Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Euro 2024: Austria mengejutkan Belanda dan memuncaki Grup D, di depan Prancis

Euro 2024: Austria mengejutkan Belanda dan memuncaki Grup D, di depan Prancis

Gambar Andersen/AFP/Getty Aneh

Austria mengalahkan Belanda untuk mengambil posisi teratas di Grup D.



CNN

Austria meraih kemenangan menakjubkan 3-2 atas Belanda di Kejuaraan Eropa 2024, lolos ke babak 16 besar kompetisi tersebut, memuncaki Grup D setelah Prancis bermain imbang dengan Polandia 1-1.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Austria memuncaki grup Kejuaraan Eropa, sementara Belanda juga memastikan tempat di babak 16 besar sebagai salah satu dari empat tim peringkat ketiga terbaik.

Gol bunuh diri Donyiel Malen memberi Austria keunggulan saat pertandingan baru berjalan enam menit, namun Cody Jacobo menyamakan kedudukan dua menit memasuki babak kedua.

Namun, sundulan Romano Schmid mengembalikan keunggulan pasukan Ralf Rangnick pada menit ke-12 oranye Ia bangkit kembali berkat penyelesaian brilian Memphis Depay.

Namun, Austria tak kenal lelah dan akhirnya mencetak gol kemenangan ketika Marcel Sabitzer menerobos pertahanan Belanda dan dengan cerdas mencetak gol tinggi ke atap gawang saat waktu tersisa 10 menit.

Sementara Prancis unggul lebih dulu atas Polandia 10 menit memasuki babak kedua Kylian MbappeTendangan penalti – gol Kejuaraan Eropa pertama bintang Prancis itu.

Polandia berpeluang menyamakan kedudukan melalui tendangan penalti 10 menit menjelang akhir setelah tinjauan VAR, namun Robert Lewandowski menyelamatkan tendangan penalti tersebut, yang berhasil diselamatkan oleh Mike Maignan.

Namun, Video Assistant Referee (VAR) kembali turun tangan dan memutuskan bahwa Maignan telah menjauh dari garis gawangnya, sehingga penyerang Barcelona itu bisa mencetak gol pada upaya kedua.

Hasil imbang ini berarti Prancis memasuki babak sistem gugur yang dianggap paling sulit, bersama Spanyol, Jerman, dan Portugal.

Belanda tidak tampil meyakinkan di dua laga pertamanya di babak penyisihan grup, menang telat 2-1 melawan Polandia dan imbang 0-0 dengan Prancis.

Setelah kalah tipis 1-0 dari Prancis di laga pembuka, Austria yang jauh lebih baik mengalahkan Polandia dengan intensitas dan kecepatan tinggi di laga kedua, dan melakukannya lagi saat melawan Belanda di menit-menit pembuka laga Selasa.

Austria menghargai diri mereka sendiri atas awal yang mengesankan dengan sebuah gol pada menit kelima ketika pemain sayap Belanda Malen secara tidak sengaja membelokkan bola ke gawangnya sendiri ketika mencoba memotong umpan silang Marko Arnautovic.

Pasukan Rangnick begitu dominan di 20 menit pertama pertandingan sehingga penonton mulai meneriakkan “Ole” lebih awal setiap kali tim mengoper bola.

Itu adalah sore yang menyenangkan di bawah sinar matahari Berlin bagi para penggemar Austria, tetapi tidak bagi Malin.

Striker Dortmund itu secara tidak sengaja melewatkan peluang besar untuk mengimbangi golnya, tetapi tembakannya melebar dari tiang ketika melepaskan tembakan bersih ke gawang.

Arnautovic seharusnya menggandakan keunggulan Austria 10 menit jelang babak pertama berakhir ketika umpan silang Sabitzer secara tidak sengaja mengenai kakinya, namun penyerang Inter Milan itu malah gagal menyentuh bola.

John McDougall/AFP/Getty Images

Jacobo membuat Belanda memulai dengan cepat di babak kedua.

Austria tampaknya sangat terkejut oranye Dia terkejut dengan start cepatnya dan passing bola yang mudah dalam jangka waktu lama.

Segala sesuatu yang dikatakan pelatih Ronald Koeman, yang tampak frustrasi sepanjang babak pertama, kepada para pemainnya saat jeda memberikan efek yang diinginkan.

Belanda memulai babak kedua sebagai tim yang benar-benar berbeda dan skor imbang beberapa saat setelah babak kedua dimulai, dengan Jacopo dengan brilian menyelesaikan serangan balik yang kuat, memotong dengan kaki kanannya, dan melepaskan tendangan melengkung ke sudut jauh.

READ  Kembalinya Serena Williams ke Wimbledon berakhir dengan kekalahan dramatis dari Harmony Tan

Namun kegembiraan Belanda hanya bertahan sebentar – tepatnya 12 menit – ketika Schmid menyundul umpan silang Florian Grealich untuk merestorasi keunggulan Austria.

Koeman memilih untuk menurunkan pemain super sub Wout Weghorst, yang menyelamatkan tim oranye Dengan kemenangan telat atas Polandia dan juga gol penyeimbang melawan Argentina di Piala Dunia 2022.

Kehadirannya memberikan dampak yang hampir seketika, saat ia menyundul bola ke Depay, yang dengan sigap mengambil bola di paha dan badannya sebelum melepaskan tembakan akrobatik melengkung melewati kiper Patrick Bentz.

Fabrizio Benche/Reuters

Sabitzer merayakan gol kemenangan.

Namun sekali lagi Belanda mengganti kegembiraan dengan keputusasaan, kali ini hanya dalam waktu lima menit. Seluruh pertahanan Belanda membiarkan kapten Austria Sabitzer bebas berkeliaran di area penalti dan menembakkan bola melewati Bart Verbruggen.

Setelah kemenangan besar, seluruh tim Austria dan staf berbaris bahu-membahu di depan ribuan penggemar di dalam Stadion Olimpiade, berbagi momen bersejarah bersama.

Namun meski Austria akan unggul besar menuju babak sistem gugur, Koeman dan tim Belandanya memiliki banyak pertanyaan yang harus dijawab.