September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

FC Zürich v Arsenal: Liga Europa – LANGSUNG! | Liga Eropa

acara utama

45 menit: Semua bendera dikibarkan lagi dan banyak obor di belakang gawang. Zurich memiliki harapan. Arteta akan merokok Gudang senjata adalah tingkat.

1 menit ditambahkan.

Sasaran! Zurich 1-1 Arsenal (Crizio, penalti, 44)

Bek mengirim Turner cara yang salah untuk menyamakan kedudukan.

42 menit: Penalti! Zurich memenangkan sepak pojok lagi. Berayun dari kanan oleh Selnaes tetapi bertahan. Bola kembali ke kotak penalti dan Nkitia mengusir kaki Aliti.

40 menit: Semuanya adalah pejalan kaki kecil Gudang senjata Kami sedang mencari celah di pertahanan Zurich. Tim Swiss memiliki semua orang di belakang bola untuk membuat segalanya menjadi sulit.

38 menit: Gudang senjata Mereka menegaskan kembali kontrol dengan mengoper bola secara perlahan ke belakang.

1 – Marquinhos adalah pemain pertama sejak Rafael Meade melawan Panathinaikos pada September 1981 yang melakukan pertandingan kompetitif pertamanya untuk Arsenal di pertandingan Eropa dan mencetak gol di pertandingan itu. jalan masuk. pic.twitter.com/0LU0gDZKGb

– OptaJoe (OptaJoe) 8 September 2022

36 menit: Senang melihat sedikit usaha dari Zurich. Gudang senjata Mereka mencari untuk mendapatkan kembali kendali.

34 menit: Kiper Zurich Brescher menyambar sepak pojok dari kiri, dan langsung melempar bola, sehingga Tierney bisa melewati garis tengah.

Zurich merebut kembali bola dan mendapatkan kembali serangan pertamanya. Okita turun ke kanan dan menarik bola kembali, rekan setimnya meleset, dan akhirnya mencapai tiang belakang tetapi Tierney ada di sana untuk memblokir tembakan.

Kieran Tierney jelas memimpin.
Kieran Tierney jelas memimpin. Foto: DeFodi Images / Getty Images

32 menit: Apakah Emil Smith Rowe terluka? tanya Alex Whitney. “Jika dia mengirimkan ingatan bahwa dia belum menjadi starter di pertandingan Liga Premier musim ini, saya akan berasumsi dia akan memulai yang ini.”

Kabarnya, ia menderita masalah pada selangkangannya.

30 menit: Tembakan Zurich, namun ternyata pemain tersebut offside.

28 menit: Zurich melakukan yang terbaik untuk tetap kompak dan memelihara Gudang senjata Tapi detik tampaknya tak terelakkan.

26 menit: Saya tidak ingat kapan Zurich melakukan dua operan bersama terakhir kali. Ini semua adalah bagian dari pertunjukan Gudang senjata. Ada kesenjangan besar di kelas. Arteta akan sangat membutuhkan gol kedua dan kemudian dia bisa menuangkan segelas anggur.

24 menit: Gudang senjata Berkemah di tepi area alun-alun Zurich dan akhirnya mengirim bola ke Marquinhos yang mencoba menyiasati Guerreiro namun sang pemain bertahan dengan agresif menantang pemain Brasil itu untuk memberikan tendangan sudut. Zurich jelas tetapi bola kembali, memungkinkan Xhaka melakukan tembakan dari tepi ke sudut bawah; Penjaga gawang turun dengan baik untuk membuang bola.

22 menit: Ini hampir semuanya Gudang senjata Saat ini. Bendera yang berkibar dari belakang gawang memang meriah, tapi fans Zurich sepertinya akan begadang semalaman.

20 menit: Vieira mengayunkan tendangan bebas, tetapi itu adalah upaya yang lemah dan Zurich memukulnya dengan jelas di tiang depan.

Dia hampir menebusnya beberapa saat kemudian dengan menangkap umpan dari Lokonga melewati jaring tetapi tembakan pertama Vieira mendarat di atas jaring.

18 menit: Sebuah tantangan terlambat dari Kryeziu membuat Marquinhos tersingkir di sisi kanan, menyebabkan kartu kuning untuk bek Zurich.

Sasaran! FC Zurich 0-1 Arsenal (Marquinhos, 16)

Sebuah gol untuk pertama kalinya bagi pemain Brasil itu. Dia mengangkatnya dari tepi area penalti untuk memberi Nketia opsi untuk umpan silang, setelah menerima umpan bagus dari Vieira untuk memulai tendangan balik, yang dia lakukan dengan sempurna untuk membuat akhir pertama di sudut atas relatif sederhana dari 10 yard.

Marquinhos membuka skor pada debutnya bersama The Gunners.
Marquinhos membuka skor pada debutnya bersama The Gunners. Foto: Dennis Balibos/Reuters

14 menit: Martinelli memutuskan bahwa ide terbaik adalah mencoba tendangan overhead dengan bola perlahan memantul ke arahnya. Tak perlu dikatakan, itu berjalan buruk dan bola berputar lebar.

12 menit: Gudang senjata Tingkatkan tempo, gerakkan bola dengan cepat ke kanan dari tempat Marquinhos melakukan umpan silang ke kepala Martinelli yang tidak bertanda tetapi tendangannya jauh.

10 menit: Zurich menghalangi wajah Arsenal untuk menahan mereka di daerah mereka sendiri dan Arsenal tidak menggerakkan bola cukup cepat untuk mematahkan tekanan.

Penjaga gawang Zurich mendapat sarung tangan ekstra… sebagai antisipasi.

8 menit: Lebih bodoh dari Gudang senjata Ketika kiper Turner mengayunkan bola di pinggir lapangan, ia akhirnya mengopernya langsung ke pemain Zurich yang memukul bola dari tiang melalui sebuah swerve. Kemudian Turner terbang ke tikungan berikutnya dan mengarahkan tikungan lain menjauh. Bukan awal yang menggembirakan.

6 menit: istirahat zurich Gudang senjata Setelah salah satu tendangan bebas terburuk dalam sejarah. Arsenal mencari untuk bermain sebentar di dalam setengah Zurich tetapi mereka memberikan bola murah dan tertangkap. Untungnya bagi Arsenal, mereka memulihkan angka pada waktunya untuk mengakhiri serangan.

4 menit: Marquinhos melakukan penetrasi ke dalam dari kanan dan terlihat untuk memilih lintasan Tierney ke area penalti tetapi ada sedikit kecepatan dalam operan dan kiper mengumpulkan.

Sementara di Prancis…

(1/2) Sayangnya, pertandingan antara kami dan Nice tertunda karena bentrokan keras antara kelompok penggemar di stadion dan di tribun. Kami sedang mendiskusikan latar belakang, pertemuan keamanan UEFA sedang diadakan. #OGCKOE

– 1. FC Cologne (@fckoeln_en) 8 September 2022

2 menit: Ada banyak bendera yang melambai di tribun dan obor telah dinyalakan tetapi itu semua untuk pejalan kaki di lapangan.

Penggemar Zurich
Foto: Dennis Balibos/Reuters

Mulai

mengintip! mengintip! mengintip! di sini kita!

Mereka mungkin tidak berada di rumah tetapi fans Zurich telah membuat TiVo yang indah di belakang satu gol. Para pemain di lapangan. Gudang senjata Dalam nomor bahari yang bergaya.

Pertandingan berlangsung malam ini di St. Gallen karena ada beberapa cabang atletik yang berlangsung di Zurich.

Arsenal telah membuat tujuh perubahan sejak akhir pekan lalu. lelucon dimulai Gudang senjata Dan Arteta menyuruhnya untuk berbicara di lapangan untuk menunjukkan bahwa dia bisa menyaingi Gabriel Jesus. Akan menyenangkan untuk melihat apa yang ditawarkan Marquinhos juga.

Dan untuk sesuatu yang sedikit berbeda… Karen Carney, Guardian Guardian, memimpin tinjauan pemerintah tentang sepak bola wanita.

Arteta bercita-cita tinggi.

perbedaan

Zürich: Brecher, Kamberi, Kryeziu, Aliti, Boranijasevic, Dzemaili, Selnaes, Guerrero, Krasniqi, Aiyegun, Okita. Subs: Kostadinovic, Omeragic, Santini, Marchesano, Hornschuh, Conde, Avdijaj, Vyunnyk, Rohner, Hodza, Mets, De Nitti.

Gudang senjata: Turner, Tomiyasu, Holding, Gabriel, Marquinhos, Sambi Lokonga, Xhaka, Tierney, Vieira, Martinelli, Nketiah. Subs: Ramsdale, Putih, Saka, Odegaard, Gabriel Jesus, Saliba, Zinchenko, Smith, Heine, Sirjan, Cozyr-Dubry.

Aturan: Muhammad al-Hakim (Swedia)

Selamat datang

Arsenal kembali bermain di Eropa. Mereka melewatkan sepak bola kontinental musim lalu tetapi Mikel Arteta membawa mereka ke urutan kelima dan lolos untuk kesenangan Kamis malam.

Arteta bercita-cita tinggi dan ingin menang Liga EropaKlaim berani untuk memainkan pertandingan pembuka babak penyisihan grup melawan Zurich. Juara Swiss itu gagal memenangkan tujuh pertandingan liga pertama mereka musim ini, jadi dia harus siap untuk memilih tim Arsenal yang bertabur bintang.

Terakhir kali mereka memenangkan Piala Eropa adalah ketika Alan Smith mengalahkan Parma di Piala Winners 1994. Gabriel Jesus adalah pemain terbaru di tim No. 9 dan bertujuan untuk membawa mereka ke beberapa trofi yang mulia, seorang striker yang membawa kemenangan mentalitas dari Manchester City dan bertujuan untuk membuktikannya di Eropa.

Di saat-saat seperti ini kita melihat siapa yang mungkin kita kenal dari pihak Zurich. Biarkan saya memulai (dan mengakhiri) dengan Blerim Džemaili yang menghabiskan waktu di Bolton pada akhir abad ke-20. Diakui, dia tidak pernah memainkan pertandingan liga untuk klub tetapi sangat menikmatinya di Lancashire. Dia kemudian bermain untuk Napoli, jadi mungkin Big Sam salah tentang gelandang itu. Pada usia 36, ​​dia masih kuat.

Kick-off: 17:45 GMT.

READ  XFL menjadi 'cawan petri' untuk inovasi sepak bola, pengembangan prospek sebagai bagian dari perjanjian kemitraan NFL