November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank diperkirakan akan melaporkan hasil yang kurang memuaskan untuk kuartal pertama

Bank diperkirakan akan melaporkan hasil yang kurang memuaskan untuk kuartal pertama

JPMorgan Chase & Co. (JPM), bank AS terbesar berdasarkan aset, adalah yang pertama dari sekelompok besar bank yang mengungkapkan hasil kuartal pertama minggu ini saat musim pendapatan dimulai.

Perusahaan telah menjadi pemain yang kuat di sektor perbankan, yang secara signifikan tertinggal dari pasar yang lebih luas tahun ini di tengah kekhawatiran tentang hubungan bank AS dengan Rusia dan kekhawatiran perlambatan ekonomi. Namun, saham JPMorgan turun 18,7% sejak awal tahun.

JPMorgan merilis hasil kuartalannya pada hari Rabu. Berikut adalah angka-angka kunci terhadap ekspektasi, menurut analis yang disurvei oleh Bloomberg.

  • Pendapatan (Disesuaikan): $31,59 miliar vs. $31,44 miliar diharapkan, $30,35 miliar di Q4

  • Laba per saham (Disesuaikan): $2,63 per saham versus perkiraan $2,72, $3,33 per saham di Q4

Laporan Rabu membalikkan kuartal lesu untuk kekuatan perbankan setelah awal yang berombak tahun ini di Wall Street karena perang Rusia-Ukraina dan ketidakpastian ekonomi membebani pasar.

JPMorgan melaporkan laba bersih kuartal pertama yang lebih rendah dari perkiraan sebesar $8,3 miliar, atau $2,63 per saham, turun 42% dari periode yang sama pada tahun 2021 ketika bank memperoleh $14,3 miliar, atau $4,50 per saham.

Perbankan investasi juga berada di bawah perkiraan analis sebesar $2,1 miliar versus perkiraan $2,25 miliar karena ketegangan geopolitik di Eropa Timur membuat aktivitas kesepakatan terhenti pada kuartal pertama. Bank mengatakan biaya perbankan investasi turun 31% karena penurunan ekuitas dan aktivitas penjaminan utang, biaya terendah yang tercatat sejak kuartal pertama 2021.

Saham JPMorgan turun 1% dalam perdagangan premarket menjadi $130,10 pada 7:28 ET.

“Kami tetap optimis tentang ekonomi, setidaknya dalam jangka pendek, tetapi kami melihat tantangan geopolitik dan ekonomi yang signifikan ke depan karena inflasi yang tinggi, masalah rantai pasokan, dan perang di Ukraina,” kata CEO Jamie Dimon. pernyataan.

READ  T-Mobile mencapai penyelesaian hingga $500 juta dalam pelanggaran data besar-besaran tahun 2021

Raksasa perbankan itu juga melaporkan menambahkan $902 juta dalam cadangan kredit untuk potensi kerugian pinjaman, memperingatkan “potensi risiko penurunan yang lebih tinggi.”

Pada kuartal yang sama tahun lalu, pendapatan bank sangat diuntungkan dari aktivitas pembuatan kesepakatan yang kuat dan pelepasan dana yang dialokasikan untuk potensi kerugian COVID.

Bank melaporkan peningkatan pertumbuhan pinjaman, dengan pinjaman rata-rata naik 5%.

Di antara metrik yang akan diawasi ketat oleh investor tahun ini adalah margin bunga bersih, perbedaan antara pendapatan bank dari aktivitas pinjaman dan bunga yang dibayarkan kepada deposan. Angka ini akan mendapat keuntungan dari suku bunga yang lebih tinggi, tetapi jika Fed menaikkan suku terlalu agresif dan mendorong ekonomi ke dalam resesi, aktivitas pinjaman JPMorgan bisa terpukul.

MATTAPAN, MA – 23 NOVEMBER: Jamie Dimon, CEO JPMorgan Chase, berbicara saat mengunjungi Matapan, Massachusetts untuk pemotongan pita Pusat Komunitas Matapan baru di Chase pada 23 November 2021 (Foto oleh David L. Ryan/The Boston Globe melalui Getty Images)

Setelah hasil kuartal pertama, CEO JPMorgan Jamie Dimon diharapkan untuk berbagi pandangannya tentang risiko geopolitik dan rencana pengetatan moneter The Fed. kepala Bank Dia memperingatkan dalam surat tahunannya yang dibaca dengan cermat kepada pemegang saham Awal bulan ini, invasi Rusia yang sedang berlangsung ke Ukraina diperkirakan akan memperlambat ekonomi AS dan global secara signifikan.

Damon juga kemungkinan akan menghadapi pertanyaan tentang pernyataannya mengenai kerugian $ 1 miliar JPMorgan dari waktu ke waktu karena perang. Dia tidak mengatakan jangka waktu yang tepat atau bagaimana perkiraan itu dihitung, tetapi juru bicara JPMorgan mengatakan kepada Yahoo Finance setelah surat Dimon dirilis bahwa kerugian itu mungkin terkait dengan aset yang berpotensi bermasalah yang terkena dampak perang.

READ  Berapa banyak orang Amerika menabung untuk pensiun berdasarkan usia?

Meskipun bank mengatakan tidak khawatir tentang paparan langsungnya ke Rusia, lembaga tersebut khawatir tentang “dampak sekunder dan implisit” dari krisis dan sanksi yang dikenakan pada banyak perusahaan dan negara.

Posting ini rusak. . Silakan periksa kembali untuk pembaruan

Alexandra Semenova adalah reporter untuk Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter penyematan tweet

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

Ikuti Yahoo Finance di IndonesiaDan InstagramDan YoutubeDan FacebookDan Papan flipDan LinkedIn