September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Empat pemain catur pemula Indonesia untuk ditonton – The Game

Radhiya Indira (Jakarta Post)

Jakarta ●
Senin, 12 September 2022

2022-09-12
18:17

acb46bb3015c754a01ddf4e65a01125f
1
permainan
JAPFA-Chess-Festival,Japfa,JAPFA-Chess-Festival-2022,catur,Queens-Gambit,olahraga
Gratis

Indonesia memiliki banyak pemain catur berbakat yang telah mengangkat standar negara dalam beberapa tahun terakhir.

Catur memiliki sejarah panjang di Indonesia. Persatuan Catur Indonesia (Perkasi) didirikan pada tahun 1950, tak lama setelah kemerdekaan negara itu. Sejak saat itu, pemain bertalenta dari Utut Adianto hingga mendiang Herman Suradiratja menorehkan namanya di kancah internasional.

Namun berkat serial hit Netflix 2020, minat terhadap olahraga baru-baru ini melonjak. Pertaruhan Ratu Ini memicu kegilaan catur baru di seluruh dunia, dengan penjualan set catur melonjak seribu persen, NPR melaporkan. dilaporkan.

Di Indonesia, kegembiraan baru-baru ini terlihat dari ruangan yang penuh sesak yang menjadi tuan rumah turnamen catur seperti Festival Catur JAPFA ke-12 2022 di Kedung Serpakuna Senayan Jakarta, yang saat ini sedang berlangsung.

Untuk menjaga agar para penggemar catur baru tetap up to date dengan industri ini, berikut adalah empat pemain catur baru yang menurut kami harus Anda ketahui:

Acharya Jodi Sethiaki

Lahir dan besar di Bekassie, Jodi telah bermain catur sejak usia empat tahun. Di usianya yang ke-24, kini ia sudah lima kali juara junior Kejuaraan Catur Indonesia dan telah meraih dua medali emas di Pesta Olahraga Nasional Indonesia (PON).

“Saya jatuh cinta dengan catur melihat ibu saya bermain,” katanya kepada The Jakarta Post melalui teks pada hari Senin. Ibu Jody, Lisa Carlina Lumongdong, juga seorang pecatur profesional yang menyandang gelar Master Internasional Wanita (WIM).

“Semoga Indonesia semakin banyak melahirkan grandmaster catur,” kata Jodi yang kini menjadi International Master (IM).

READ  Indonesia diproyeksikan tumbuh sebesar 4,7-5,5 persen pada tahun 2022 Dunia

Chelsea Monica Ignisias Sihito

Chelsea adalah peraih medali emas lainnya di Dunia Catur Indonesia. Ia menerima gelar WIM pada tahun 2011 pada usia 15 tahun. Dia dikenal di industri ini sejak usia muda dan bahkan meraih medali internasional pertamanya pada usia 10 tahun.

Chelsea adalah streamer di Twitch dan YouTube dengan lebih dari 73.000 pelanggan. Permainan dan analisisnya, terkadang dengan Grandmaster (GM) Indonesia yang disegani Susanto Megarando, menyebarkan minat permainan ke khalayak yang lebih luas di Indonesia.

Mohammad Erwan

Erwan adalah pemain IM yang telah membuat nama untuk dirinya sendiri di dunia catur dalam beberapa tahun terakhir. Dia sekarang mewakili Indonesia di Festival Catur JAPFA ke-12 2022 dan akan bersaing dengan GM Filipina sendiri Darwin Lelo.

“Ervan sekarang memiliki lawan dengan skor tinggi, jadi ini kesempatan bagus untuknya [show his talents].” kata perwakilan Berkasi Henry Jamal Surat pada hari Senin.

Lahir di Probolingo, Erwan adalah satu dari dua pemain yang mewakili negara di Kejuaraan Catur Dunia 2021 di Dubai, Uni Emirat Arab, yang lainnya adalah Susanto Megarando.

Madinah Varda Alia

Meraih gelar Grandmaster Wanita (WGM) Termuda di usia 16 tahun, kesaktian dan kemampuan Medina di bidang catur tidak bisa dipungkiri.

“Dia adalah talenta muda yang besar,” kata Hendry, yang, sebelum berusia 20 tahun, telah menempatkan Medina di peringkat keempat dunia di antara pecatur junior.

Untuk seseorang yang mendapat tanda hormat dari Presiden keenam Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono dan diundang untuk menerima pelatihan khusus dari GM catur Amerika-Hungaria Susan Bolger, Medina mungkin tidak cocok dengan kategori “naik”, tetapi usianya yang masih muda membuktikan bahwa dia cocok. Masih banyak lagi prestasi yang akan diraih.

READ  Fairbanc menawarkan BNPL kepada pedagang mikro di Indonesia - TechCrunch

Permainan berlanjut

Kedua pertandingan Grand Master Boards berakhir imbang pada hari kedua Festival Catur JAPFA ke-12 2022 pada hari Minggu.

Meskipun peringkat ELO 100 rendah, Medina menahan WGM Gong Qianyun sekali lagi, menghasilkan masing-masing setengah poin untuk keduanya.

Memainkan pertahanan Caro-gun, Medina menarik Qianyun ke permainan 37 langkah di mana tidak ada yang benar-benar terjadi karena kedua pemain memutuskan untuk bertukar ratu sebelum 20.

Gim kedua antara IM Mohamed Erwan dan GM Darwin Lailo berlangsung hingga babak kedua hingga keduanya sepakat bermain imbang pada langkah 15, sebuah prestasi luar biasa bagi IM mengingat ia berada di garis hitam dan lawannya adalah pemain dengan skor tinggi.

Sistem Petrosian dari pertahanan Queen’s Indian muncul di sisi pria, dan kedua pemain tahu itu seri di awal permainan, yang berarti masing-masing setengah poin; Erwan memimpin dengan 1,5 poin, sementara Lelo tertinggal setengah poin.

Pelaporan tambahan oleh Deni Kifari