Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Eksportir India mendekati duta besar Indonesia untuk membeli beras Bulog

Perusahaan distribusi makanan milik negara Pulak telah menjangkau negara-negara pengekspor beras selain India untuk membeli biji-bijian untuk memenuhi permintaan domestiknya, yang mengejutkan para eksportir India.

Namun, Bullock lebih memilih beras pecah dari India karena varietas tersebut tidak tersedia di tempat lain, kata sumber perdagangan. Perusahaan Indonesia memasuki pasar minggu ini untuk membeli setidaknya 0,5 juta ton (mt).

Langkah perusahaan distribusi makanan yang berbasis di Jakarta tersebut telah menimbulkan keresahan di kalangan eksportir India, yang kini telah membawa masalah tersebut ke duta besar Indonesia di New Delhi. Perwakilan Asosiasi Eksportir Beras (TREA) dijadwalkan bertemu duta besar pada 5 Desember untuk mengungkapkan keprihatinan mereka atas boikot beras India oleh Bullock.

Dengan harga bersaing

“Kami adalah pengekspor beras terbesar di dunia. Dalam konteks ini, mengejutkan Bulog mengabaikan kita. Kami seharusnya berada di urutan teratas dalam daftar mereka,” kata Presiden TREA PV Krishna Rao.

Pulak telah mencari beras pecah dari India, yang telah melarang ekspornya untuk mengekang ekspor dan memastikan pasokan yang cukup di pasar domestik. “Badan Indonesia telah mencari beras pecah, yang tidak dapat kami suplai. Di sisi lain, beras jenis lain bisa ditawarkan dengan harga bersaing,” kata seorang eksportir yang tidak mau disebutkan namanya. Bulog melihat masalah sebelumnya dalam membeli beras India. “Mereka tidak ada sekarang,” katanya.

Data dari Asosiasi Eksportir Beras Thailand menunjukkan bahwa beras India lebih kompetitif dibandingkan beras yang dipasok di negara-negara sekitar Indonesia, seperti Thailand dan Vietnam.

Nasi putih pecah 5 persen India saat ini dikutip pada $393-397 per ton, dibandingkan dengan Thailand $456, Vietnam $438-442 dan Pakistan $416-420.

Demikian pula, beras pecah belah India 25 persen menghasilkan $378-382 dibandingkan Thailand $445. Vietnam menawarkan $418-422 dan Pakistan $400-404.

koneksi Thailand

Harga beras putih India tetap kompetitif meski pemerintah pusat memberlakukan pajak ekspor 20 persen. Jika masalah ini ditangani “dengan baik”, Bulog dapat membeli 2 juta ton beras setiap tahun dari India, kata eksportir tersebut.

Seorang pakar bisnis mengatakan bahwa Pulak biasanya lebih suka membeli beras dari Thailand melalui beberapa “transaksi curang” karena Bangkok membeli beras dalam jumlah yang tidak terbatas dari petaninya di atas harga pasar untuk mendapatkan harga yang lebih baik. Dikatakan, ada beberapa kejanggalan dalam pengadaan ini dan pihak berwenang di sana memanfaatkannya.

India mengumumkan pembatasan ekspor beras mulai 9 September dengan mengenakan pajak ekspor 20 persen untuk beras putih non-basmati. Itu melarang ekspor beras pecah utuh sementara mengecualikan beras dal dan basmati dari pembatasan.

Ekspor H1 meningkat

Selain 19,65 mt gabah giling (13,5 mt beras) per 1 November, stok sereal turun menjadi 16,6 mt dari 2018 dan produksi beras kharif yang lebih rendah mendorong pemerintah pusat memberlakukan pembatasan ekspor beras untuk mengelola situasi pangan yang ketat.

Menurut perkiraan awal Kementerian Pertanian, produksi beras tahun lalu adalah 104,99 juta ton dibandingkan 111,76 juta ton. Tahun ini, budidaya padi kharif terpengaruh karena kurangnya musim hujan di bagian timur Uttar Pradesh, Bihar, Jharkhand, Odisha dan Benggala Barat.

India telah mengekspor 17,26 juta ton beras non-basmati pada 2021-22, sementara ekspor naik 8,8 persen menjadi 8,95 juta ton pada paruh pertama tahun fiskal.

Indonesia bukanlah pembeli tetap beras India. Itu mengimpor 3,26 lakh ton (LT) pada 2018-19, 105 ton pada tahun berikutnya dan kurang dari 50.000 ton pada 2020-21. Impor sebesar 1,22 liter pada paruh pertama tahun fiskal ini, dibandingkan dengan pembelian sebesar 2,1 liter pada tahun fiskal lalu.

Menunjuk pembelian minyak sawit dari Jakarta, ahli perdagangan mengatakan pemerintah mungkin membujuk Indonesia untuk terus membeli beras dari India daripada menghadapi masalah dengan negara tetangga.

READ  Indonesia melihat kekurangan smartphone 4G di 1Q22