Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Francis Ford Coppola ‘tidak tertarik’ menayangkan ‘Megalopolis’

Francis Ford Coppola ‘tidak tertarik’ menayangkan ‘Megalopolis’

Ini merupakan perjalanan yang sangat panjang bagi Francis Ford Coppola Kota-kota besarFilm yang ingin dia buat selama 40 tahun. Akhirnya, di Cannes pada Kamis malam, film tersebut diputar untuk pertama kalinya, dengan tepuk tangan meriah sebelum dan sesudah film tersebut, yang terakhir berlangsung sekitar tujuh setengah menit.

“Ini sedikit tidak nyata,” kata Coppola. “Ketika Anda berada dalam situasi itu, dan Anda juga menyadari bahwa, setelah semua yang terjadi, inilah saat yang tepat di mana saya akan mencari tahu apakah semua ini sudah hilang atau belum. Jadi, Anda bisa bayangkan, ini seperti mimpi. Tentu saja saya berharap “Ini berjalan baik dan dari sudut pandang saya, ini berjalan sangat baik, jadi saya sangat menghargainya.”

Banyak pembicaraan seputar film tersebut, dengan Coppola memutuskan untuk membiayai dirinya sendiri sebesar $120 juta, dan film tersebut saat ini tidak memiliki kesepakatan distribusi di Amerika Serikat. Beragam, namun sebagian besar ulasan positif telah muncul sejak debut film tersebut di festival tersebut, namun ulasan tersebut juga mendapat banyak gosip.

Dalam sebuah wawancara hari Jumat dengan acara Deadlines’s Cannes Studio, Coppola ditanya apa pendapatnya tentang semua pembicaraan tersebut.

TERKAIT: ‘Kota Besar’: Apa yang dikatakan para kritikus

Dia berkata: “Saya tidak tahu.” “Saya menyadari bahwa kita hidup di masa pasca-internet di mana banyak hal yang berubah. Salah satu yang berubah adalah jurnalisme. Ini sedang mengalami guncangan, bagaimana jurnalisme bisa bertahan?

Ia juga menjelaskan keadaan industri film. “Apa yang akan terjadi dengan sinema? Apakah akan tetap seperti itu, atau akan selamanya berpindah ke pembuatan sekuel dan film yang sama berulang-ulang? diproduksi. Apakah ini berarti film tertentu tidak dapat diproduksi lagi?

Coppola mengatakan bahwa mengingat pengalaman menghadapi banyak rintangan sepanjang karirnya, dia “berusaha untuk tidak bermain sesuai aturan, dan mencoba untuk hidup sesuai aturan saya sendiri.”

READ  Gavin Rossdale mengatakan dia dan Gwen Stefani memiliki 'pandangan yang berlawanan' sebagai orang tua: 'Orang yang sangat berbeda'

TERKAIT: Aubrey Plaza Mengatakan Francis Coppola ‘Tidak Perlu Bertahan,’ Mengungkapkan ‘Kolaborasi dan Eksperimen’ di ‘Megalopolis’

“Ketika saya masih muda, saya ingat ingin membuat musikal, dan diberitahu, ‘Yah, Anda tahu, musikal tidak dibuat lagi.’ Dan saya berkata, ‘Mengapa tidak? ‘tidak bagus…’ Lalu, saya ingin membuat naskah Western, dan saya diberi tahu, “Wah, Western belum benar-benar dibuat sekarang. Saya mengembangkan naskah Western yang menurut saya merupakan naskah yang sangat bagus dengan penulis yang menulis itu, dan tidak ada seorang pun – mereka bilang mereka tidak membuat film Western seperti itu.” Saya kehilangannya, tapi untungnya, Clint Eastwood membeli naskahnya dan membuatnya menjadi tak termaafkan. Ini adalah skenario yang tak seorang pun izinkan saya buat. Jadi saya tidak mengerti gagasan bahwa film tertentu, film tertentu, bisa dibuat Saya tidak bisa dibuat. Mengapa benda hidup tidak dapat diciptakan? Jadi, saya mencoba menjalani hidup saya dengan cara yang memungkinkan hal itu, setidaknya bagi saya.

Kota-kota besar Film ini berpusat pada visi Coppola tentang Manhattan baru di Roma, dengan Adam Driver sebagai Catalina, kepala agensi desain yang berorientasi masa depan. Catalina bentrok dengan walikota, Cicero (Giancarlo Esposito), yang menentang rencana utopis Catalina untuk membangun kembali kota dengan bahan terbarukan yang akan mengangkat kelas bawah, sementara Cicero ingin melestarikan tradisi dan beton.

TERKAIT: Rilis Imax global ‘Megalopolis’ akan dibatasi; September ditunggu oleh 20 kota di Amerika

Disebut pengemudi dibuat Kota-kota besar “Salah satu pengalaman fotografi terbaik yang pernah saya alami.” Ini bukan pertama kalinya dia menonton film tersebut, katanya, “tetapi saya belum pernah menontonnya bersama penonton dan saya belum pernah menontonnya, dalam hal ini, dengan D.B. Sweeney memasuki bagian konferensi pers interaktif. ” — mengacu pada momen Coppola mendobrak tembok. Keempat dalam film.

READ  Rihanna Menerima Permintaan Maaf Dari Stephen A. Smith Untuk Pernyataan Super Bowl-nya

“Setiap kali saya melihatnya, rasio aspeknya sama,” lanjut Driver, “jadi, saya benar-benar tersentuh olehnya dengan cara yang belum pernah saya lakukan sebelumnya, yang menurut saya merupakan bukti dari film-film yang dibuat oleh Francis. Dia sangat berprinsip dalam membuat adegan dan dialog serta memiliki karakter yang terlihat dan tidak diceritakan.” terpapar pada mereka sebelumnya.

Sebagai putri walikota, Julia, yang jatuh cinta pada Catalina, Nathalie Emmanuel mengatakan pembuatan film tersebut adalah “pengalaman sekali seumur hidup”.

TERKAIT: Debut ‘Megalopolis’ di Cannes dengan tepuk tangan meriah selama 7 menit

“Itu adalah pengalaman yang sangat istimewa dan unik dan belum pernah saya alami sebelumnya,” katanya. “Dan dipercaya untuk memerankan karakter dalam film yang merupakan ide 40 tahun lalu, itu adalah tanggung jawab yang sangat besar dan sungguh istimewa. Para aktor dan Francis serta semua orang sangat membantu dan mendukung ini adalah betapa berdedikasinya setiap orang, dan rasa pelayanan terhadap visi yang dibawa oleh Fransiskus. Ini adalah komitmen nyata, dan semua orang telah benar-benar terjun dan menyerah pada proses ini.

Aubrey Plaza berperan sebagai Wow Platinum, seorang calon jurnalis yang pertama kali terlibat asmara dengan Catalina, kemudian menikah dengan Hamilton Crassus III yang kaya raya dari Jon Voight. Saya sangat ingat permainan yang dimainkan para aktor di lokasi syuting. “Banyak mainannya,” katanya. “Saya tidak akan pernah lupa Francis menyuruh Jon Voight dan saya memainkan permainan di mana kami harus menyatukan tubuh kami.” “Saya pikir kami melakukan hal yang sama, tepat sebelum kami melakukan adegan kami,” kata Plaza sambil menunjuk ke arah pengemudi. “Di mana kami harus menjadi satu organisme dan membicarakan hal yang sama dan mengatakan hal yang sama pada waktu yang sama dan menggerakkan tangan kami anggota badan dan menjadi semacam makhluk. Dan aku menyukai hal-hal seperti itu.”

READ  Coachella - pembaruan langsung dari festival musik California

Penayangan perdananya merupakan kali pertama Plaza menonton film tersebut. Apakah ada kejutan? Dia berkata: “Semuanya merupakan sebuah kejutan, sungguh luar biasa. Sangat emosional, sangat mengasyikkan, namun indah. Sangat mengejutkan melihatnya seperti itu untuk pertama kalinya. Saya senang dengan cara saya melihatnya. “

Deadline memahami bahwa dalam kesepakatan distribusi Eropa baru-baru ini, Coppola telah menahan hak TV dan VOD dari pembeli. Apakah kesepakatan streaming adalah sesuatu yang pernah dia pertimbangkan? “Karena saya ambil risiko, saya ingin memilikinya, dan itu yang saya miliki, jadi saya tidak tertarik menjualnya kepada orang lain. Saya ingin bisa mengendalikannya,” ujarnya.

TERKAIT: Francis Ford Coppola tentang industri film: ‘Streaming adalah apa yang kami sebut video rumahan,’ tetapi studio besar mungkin punah – Cannes

“Live streaming adalah kata yang lucu,” katanya. “Kembali dengan Ayah baptisSaya dikirim oleh Paramount, yang membuatnya Ayah baptis Saat itu, ia melakukan tur untuk memperkenalkan ide video rumahan kepada publik. Saya pergi kemana-mana dan menunjukkan, “Ini dia.” Ayah baptis Dalam bentuk cakram.” Dan kemudian menjadi DVD, dan streaming hanya menjadi video rumahan. Saya tidak tahu mengapa mereka menyebutnya streaming, itu video rumahan. Semua orang tahu apa itu. Dan tentu saja, orang-orang sekarang memiliki TV bagus di rumah mereka kedengarannya bagus. Tentu saja akan ada kehidupan Jadi, tapi di situlah Anda menghabiskan uang dalam jangka panjang untuk film. 40 tahun orang membeli film yang sama berulang kali, itulah yang terjadi Kiamat sekarang“.

Deadline Studio dipersembahkan oleh NEOM.