Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

The Stanford bench reacts during the second half.

Final Kuartet Wanita LANGSUNG: Pembaruan Skor Stanford vs Ocon

Sepanjang turnamen bola basket wanita NCAA, pelatih Carolina Selatan yang terkenal Dawn Staley menyerukan pesan konsistensi dan tekanan untuk para pemainnya: Pertahankan hal itu.

Dan, seperti yang sering terjadi pada Staley dan para pemainnya, mereka mendengarkan.

Carolina Selatan, tim bola basket putri peringkat teratas negara itu, akan mendapatkan kesempatan lain untuk memenangkan kejuaraan setelah mengalahkan sesama peringkat teratas Louisville, 72-59, di Target Arena di Minneapolis pada Jumat malam. Gamecocks akan memainkan pemenang pertandingan UConn vs. Stanford dimainkan pada Jumat malam di arena yang sama.

Louisville mencoba dan lagi mencoba untuk mengancam Carolina Selatan, menggunakan kecepatan dan kekayaan bakat yang beragam untuk membuat Gamecocks bingung di kali. Tim sering menemukan diri mereka dalam kekacauan kusut di lapangan saat mereka berjuang untuk bola. Tapi kardinal tidak bisa menembus tembok pertahanan Carolina Selatan, yang memblokir, mencuri dan menari di sekitar para pemain Louisville dengan kepercayaan diri dari tim yang hanya kalah dua kali musim ini.

Bahkan tim ganda dan tiga tidak bisa menghentikan Gamecocks dari membuat jalan mereka ke keranjang.

ayam jago Kalah dari Stanford dengan satu poin di Final Four pada tahun 2021 Dan mereka haus akan kemenangan kembali dan gelar Nasional kedua sejak 2017. Carolina Selatan menempati peringkat pertama dalam jajak pendapat Associated Press sepanjang musim dan salah satu kekalahan mereka adalah kekalahan mengejutkan dari Kentucky di bel di Kejuaraan Konferensi Tenggara. Tapi kekuatan pertahanannya telah menghancurkan oposisi terbaik negara itu awal musim ini – termasuk Connecticut dan Stanford.

“Apakah ada keuntungan? Tidak, itu bukan keuntungan? Tidak, itu bukan keuntungan,” kata Staley setelah pertandingan. “Ketika Anda bermain untuk kejuaraan nasional, timlah yang bisa cepat terbiasa dengan kebiasaan mereka dan bertahan di sini.”

READ  IPL 2022 - RR vs GT - "Saya ingin menunjukkan kerja keras saya, dan hari ini adalah hari ini"

Perlombaan ini merupakan pergantian peristiwa yang hebat dari tahun lalu, terutama untuk Aliyah Boston, pemain depan Gamecocks setinggi 6 kaki-5, yang melewatkan tembakan detik terakhir di Final Four tahun lalu yang bisa mengirim South Carolina ke pertandingan kejuaraan. Ketika ditanya akhir pekan lalu apakah dia pernah mengingat kembali momen-momen itu untuk dirinya sendiri, jawabannya adalah tidak tegas. “Saya sudah berhenti sejak musim lalu dan kami melanjutkannya,” katanya.

kredit…Andy Lyons / Getty Images

Dia telah pindah. Boston yang berusia 20 tahun menggunakan kekuatannya yang tak kenal lelah di sekitar keranjang untuk memimpin Carolina Selatan dengan 23 poin dan 18 rebound, mengamankan dobel ke-29 musim ini dan rekor rebound satu musim untuk Carolina Selatan.

“Kami tahu kami akan diuji dan itu adalah punuk yang harus kami lewati,” kata Boston setelah pertandingan.

Tapi dia tidak membawa timnya sendirian. Gamecocks menjadi tergantung pada sistem pendukung utama untuk keterampilan rebound dari Victaria Saxton, yang mencetak 10, pertahanan rendah dan lebar dari Brea Beal, yang mencetak 12, dan kelincahan ofensif dari Zia Cooke, yang mencetak 10, dan Destanni Henderson, yang mencetak 11 .

Carolina Selatan memasuki permainan dengan Staley dan Boston yang baru saja menerima penghargaan Pelatih dan Pemain Terbaik Naismith. Staley, pemain Hall of Fame dan peraih medali emas Olimpiade sebagai pemain dan pelatih, mulai membangun program bola basket wanita Carolina Selatan pada tahun 2008.

Gamecocks membuat 10 pertandingan Kejuaraan NCAA berturut-turut di bawah Staley, tidak termasuk turnamen 2020 yang dibatalkan karena pandemi coronavirus. Empat dari penampilan itu terjadi di Final Four.

READ  Richie James menandatangani kontrak dengan Giants untuk memberikan dorongan untuk kembali ke pertandingan

Gamecocks membuka dengan keunggulan awal tetapi sedikit tersendat di kuarter kedua saat penyerang Louisville Emily Engstler berhasil menembus pertahanan Gamecocks, tiga putaran lurus yang memberi Kardinal keunggulan sesaat sebelum South Carolina pulih sebelum jeda.

Engstler melanjutkan untuk mencetak gol, dan menyelesaikan pertandingan dengan 18 poin dan 9 rebound sebelum kalah terlambat. Kekalahan tersebut berarti akhir dari karir Engstler, namun kemungkinan besar ia akan terpilih pada putaran pertama Draft WNBA bulan depan.

Ketika South Carolina kembali memimpin, ia melakukannya dengan cepat dan tegas. Pemain Carolina Selatan setinggi 5 kaki 7, Healy Van Leyth menghancurkan kiper Louisville dan pencetak gol terbanyak untuk tim yang hanya mencetak dua poin di babak pertama. Dia mencetak setidaknya 20 poin dalam empat pertandingan kejuaraan sebelumnya, tetapi selesai dengan 9 poin pada Jumat malam.

“Bria adalah bek elit,” kata Staley. “Dia sangat rendah hati.”

Carolina Selatan mampu memperbesar keunggulannya menjadi 9 poin saat kuarter terakhir pertandingan semakin dekat, berkat serangan yang gigih dan pertahanan The Cardinals yang semakin frustrasi.

Ketika Engstler salah perhitungan dan Cardinals gagal mengubah turnover dan rebound menjadi poin, South Carolina mampu membersihkan bangku cadangan dan mengistirahatkan starter mereka. Penggemar Gamecocks mulai berdiri dan handuk mereka mulai berguling.

Itu bukan kemenangan yang bersih, tapi itu adalah kemenangan yang menentukan. Carolina Selatan dan Louisville masing-masing mencetak 15 putaran pada akhir permainan.

“Kami tidak pernah bisa membawa mereka pergi karena kemampuan bertarung mereka, daya saing mereka, kemampuan mereka untuk bertahan di sana, bertahan, mencetak gol, dan menembak kami,” kata Staley.

Henderson dan rekan-rekannya mengakui bahwa mereka “gagal” tahun lalu, tetapi berencana untuk “menikmati momen ini,” katanya, setidaknya untuk saat ini. “Kami belum selesai. Kami masih memiliki urusan yang belum selesai.”

READ  Hakim Aaron Yankees dari New York mengatakan analis TV tim baru Carlos Beltran tidak perlu membahas peran dalam skandal pencurian sinyal