Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Google membuka kampus 'Bay View' baru yang merupakan 'contoh ketahanan'

Google membuka kampus ‘Bay View’ baru yang merupakan ‘contoh ketahanan’

Eksekutif Google, Michael Kaufman dan Asim Taher, mengatakan perusahaan ingin merancang langit-langit tinggi, tanaman, dan pencahayaan alami untuk memberikan ilusi bekerja di luar ruangan.

Jennifer Elias

Minggu ini Google membuka kampus terbarunya di Mountain View, California, dan para eksekutif mengatakan bahwa mereka bertujuan untuk menjadikannya tempat di mana karyawan di departemen periklanan perusahaan akan merasa lebih nyaman kembali ke kantor selama beberapa dekade mendatang.

Dijuluki “Bay View,” kampus seluas 42 hektar ini terletak berdekatan dengan Pusat Penelitian Ames NASA di Mountain View dan akan menampung 4.000 karyawan yang mengerjakan produk periklanannya, yang dipimpin oleh Wakil Presiden Periklanan Google Jerry Discshler. Ini menampung dua gedung perkantoran, pusat acara 1.000 orang dan 240 unit hotel sementara untuk karyawan jangka pendek di kota.

Google Itu membuat sebagian besar uangnya dari iklan tetapi memiliki karyawan yang tersebar di seluruh dunia. Perusahaan melaporkan $54,66 miliar pendapatan iklan untuk perusahaan Babak pertama – Naik dari $44,68 miliar di tahun sebelumnya.

Ini juga merupakan kampus pertama yang dikembangkan perusahaan. Seorang juru bicara Google mengatakan kepada CNBC bahwa kampus Google lainnya adalah bangunan yang sudah ada sebelumnya yang telah dimodifikasi oleh perusahaan.

Google telah membuka kampus Bay View baru di Mountain View yang akan menampung staf periklanan.

Jennifer Elias

Eksekutif dan juru bicara tidak mengungkapkan biaya keuangan kampus terbaru. Namun, dia adalah salah satu dari 20 Proyek utama Itu akan menerima investasi tahun ini hingga hampir $ 10 miliar.

Fokus ekstra pada fleksibilitas

Pembukaan kampus baru datang sebagai perusahaan hati-hati Ini membawa sebagian besar karyawannya kembali ke kantor setelah dua tahun bekerja dari jarak jauh selama pandemi Covid-19. Perusahaan menghadapi tekanan untuk mengakomodasi fleksibilitas pekerja selama salah satu pasar bakat terketat hingga saat ini.

“Ketika kami memulai dengan papan tulis, kami harus bertanya pada diri sendiri serangkaian pertanyaan dan itu hanyalah ‘Seperti apa bisnis ini dalam 20 tahun, 30 tahun, 50 tahun, 100 tahun?'” Dan saya akan jujur, kesimpulan kami adalah ‘Kami tidak tahu,'” kata Wakil Presiden Tempat Kerja dan Real Estat Google David Radcliffe. Tapi yang kami tahu adalah bahwa itu berarti kami harus lebih fokus pada ketahanan. Gedung ini seharusnya mampu mengubah dirinya sendiri selama masa pakainya untuk menjawab tuntutan yang diajukan oleh perusahaan.”

Eksekutif mengatakan desain perusahaan termasuk pertimbangan pasca-pandemi, seperti ruang kerja yang fleksibel dan bilik telepon.

Jennifer Elias

Bagian dari perencanaan itu, kata Radcliffe, telah memasukkan akuntansi untuk karyawan yang datang ke kantor secara sporadis — beberapa hari atau kurang. Kampus ini memiliki ruang informal, hotel di tempat, dan berbagai ruang untuk tim yang terdiri dari enam hingga sepuluh orang untuk bekerja. Ini berisi kantor modular, ruang terbuka, ruang tertutup dan ruang transparan.

“Banyak dari itu karena memiliki kemampuan untuk transisi antara fokus kerja dan situasi kerja kolaboratif,” kata Michelle Kaufman, direktur penelitian dan pengembangan untuk layanan tempat kerja dan real estat. “Bagaimana kita membangun masa depan yang tidak pasti?”

Para eksekutif mengatakan mereka percaya desain saat ini adalah “contoh ketahanan”. Kaufman menambahkan, “Bisakah kita memiliki semuanya? Bisakah kita membuat ribuan orang merasa terhubung dan tetap merasa intim?”

Pujasera Google di kampus Bay View yang baru di Mountain View.

Jennifer Elias

Fitur lain dirancang untuk membuat pekerja merasa seperti berada di luar ruangan dengan cahaya alami dan langit-langit berlubang tinggi. Ini memiliki bilik privasi dan ruang kerja berbentuk tenda yang seharusnya terasa seperti berada di “jalur”.

Halaman terletak di antara gedung dan kantor, kata Kaufman, dikelilingi oleh pepohonan dan kayu alami untuk memberikan ilusi “berjalan di taman.” Mereka adalah fitur yang perusahaan rencanakan untuk dimasukkan dalam banyak lain Situs kampus karena mereka “membantu otak Anda sedikit pulih,” kata Kaufman.

Eksekutif mengatakan atap bangunan dilapisi dengan panel surya yang dirancang khusus pada sudut untuk meningkatkan pengumpulan air hujan dan cahaya yang masuk ke gedung.

Google telah membuka kampus Bay View baru di Mountain View yang akan menampung 4.000 karyawan periklanan.

Jennifer Elias

Selama dua tahun pandemi, perusahaan bertanya kepada karyawan tentang preferensi pekerjaan mereka setiap tiga bulan. Kemudian, tahun lalu, sebelum Bay View dan kembali ke kantor, kata eksekutif perusahaan, mereka mulai meminta sampel acak karyawan setiap bulan.

Kaufman mengatakan Google telah menambahkan halaman di antara gedung-gedung untuk memberikan nuansa “berjalan di taman”.

Jennifer Elias

“Mayoritas mengatakan itulah yang mereka inginkan untuk kembali dengan jadwal yang fleksibel. Kami mencoba mengakomodasi semua cara kerja yang berbeda dan bukan hanya model satu ukuran untuk semua,” kata Radcliffe.

Para eksekutif mengatakan bahwa bagian dari desain untuk fleksibilitas berarti desain tidak berhenti ketika gedung dibuka. Itu akan disesuaikan selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun.

Lewatlah sudah hari-hari ketika Anda “mendesain bangunan dan, seperti dalam arsitektur, melangkah jauh,” kata Kaufman. “Tidak, tidak, tidak. Nah, saat itulah desainnya baru dimulai. Ketika kami pindah, pekerjaan kami seperti DJ dan mengoordinasikan tempat.”

Eksekutif Google mengatakan desain atap panel surya pertama yang dikombinasikan dengan ladang angin terdekat akan memberi daya pada kampus Bay View dengan energi nol-karbon 90% dari waktu.

Jennifer Elias

READ  Powell: Penurunan ekonomi "Lembut" mungkin di luar kendali Fed