September 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana Kebun Vertikal Oishii menanam stroberi yang dijual seharga $20 per kotak

Bagaimana Kebun Vertikal Oishii menanam stroberi yang dijual seharga $20 per kotak

Oishii tidak menanam stroberi khas Anda. Sebagai permulaan, sekotak enam biji ekstra besar digunakan untuk dijual seharga $50 di Whole Foods.

Buah beri dari perusahaan yang berbasis di New Jersey ini juga tidak terasa seperti stroberi pada umumnya: lebih manis, dengan bagian tengah yang lebih padat dan lebih segar. Rasa, aroma, dan “tekstur mentega” dibuat di tiga pertanian vertikal: dua di New Jersey dan satu di Los Angeles.

“[The strawberries] Ini rata-rata dua hingga tiga kali tingkat kemanisan, dibandingkan dengan apa yang ditanam secara tradisional di Amerika Serikat,” kata salah satu pendiri dan CEO Oishii Hiroki Koga kepada CNBC Make It. Setelah Anda mencicipi buah beri kami, itu benar-benar pengalaman yang sama sekali berbeda. “

Koga, mantan konsultan pertanian vertikal di Jepang, berimigrasi ke California untuk belajar di program MBA UC Berkeley pada tahun 2015. Berbelanja di pasar lokal, perhatikan bahwa stroberi Amerika terlihat “mengkilap, besar, dan lezat”, tetapi sebenarnya “berair dan kurang rasa.” .

Co-founder dan CEO Hiroki Koga di perkebunan stroberi vertikal Oishii. Fasilitasnya di Jersey City adalah pertanian stroberi vertikal terbesar di dunia, menurut Koga.

Kurtsy Oishi

Setelah lulus pada tahun 2017, Koga dan salah satu pendiri Brendan Somerville, lulusan MBA baru-baru ini dari UCSD, mulai membangun pertanian stroberi vertikal sendiri. Tidak ada skema untuk diikuti: pada saat itu, pertanian vertikal menampilkan terutama sayuran berdaun, yang tumbuh relatif cepat dan tidak memerlukan penyerbukan lebah untuk tumbuh. Dan terlepas dari pengalaman konsultasinya, Koga belum pernah membangunnya sendiri sebelumnya.

Somerville dan Koga menonton video YouTube untuk mempelajari cara bercocok tanam, dan menghabiskan satu tahun dengan konsultan mencari cara untuk menjaga lingkungan yang cocok untuk stroberi dan lebah yang perlu menyerbuki tanaman.

READ  Elon Musk mengatakan dia ingin tetap sehat, tetapi dia tidak takut mati

Hasilnya: pertanian vertikal Oishii lebih hijau dan bersih daripada pertanian biasa. Dan sementara kotak seharga $50 itu terjual habis secara teratur, perusahaan baru-baru ini menurunkan harganya menjadi $20 per kotak — sebuah langkah menuju tujuan akhirnya untuk membuat makanan ramah lingkungan lebih mudah diakses oleh semua orang, bukan hanya mereka yang memiliki uang ekstra.

Inilah yang Anda dapatkan ketika Anda membayar $20 untuk sekotak enam ekstra besar, delapan besar, atau 11 sedang:

Manisnya terjamin dan terukur

Pertanian vertikal terbesar Oishii ada di Jersey City, New Jersey. Dengan luas 74.000 kaki persegi, itu juga merupakan pertanian vertikal terbesar di dunia, menurut Koga. Fasilitas tersebut menampung pertanian vertikal itu sendiri, ruang kantor, dan laboratorium, tempat buah beri dari setiap panen diuji Brix, atau unit kadar gula yang menunjukkan rasa manis.

“Pertanian tradisional di sini di Amerika dapat memiliki brix empat sampai tujuh atau delapan. Jika Anda benar-benar beruntung, sembilan,” kata Koga. “Tergantung pada musim, stroberi kami selalu antara 10 hingga 15. Kualitasnya sangat berbeda.”

Oishii menanam stroberi Omakase, yang berasal dari daerah tertentu di Jepang utara. Di sana, buah beri dianggap sebagai makanan lezat karena rasa, aroma, dan kelembutannya yang langka.

CNBC Make It

Stroberi toko kelontong sering direkayasa untuk mempertahankan umur simpannya, dicuci dengan pestisida, dan kemudian dipetik mentah. Beginilah cara stroberi California bisa masuk ke dapur Midwest atau East Coast—tetapi itu harus dibayar dengan kelembutan dan kesegaran buah beri.

Oishii bahkan tidak mencoba memecahkan masalah yang sama: Perusahaan hanya mengirim dan menjual di toko-toko dalam radius sekitar 20 mil dari pertanian vertikalnya. Koga mengakui bahwa pengiriman stroberi ke seluruh negeri akan meningkatkan penjualan, tetapi mengatakan pertanian Oishi sudah memproduksi buah beri dengan kapasitas maksimum — dan pengiriman lebih jauh dapat mengurangi kualitas stroberi, yang ditanam pada suhu yang lebih rendah untuk menjaga kesegarannya.

“Kami tidak ingin hanya menjadi perusahaan sosial dan berkelanjutan, tetapi kami sebenarnya ingin menawarkan produk yang lebih baik dari yang ada saat ini,” kata Koja.

Jejak Ekologis Lebih Kecil, Dampak Lebih Besar

Ketika setiap paket enam stroberi berharga $50, satu stroberi adalah $8,33. Bahkan pengurangan biaya hari ini sebesar $3,33 per berry masih mahal.

Oishii biasa menjual enam bungkus “berry merah muda pertama” seharga $50. Sekarang dengan harga $20, ini adalah yang paling mahal di Oishii karena lebih besar dan lebih bergizi daripada stroberi lainnya. Mereka mekar lebih dulu dan tinggal di tanaman lebih lama sebelum panen.

CNBC Make It

Koja mengatakan biaya mencerminkan kualitas buah dan nilai produksinya. Stroberi Oishii ditanam tanpa pestisida, dan menggunakan lebih sedikit air daripada metode penanaman tradisional. Karena tumbuh di dalam ruangan, ia tidak melucuti lahan pertanian dari nutrisinya.

“Orang terkadang bertanya kepada kami, ‘Apakah Anda mengambil pekerjaan dari petani?'” Kata Koga. “Tetapi justru sebaliknya, karena kami tidak memiliki cukup petani untuk memberi mereka makan. [the world’s] Pertumbuhan populasi, pertanian vertikal memungkinkan kami bercocok tanam dengan lebih efisien.”

Itulah sebagian alasan Oishii telah mengubah titik harganya, meskipun perusahaan secara teratur menjual $50: Membuktikan bahwa pertanian vertikal dapat menciptakan produk yang terjangkau dapat mendorong perubahan besar di seluruh pertanian—industri senilai $1 triliun di AS saja pada tahun 2020, menurut Departemen Pertanian AS.

Sampai saat itu, peternakan Oishii tetap agak mahal untuk dioperasikan. Tapi Koga menunjukkan bahwa teknologi baru sering mengambil jalan yang sama, dimulai sebagai tidak berguna dan sangat mahal sebelum akhirnya menjadi lebih ramping, terjangkau, dan keren, seperti smartphone dan kendaraan listrik. “Kami membenarkan harga dengan menawarkan sesuatu yang tidak ada di pasar,” katanya.

Koga mengatakan langkah Oishii selanjutnya adalah memperluas ke dalam bentuk produk lain – kemungkinan pertama tomat dan semangka – sambil mengevaluasi biaya yang memakan waktu untuk membangun lebih banyak fasilitas pertanian vertikal untuk memenuhi permintaan.

“Kami sangat yakin untuk membuat ini lebih efektif dalam lima tahun ke depan, atau 10 tahun, dan benar-benar mencapai titik di mana [vertical farming] Ini menjadi standar baru, karena harga ini menjadi lebih terjangkau dibandingkan produk tradisional,” ujarnya.

Buka akun sekarang: Dapatkan lebih pintar tentang keuangan dan karier Anda dengan buletin mingguan kami

jangan lewatkan:

CEO dari startup multi-juta dolar ini memiliki 3 tips untuk memulai bisnis Anda sendiri

Meta memiliki alat AI baru untuk melawan misinformasi – dan menggunakan Wikipedia untuk melatih dirinya sendiri