Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk menjual lagi saham Tesla senilai $3,6 miliar

Elon Musk menjual lagi saham Tesla senilai $3,6 miliar

Jika pemegang saham Tesla sudah khawatir bahwa Elon Musk terlalu teralihkan dengan posisinya sebagai CEO baru Twitter, mereka sekarang punya satu alasan lagi untuk kecewa: Tuan Musk mengungkapkan pada hari Rabu bahwa dia menjual yang lain $3,6 miliar saham Teslamungkin untuk mendukung jejaring sosialnya yang terkepung.

Tuan Musk sekarang telah menjual saham Tesla senilai $23 miliar tahun ini, sebagian besar setelah dia berjanji pada bulan April untuk berhenti menjual saham untuk mendanai kesepakatan Twitter-nya.

Dia mengisyaratkan apa yang akan dia lakukan pada hari Selasa, mengatakan di TwitterWaspadai utang dalam kondisi ekonomi makro yang bergejolak, terutama saat Federal Reserve terus menaikkan suku bunga. Itu menunjukkan dia berencana untuk membeli kembali sebagian dari utang Twitter yang bernilai miliaran dolar – termasuk $13 miliar yang diambil sebagai bagian dari akuisisinya – atau mungkin membeli kembali sebagian saham perusahaan, lebih mungkin.

Tak satu pun dari itu akan meyakinkan pemegang saham Tesla, yang khawatir tentang harga saham pembuat mobil yang turun hampir 61 persen dari puncaknya pada akhir 2021 – dan seorang CEO yang mengaku menghabiskan hampir seluruh waktunya di Twitter saat ini. Rabu, Leo Kuguansalah satu investor individu terbesar Tesla, mengatakan di Twitter, “Tesla perlu dan pantas memiliki CEO penuh waktu.”

Penurunan saham Tesla adalah terobosan tajam dari hari-hari ketika kenaikannya menyalakan pasar saham dan memberi perusahaan nilai pasar lebih dari $1 triliun. Tahun ini, sahamnya tidak hanya tertinggal dari pasar yang lebih luas, tetapi juga pembuat mobil yang lebih mapan yang bersaing lebih agresif dengan Tesla dalam bisnis mobil listrik yang berkembang pesat. Beberapa investor dan analis khawatir tantangan kompetitif Tesla datang pada saat Mr. Musk tampaknya tidak hanya terganggu, tetapi mungkin juga menjual saham Tesla untuk mendukung pembelian Twitter-nya.

READ  Keuntungan McDonald: Pelanggan mengabaikan harga menu yang tinggi karena pendapatan naik

Saham Tesla ditutup naik 0,6% pada $157,67 pada hari Kamis, setelah jatuh selama tiga hari berturut-turut. Menyesuaikan pemecahan saham, saham sempat diperdagangkan lebih dari $400 pada akhir tahun 2021.

“Mimpi buruk Twitter berlanjut karena Musk menggunakan Tesla sebagai ATM-nya untuk terus mendanai tinta merah Twitter,” tulis Dan Ives, analis ekuitas di Wedbush, dalam sebuah catatan kepada klien Kamis. Beberapa investor juga khawatir bahwa komentar Twitter yang memecah belah dan menghasut dari Mr. Musk dapat merusak merek Tesla dan menunda pelanggan, terutama orang yang membeli mobil listrik untuk mengurangi emisi yang bertanggung jawab atas perubahan iklim.

Beberapa dewan perusahaan akan turun tangan jika CEO tampak terganggu atau terlalu fokus pada proyek lain, tetapi manajer Tesla, beberapa di antaranya adalah teman lama Mr. Musk, Itu telah banyak dikritik oleh para ahli tata kelola perusahaan karena mereka tidak berbuat banyak untuk memperingatkan atau menahannya.

Sementara itu, Tuan Musk sibuk menangguhkan akun di Twitter. yang paling menonjol di antara mereka ElonJet adalah gagasan Jack Sweeney, seorang mahasiswa berusia 20 tahun yang mengandalkan data publik untuk melacak jet pribadi Musk.

Langkah tersebut menandakan pergeseran dalam pendekatan Tuan Musk kepada Tuan Sweeney, setelah miliarder – yang menyebut dirinya sebagai pendukung kebebasan berbicara – bersumpah untuk tidak menangguhkan akun @ElonJets. Twitter membenarkan penangguhan akun berdasarkan perubahan aturannya yang tampaknya telah diberlakukan dalam 24 jam terakhir.

Sebuah survei baru menunjukkan bahwa beberapa CEO tetap mewaspadai apa yang dilakukan Musk di Twitter. Pada KTT CEO Yale khusus undangan minggu ini, peserta diminta untuk merenungkan topik bisnis teratas. Di sinilah para pemimpin ini mendarat satu sama lain:

  • Lima puluh enam persen responden mengatakan perusahaan harus berhenti beriklan di Twitter (walaupun mayoritas kemudian mengatakan perusahaan mereka tidak).

  • Enam puluh sembilan persen mengatakan menurut mereka hari-hari terbaik Twitter ada di belakangnya, sementara 79 persen mengatakan Musk telah merusak nilai perusahaannya.

READ  Nvidia mengonfirmasi sedang menyelidiki 'insiden' yang dikatakan sebagai serangan dunia maya