Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Euro Menghadapi Hari Penghakiman – Politico

Euro Menghadapi Hari Penghakiman – Politico

Klik play untuk mendengarkan artikel ini

Seharusnya itu menjadi hari perayaan karena Euro menyambut Kroasia sebagai negara ke-20.

Tapi sementara menteri keuangan mendukung anggota terbaru dari klub mereka, mata uang tunggal meluncur menuju tonggak yang tidak diinginkan: paritas dengan dolar AS.

Analis sekarang bertanya-tanya seberapa jauh euro bisa jatuh, di tengah kekhawatiran bahwa depresiasi mata uang yang cepat tahun ini dapat memperburuk biaya hidup kesengsaraan bagi ratusan juta orang Eropa.

Pada akhirnya, karena kenaikan biaya energi dan inflasi menekan standar hidup, mungkin ada harga politik yang harus dibayar.

“Penurunan euro memiliki lebih banyak ruang untuk dijalankan,” kepala ekonom di Institute of International Finance, Robin Brooks, mentweet pada hari Minggu. “Kami hanya di awal.”

Pada hari Selasa, euro sempat mencapai paritas terhadap dolar AS untuk pertama kalinya dalam 20 tahun. Terakhir kali euro bernilai kurang dari dolar adalah pada tahun 2002, ketika uang euro masih dalam masa pertumbuhan dan hanya dibagikan oleh 12 negara anggota.

Mata uang tunggal telah kehilangan lebih dari 10 persen nilainya terhadap dolar sejak awal tahun. Itu adalah penurunan cepat, sebagian didorong oleh prospek pertumbuhan yang memburuk di zona euro berkat invasi Rusia ke Ukraina, dan meningkatnya permintaan dolar sebagai mata uang yang aman.

Seperti biasa, tidak semua orang akan melihatnya sebagai berita buruk. Ada keuntungan dari mata uang yang menurun, yaitu ekspor menjadi lebih murah dan lebih menarik. Tetapi Komisaris Ekonomi Eropa Paolo Gentiloni memperingatkan bahwa akan menjadi “kesalahan” untuk melihat euro jatuh pada persyaratan ini.

“Tentunya mendorong kapasitas ekspor, tapi kita juga harus melihat sisi negatif dari mata uang ini,” katanya dalam konferensi pers, Senin.

READ  COP27 dan G20: Biden bertujuan untuk menegaskan kepemimpinan AS di luar negeri

Euro yang lebih lemah membuat impor lebih mahal – menambah tekanan inflasi.

Salah satu pembuat kebijakan yang telah memperingatkan bahaya ini adalah François Villeroy de Gallo, anggota Dewan Pemerintahan Bank Sentral Eropa. Dia memperingatkan awal tahun ini bahwa bank sentral akan “dengan hati-hati memantau perkembangan nilai tukar efektif, sebagai pendorong penting inflasi impor.”

“Euro yang sangat lemah bertentangan dengan tujuan stabilitas harga kami,” tambahnya.

Sebuah makalah dari Bank Sentral Eropa yang diterbitkan pada tahun 2020 mengutip model yang memperkirakan bahwa depresiasi 1 persen euro terhadap sekeranjang mata uang dapat menambahkan hingga 0,11 poin persentase ke inflasi dalam setahun – dan 0,25 poin persentase selama tiga tahun.

Belum ada bagian bawah?

Analis memperingatkan bahwa euro mungkin tidak mencapai titik terendah mengingat risiko berkelanjutan bahwa pemotongan gas Rusia dapat mendorong kawasan itu ke dalam resesi yang dalam.

Beberapa menyarankan bahwa 1 euro turun menjadi 90 sen AS dalam peristiwa yang suram tetapi bukan tidak mungkin bagi Rusia Tidak memulai kembali Pipa gas Nord Stream 1.

Skenario ini, pada gilirannya, secara signifikan dapat membatasi kemampuan ECB untuk menaikkan suku bunga, yang belum dilakukan. Diperkirakan akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin pada 21 Juli, ketika mengadakan pertemuan kebijakan berikutnya, dan mungkin mengumumkan kenaikan yang lebih besar pada September.

Sebaliknya, Federal Reserve AS melanjutkan, secara agresif memaksa dolar untuk menaikkan suku bunga.

“The Fed terus dilihat memiliki lebih banyak ruang untuk menaikkan suku bunga di masa depan, juga di belakang laporan pekerjaan AS yang kuat untuk Juni,” Roberto Mialic, analis valuta asing di UniCredit, menjelaskan dalam sebuah catatan penelitian. Di sisi lain, bank sentral lainnya, seperti Bank Sentral Eropa dan [Bank of England]Mereka mungkin harus menjadi lebih berhati-hati, mengingat paparan langsung ekonomi mereka terhadap krisis gas dan energi.”

READ  Tentara Israel menyampaikan rencana untuk mengevakuasi warga Gaza dari “zona tempur”

Sementara itu, dolar diuntungkan dari arus safe haven, karena investor berbondong-bondong ke obligasi pemerintah AS sebagai lindung nilai terhadap ketidakpastian ekonomi dan politik.

Jika euro terus menurun, “tidak diragukan lagi [the ECB] Chris Turner, seorang ekonom di ING, mengatakan langkah itu akan sangat mengkhawatirkan – terutama jika itu berkembang menjadi mentalitas “jual-beli zona euro”. “Namun, dalam menghadapi risiko resesi yang menjulang – dan euro adalah prosiklik – tangan ECB mungkin dibatasi dalam kemampuannya untuk mengancam kenaikan suku bunga yang lebih agresif untuk mempertahankan euro.”

Kekhawatiran atas euro datang pada hari para menteri keuangan UE memberikan persetujuan akhir untuk keanggotaan Kroasia di zona euro, memungkinkannya untuk mengadopsi mata uang tunggal mulai Januari 2023.

“Fakta bahwa Kroasia akan menjadi anggota ke-20 kawasan Uni Moneter Eropa juga merupakan indikasi yang jelas bahwa integrasi Eropa terus berlanjut terlepas dari semua tantangan yang kita hadapi,” kata Zdravko Maric, Menteri Keuangan Kroasia yang akan keluar.

Prosedur formal hari Selasa melengkapi prosedur aksesi selama bertahun-tahun, yang mengharuskan negara-negara untuk mematuhi sejumlah kriteria seperti stabilitas harga, nilai tukar dan suku bunga, serta disiplin anggaran dan moratorium pembiayaan moneter.

Kroasia juga akan memiliki kursi di meja Dewan Gubernur Bank Sentral Eropa – sebagai pengamat mulai September, dan sebagai anggota penuh pada Januari.

Saat menyambut Kroasia ke dalam grup, Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan keanggotaan membutuhkan kepatuhan dan rasa hormat terhadap aturan, menambahkan: “Ini adalah klub yang luar biasa untuk menjadi anggota.”

Tim Ross berkontribusi pelaporan.