat keuangan majalah New York mengungkapkan bahwa dia menyerahkan $50.000 kepada seorang pria misterius yang mengaku sebagai penyelidik badan tersebut.

“Menjadi korban penipuan bisa sangat menyedihkan,” tulis Khan di X.

“Tak seorang pun dari FTC akan memberi Anda nomor lencana, meminta Anda mengonfirmasi nomor Jaminan Sosial Anda, menanyakan berapa banyak uang di rekening bank Anda, menyerahkan Anda ke agen CIA, atau mengirimi Anda pesan tiba-tiba.”

Komisaris Perdagangan Federal Lena Khan memperingatkan masyarakat sebagai tanggapan terhadap cerita tentang seorang kolumnis nasihat keuangan yang ditipu sebesar $50.000. Reuters
Charlotte Cowles, kolumnis nasihat keuangan untuk The Cut majalah New York, ditipu sebesar $50.000. Brian Ash

Khan mengatakan warga Amerika mengalami kerugian sebesar $2,7 miliar pada tahun lalu karena phishing, atau phishing suara, yaitu penipu yang menyamar sebagai agen pemerintah melalui telepon.

Postingan hari Kamisnya di X muncul beberapa jam setelah kemunculan Charlotte Cowles Dia memposting kisahnya yang mengganggu di The Cutsitus berita mode digital yang beroperasi di bawah payung New York Magazine.

Akun orang pertama — berjudul “Hari Saya Memasukkan $50.000 ke dalam Kotak Sepatu dan Menyerahkannya kepada Orang Asing: Saya Tidak Pernah Berpikir Saya Adalah Tipe Orang yang Tertipu Penipuan” — mengungkapkan bagaimana Cowles ditipu oleh seseorang yang mengaku sebagai “seorang penyelidik untuk Komisi Perdagangan Federal” yang “memberi saya nomor lencananya.”

“Penyelidik FTC” itu juga mengaku mengetahui nomor Jaminan Sosial Cowles, alamat rumah, dan tanggal lahir.

Pria itu juga mengklaim Cowles memiliki 22 rekening bank, sembilan mobil, dan empat properti terdaftar atas namanya.

Pria itu mengatakan kepada Cowles bahwa dia dicari untuk ditangkap di dua negara bagian sehubungan dengan hilangnya seorang wanita yang menyewa salah satu kendaraan atas nama Cowles.

Kolumnis tersebut, yang khawatir dirinya menjadi korban pencurian identitas, menarik uang tunai sebesar $50.000 dari bank dan menyerahkannya kepada seorang kurir yang muncul dengan mobil Mercedes putih di dekat apartemennya di Brooklyn.

Cowles menulis bahwa dia diberitahu bahwa dia perlu menutup nomor Jaminan Sosial lamanya dan membayar uang tunai kepada pemerintah agar dia bisa mendapatkan nomor baru.

Cowles menulis bahwa dia ditipu oleh seorang pria melalui telepon yang berpura-pura menjadi agen pemerintah. Charlotte Cowles/X

Begitu dia melahirkan, dia akan dikirimi cek dengan nomor Jaminan Sosial barunya sehingga identitasnya dapat dipulihkan, katanya.

The Post meminta komentar dari Cowles.

Khan memposting tautan ke proposal FTC yang akan memberikan hukuman kepada mereka yang menyamar sebagai pejabat pemerintah atau pebisnis.

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/02/16/business/ftc-warns-of-scammers-after-ny-mag-finance-columnist-lost-50k-in-vishing-hoax/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site %20buttons&utm_campaign=situs%20tombol

Salin URL berbagi

READ  Wall Street reli menjelang pertemuan Fed karena pembelian teknologi menandai perdagangan yang bergejolak