September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Foto “bersejarah” James Webb menunjukkan exoplanet dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya | Teleskop Luar Angkasa James Webb

Raksasa gas menyala yang diselimuti awan merah berdebu telah terungkap dalam pengamatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari sebuah planet di luar tata surya kita.

Pengamatan, yang menurut para astronom mewakili “momen bersejarah bagi astronomi”, adalah gambar langsung pertama dari sebuah planet di luar tata surya kita oleh NASA senilai $ 10 miliar (£ 8,65 miliar) Teleskop Luar Angkasa James Webb. Ini juga merupakan gambar pertama dari planet ekstrasurya yang menggunakan cahaya inframerah, yang memberikan indikasi massa dan suhu planet yang lebih akurat dan memungkinkan para astronom mendeteksi gerakan awan yang melayang melintasi langit planet.

“Ini benar-benar momen bersejarah bagi astronomi,” kata Profesor Sasha Hinckley, astronom di University of Exeter, yang ikut memimpin observasi. “James Webb akan membuka pintu ke kelas planet baru yang sepenuhnya berada di luar jangkauan kita dan dengan mengamatinya pada rentang panjang gelombang yang luas, kita dapat mempelajari strukturnya dengan cara yang lebih mendalam.

“Kami akan dapat mendeteksi keberadaan cuaca.”

Pencitraan langsung exoplanet merupakan tantangan teknis utama karena bintang induknya jauh lebih terang. Pengamatan terbaru, HIP 65426 b, fokus pada keberadaan raksasa gas sekitar lima hingga 10 kali massa Jupiter yang ditemukan pada 385 tahun cahaya dari bumi di centaurus konstelasi.

Jaraknya sekitar 100 kali lebih jauh dari bintang induknya daripada Bumi dari Matahari, sehingga lebih mudah untuk dibedakan. Tapi itu masih lebih dari 10.000 kali lebih ringan dari bintang induknya – setara dengan mencoba melihat kunang-kunang di sebelah mercusuar besar dari jarak lebih dari 50 mil.

Pengamatan terbaru menunjukkan bahwa atmosfer planet ini sekitar 1.300 derajat Celcius (2370 derajat Fahrenheit) dan menunjukkan bahwa atmosfernya mengandung awan merah debu silikat. “Ini akan menjadi tempat yang mengerikan untuk ditinggali,” kata Hinckley. “Kamu akan dipanggang hidup-hidup jika kamu bisa mengapung.”

READ  Penjelajah Curiosity menemukan batu aneh di Mars yang terlihat seperti Venus

Sebelumnya, para astronom telah memperoleh gambar langsung dari 20 atau lebih exoplanet, termasuk HIP 65426 b, menggunakan teleskop berbasis darat. Tapi ini berarti menangkal kebisingan dari atmosfer Bumi dan membatasi pengamatan pada rentang panjang gelombang yang terlihat. Sebaliknya, gambar-gambar terbaru, yang diambil dari lingkungan ruang angkasa yang dingin dan tidak berudara, mencakup berbagai panjang gelombang, termasuk inframerah, yang menyumbang sebagian besar cahaya yang dihasilkan di atmosfer planet.

“Panjang gelombang terbaik untuk mengamati sebuah planet adalah yang menghasilkan cahaya paling intrinsik karena berhubungan langsung dengan suhu planet,” kata peneliti utama dan astronom Dr Beth Beiler di Universitas Edinburgh. .

HIP 65426 b hanya berusia 10 hingga 20 juta tahun, jauh lebih muda dari Bumi yang berusia 4,5 miliar tahun, dan pengamatan terbaru memberikan wawasan baru tentang bagaimana Jupiter dan Saturnus terlihat di masa kecil mereka.

Dr Vivien Parmentier, Associate Professor Fisika di Universitas Oxford, yang tidak terlibat dalam pekerjaan terbaru, mengatakan: “Membuka jendela baru ke alam semesta selalu membawa kejutan. Planet-planet terbentuk besar dan menyusut dari waktu ke waktu dan tampaknya itu “Planet kecil ini telah menyusut lebih cepat dari yang kita duga. Ini memberi kita wawasan yang luar biasa tentang bagaimana planet terbentuk dan bagaimana tata surya kita terbentuk.”

Di masa depan, James Webb diperkirakan akan melakukan pengamatan terperinci terhadap planet-planet mirip Bumi yang lebih jauh, termasuk yang berpotensi kondisi layak huni.

Hasilnya telah dipublikasikan dalam versi awal yang diterbitkan di Situs web Arxiv.