September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Igor Bonifacic

Elon Musk meminta pengadilan untuk menunda dimulainya persidangan Twitter hingga Februari 2023

Pengacara Elon Musk mengklaim Twitter mendorong pengadilan yang terlalu cepat atas tuduhan bahwa CEO Tesla dan SpaceX menghentikan pekerjaannya secara tidak benar. Untuk membeli laporan platform media sosial . Tim hukum Musk menulis dalam pengaduan yang diajukan Jumat sebagai tanggapan terhadap Twitter gugatan 12 Juli.

Kedua belah pihak mendorong agar kasus ini dipertimbangkan pada jadwal yang sama sekali berbeda. Memperhatikan bahwa kesepakatan itu memiliki “tenggat waktu pengiriman” 24 Oktober, Twitter Uji coba empat hari berakhir sebelum akhir September. Sementara itu, tim Musk mengatakan kasus tersebut harus diadili paling lambat 13 Februari 2023.

Pengacara Musk menulis: “Kontroversi mendasar atas akun palsu dan spam adalah hal mendasar bagi nilai Twitter,” ulang miliarder itu. Twitter salah merepresentasikan ukuran bot di platformnya. “Ini juga sangat nyata dan butuh banyak ahli, butuh banyak waktu, butuh banyak waktu untuk mencari tahu.”

Untungnya, tidak ada pihak yang harus menunggu lama untuk melihat kapan proses dimulai. Pada hari Jumat, Hakim Kanselir Pengadilan Delaware Kathleen McCormick menetapkan 90 menit . Sidang akan melihat McCormick mendengar argumen atas persidangan September.

Semua produk yang direkomendasikan oleh Engadget dipilih sendiri oleh tim editorial kami, terlepas dari perusahaan induk. Beberapa cerita kami menyertakan tautan afiliasi. Jika Anda membeli sesuatu melalui salah satu tautan ini, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.

READ  Beli minyak stok saat hampir habis, dan jauhi yang lainnya