November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di tengah PHK massal di Twitter, PBB mendesak Elon Musk untuk 'memastikan hak asasi manusia adalah pusat' bagi manajemen perusahaan

Di tengah PHK massal di Twitter, PBB mendesak Elon Musk untuk ‘memastikan hak asasi manusia adalah pusat’ bagi manajemen perusahaan

Persatuan negara-negara Kepala hak asasi manusia Volker Türk Elon Musk, pemilik baru dan CEO Twitter, mendesak “memastikan bahwa hak asasi manusia adalah pusat manajemen Twitter.”

Pesan itu muncul sehari setelah miliarder itu memecat setengah dari tenaga kerja Twitter setelah mengumumkan itu Platform media sosial kalah Lebih dari $ 4 juta sehari.

Dalam ilustrasi foto ini, gambar layar komputer Elon Musk dan logo Twitter ditampilkan di ponsel di Ankara, Turki, pada 6 Oktober 2022. (Mehmet Selim Kurkutta/Anadolu Agency/Getty Images)

Dalam surat terbuka yang diterbitkan pada hari Sabtu, Türk menulis: “Hormat hak asasi manusia umum Anda harus memasang firewall untuk penggunaan dan pengembangan platform.”

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mendesak “Twit Chief” di Twitter untuk berdiri Untuk hak privasi, dia menekankan bahwa Twitter memiliki tanggung jawab untuk menghindari memperkuat konten yang merugikan hak orang lain.

ELON MUSK meluncurkan langganan Twitter bulanan $8, termasuk tanda centang biru dan sistem verifikasi yang komprehensif

Turk Musk mendorong promosi “hak privasi dan kebebasan berekspresi” pengguna.

Sebaliknya, itu termasuk bahwa “kebebasan berbicara bukanlah perjalanan bebas,” menggunakan contoh penyebaran informasi yang salah “berbahaya” dari pandemi COVID-19 “terkait dengan vaksin.”

logo twitter

Spanduk kantor pusat Twitter dipajang di San Francisco, Jumat, 4 November 2022. Karyawan sedang mempersiapkan PHK besar-besaran di Twitter pada hari Jumat, saat pemilik baru Elon Musk merombak platform sosial tersebut. (Foto AP/Jeff Chiu/Ruang Berita AP)

Turk melanjutkan, berdebat dengan itu Moderasi konten Twitter Mereka harus terus melarang “kebencian yang menghasut diskriminasi,” menambahkan bahwa mereka “tahu bahwa ujaran kebencian menyebar seperti api di platform media sosial di negara-negara dengan konteks budaya, politik dan agama yang sangat berbeda – dengan konsekuensi mengerikan yang mengancam kehidupan ribuan orang. rakyat.”

READ  JPMorgan Chase memberi tahu karyawan bahwa bank akan membayar biaya perjalanan ke negara bagian yang mengizinkan aborsi

Karyawan Twitter, mengajukan gugatan class action, melanggar pemberitahuan hukum federal yang mewajibkan

Kata-kata peringatannya datang ketika miliarder itu menimbang janjinya untuk memulihkan kebebasan berekspresi di platform media sosial sekaligus memblokir platform tersebut. Dari turun ke zona neraka ‘bebas untuk semua’yang dia janjikan untuk dicegah.

Turk mengakhiri surat terbukanya dengan mengatakan bahwa “Twitter memiliki banyak hal untuk ditawarkan pada agenda bersama kita untuk dunia yang lebih baik, tetapi kita harus jelas tentang apa yang diperlukan untuk membuat ini menjadi kenyataan.”

Dapatkan bisnis FOX Anda saat bepergian dengan mengklik di sini