November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilik Chelsea, Abramovich, dan kepala Rosneft Sechin dikenai sanksi Inggris

Pemilik Chelsea, Abramovich, dan kepala Rosneft Sechin dikenai sanksi Inggris

  • Inggris telah menjatuhkan sanksi pada tujuh oligarki lain yang terkait dengan Kremlin
  • Penjualan Chelsea telah ditangguhkan, Inggris dapat menjual klub
  • Penangguhan perdagangan saham Efras

LONDON (Reuters) – Inggris telah memberlakukan sanksi, pembekuan aset, dan larangan bepergian terhadap pemilik Chelsea FC Roman Abramovich dan CEO Igor Sechin, atas hubungan mereka dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Miliarder, selain Oleg Deripaska dan empat taipan bisnis Rusia, adalah beberapa pengusaha teratas yang akan ditambahkan ke daftar sanksi Inggris sejak Rusia menginvasi Ukraina. Langkah ini menyusul kritik bahwa Inggris bertindak terlalu lambat.

Tindakan itu membuat rencana Abramovich untuk menjual klub Liga Premier Chelsea membeku, secara efektif menempatkan juara Eropa saat ini di bawah kendali pemerintah. Tim dapat terus bermain tetapi pemerintah telah mengatakan terbuka untuk menjual klub selama Abramovich sendiri tidak mendapatkan keuntungan. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan: “Tidak ada tempat yang aman bagi mereka yang mendukung serangan keji Putin di Ukraina.” “Kami akan dengan kejam mengejar mereka yang membantu membunuh warga sipil, menghancurkan rumah sakit, dan secara ilegal menduduki sekutu berdaulat,” tambahnya.

Ada seruan keras dari anggota parlemen Inggris untuk mengambil tindakan terhadap Abramovich dan miliarder Rusia lainnya, dengan kritik bahwa pemerintah Johnson tidak bergerak cukup cepat dibandingkan dengan Uni Eropa dan Amerika Serikat.

London selalu menjadi tujuan utama uang Rusia, dengan orang kaya Rusia menggunakannya sebagai taman bermain mewah dan mendidik anak-anak mereka di sekolah berbayar. Dia diberi julukan London.

Sechin, yang digambarkan oleh Inggris sebagai tangan kanan Putin, sudah masuk dalam daftar sanksi AS dan Uni Eropa, dan kapal pesiarnya disita oleh otoritas Prancis pekan lalu. Baca lebih banyak

READ  MLB: Musim akan dipersingkat jika tidak ada kesepakatan pada akhir Senin

Sejak invasi ke Ukraina, yang digambarkan Moskow sebagai “operasi militer khusus”, Inggris telah memberlakukan sanksi terhadap sekitar 20 orang yang terkait dengan Rusia. Dan Uni Eropa mengumumkan, pada hari Rabu, sanksi baru terhadap 14 keputusan lainnya, yang berarti bahwa pembatasannya berlaku untuk 862 orang dan 53 entitas. Baca lebih banyak

15 miliar pound

Orang lain yang ditambahkan ke daftar Inggris adalah Deripaska, yang memiliki saham di grup En+; Dmitry Lebedev, Ketua Dewan Direksi Bank Rusia; Alexei Miller, CEO raksasa energi Gazprom; dan Nikolai Tokarev, presiden perusahaan pipa milik negara Rusia, Transneft.

EN+ mengatakan pengumuman itu tidak akan berdampak pada grup atau anak perusahaannya, dan bahwa Deripaska telah melepaskan kepemilikan dan kendali mayoritas grup sebagai bagian dari kesepakatan dengan otoritas AS pada 2019.

Secara keseluruhan, Inggris mengatakan tujuh angka, tidak termasuk Abramovich, yang sebelumnya telah diberi sanksi oleh Amerika Serikat atau Uni Eropa, memiliki kekayaan bersih kolektif sebesar 15 miliar pound ($19,74 miliar).

Tindakan Kamis berarti Abramovich, 55, dilarang bertransaksi dengan individu dan perusahaan Inggris, dan tidak dapat masuk atau tetap berada di Inggris. Juru bicaranya menolak berkomentar.

Abramovich, yang memegang kewarganegaraan ganda Israel dan Portugis, menjadi salah satu pengusaha paling kuat di Rusia dengan mendapatkan kekayaan besar setelah pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991. Forbes memperkirakan kekayaan bersihnya mencapai $ 13,3 miliar.

Dia membeli Chelsea pada tahun 2003 seharga £140 juta, dan investasinya memberikan kontribusi signifikan pada era paling sukses dalam sejarah tim saat mereka memenangkan lima gelar Liga Premier, lima Piala FA, dan Liga Champions dua kali.

READ  "Saya melakukannya untuk kita berdua" - CBS Boston

Mereka mengalahkan klub Brasil Palmeiras pada Februari untuk menjadi juara Piala Dunia Antarklub FIFA untuk pertama kalinya, setelah mengalahkan klub Inggris Manchester City untuk menjadi juara Eropa musim lalu.

Abramovich mengumumkan pekan lalu bahwa ia akan menjual Chelsea FC dan menyumbangkan uang dari penjualan tersebut untuk membantu para korban perang di Ukraina. Juru bicara Johnson mengatakan pemerintah terbuka untuk menjual klub tetapi akan membutuhkan lisensi lain. Baca lebih banyak

“Jika klub dijual, Abramovich tidak akan mendapat keuntungan,” kata Menteri Olahraga Nadine Doris kepada wartawan. Baca lebih banyak

Pemerintah telah mengeluarkan lisensi khusus untuk mengizinkan Chelsea memainkan pertandingan dan membayar staf, tetapi akan membatasi penjualan tiket dan merchandise. Baca lebih banyak

Anita Clifford, seorang pengacara yang berspesialisasi dalam pembekuan aset dan masalah sanksi, mengatakan tindakan tersebut untuk sementara membuat Abramovich kehilangan asetnya, tetapi Chelsea dapat dijual dengan persetujuannya dengan pemerintah. Uang itu bisa digunakan untuk membantu para korban perang Ukraina.

“Hasil akan dibekukan… juga dan tidak akan mengalir ke orang yang ditunjuk kecuali ada lisensi atau perjanjian untuk menutupi ini, atau untuk menutupi hasil yang diberikan kepada penerima yang ditunjuk yang dianggap pantas oleh para pihak,” katanya. Reuters.

Clifford mengatakan Abramovich dapat mengajukan permohonan ke Kantor Luar Negeri Inggris untuk peninjauan internal atas pembekuan aset, atau mengajukan ke Pengadilan Tinggi di London untuk peninjauan keputusan, sebuah proses yang dapat memakan waktu 18 bulan atau lebih.

Entri dalam daftar sanksi Inggris menggambarkan Abramovich sebagai “seorang pengusaha Rusia terkemuka dan oligarki pro-Kremlin yang telah menikmati “hubungan dekat selama beberapa dekade” dengan Putin.

Entri tersebut menyatakan bahwa tautan ini memberi Abramovich keuntungan finansial atau materi, baik secara langsung dari Putin atau dari pemerintah Rusia.

READ  Hasil Floyd Mayweather vs Don Moore, liputan langsung

Dikatakan dia “terlibat dalam mengacaukan Ukraina” dan merusak kedaulatan dan kemerdekaannya melalui pembuat baja Rusia yang terdaftar di London, Evraz. (EVRE.L) di mana dia adalah pemegang saham terbesar.

Departemen Keuangan Inggris mengatakan Evraz terlibat dalam penyediaan layanan keuangan, uang, barang atau teknologi yang dapat membahayakan kemerdekaan Ukraina, termasuk menyediakan baja yang dapat digunakan untuk membuat tank Rusia.

Perusahaan mengatakan tidak menganggap Abramovich sebagai orang yang menjalankan kendali atas perusahaan, dan menolak pernyataan bahwa mereka telah berpartisipasi dalam merusak kemerdekaan Ukraina.

Dikatakan sanksi tidak boleh berlaku untuk perusahaan, yang sahamnya terdaftar di London turun 16% setelah langkah-langkah diumumkan, mendorong Otoritas Pengawas Keuangan Inggris untuk sementara menangguhkan perdagangan.

(dolar = 0,7599 pound)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Kate Holton, Alistair Smoot, dan Paul Sandel) Ditulis oleh Michael Holden; Diedit oleh William James, Frank Jack Daniel, Angus McSwan dan Mark Heinrich

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.