Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Epic Games mengkritik Apple atas “rintangan” yang dihadapinya dalam meluncurkan toko gamenya di Eropa [UPDATE]

Epic Games mengkritik Apple atas “rintangan” yang dihadapinya dalam meluncurkan toko gamenya di Eropa [UPDATE]

Diperbarui 5 Juli, 13.50 PT: Apple mengatakan kepada IGN bahwa mereka kini telah menyetujui aplikasi Epic Sweden AB Marketplace, dan telah meminta Epic untuk memperbaiki masalah kesamaan di rilis mendatang. Epic Games mengonfirmasi hal tersebut melalui update di akun X/Twitter miliknya yang bisa kamu lihat di bawah.

Kisah sebelumnya adalah sebagai berikut:

Pengembang Fortnite, Epic Games, mengatakan pihaknya telah merujuk Apple ke Komisi Eropa atas penolakannya untuk membawa toko gamenya ke Uni Eropa, dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa. x/twitter Jumat.

Di utas X/Twitter, yang dapat Anda baca di bawah, Epic mengatakan Apple telah dua kali menolak permintaan sertifikasi toko gamenya. Epic mengatakan alasan yang diberikan Apple adalah kesamaan antara tombol “Instal” dan “Pembelian Dalam Aplikasi” di Epic Game Store dan tag “Dapatkan” dan “Pembelian Dalam Aplikasi” milik Apple.

Namun, Epic mengklaim bahwa “penolakan Apple bersifat sewenang-wenang, menghalangi, dan melanggar Undang-Undang Pasar Digital”, dan bahwa hal itu mengikuti konvensi standar untuk membuat Epic Game Store mudah dipahami oleh pengguna.

READ  Sony mulai menguji streaming cloud game PS5

“Kecuali ada kendala lebih lanjut dari Apple, kami tetap siap meluncurkan game tersebut di Epic Games Store dan Fortnite di iOS di UE dalam dua bulan ke depan,” tambah Epic.

Epic sebelumnya mengumumkan bahwa mereka akan membawa toko digitalnya dan Fortnite kembali ke iOS di Eropa awal tahun ini. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh Undang-Undang Pasar Digital UE dan perubahan kebijakan Apple yang memungkinkan perusahaan pihak ketiga meluncurkan etalase mereka sendiri di App Store.

Pernyataan hari ini adalah yang terbaru dalam perselisihan peraturan yang sedang berlangsung antara Apple dan Epic, dengan Epic menegur Apple atas pemotongan 30% yang diperlukan untuk pembelian dalam aplikasi. Hal ini berujung pada uji coba antimonopoli berskala besar pada tahun 2021, dan pertarungan hukum terus berlanjut selama bertahun-tahun.

Kasus Epic mungkin menjadi salah satu kasus pertama yang menunjukkan bagaimana Apple dan perusahaan besar lainnya yang terkena dampak DMA menangani peraturan. Pada bulan Maret, regulator UE membuka penyelidikan terhadap Apple, Google, dan Meta atas ketidakpatuhan terhadap kebijakan DMA, dan pada bulan Juni terungkap bahwa Apple akan menjadi perusahaan pertama yang menghadapi tuntutan atas hal tersebut.

Alex Steadman adalah editor berita senior IGN, mengawasi pelaporan hiburan. Saat dia tidak sibuk menulis atau mengedit, Anda dapat menemukannya membaca novel fantasi atau bermain Dungeons & Dragons.