September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ekonomi China mengerem tajam pada kuartal kedua, dan risiko global membuat prospek suram

Ekonomi China mengerem tajam pada kuartal kedua, dan risiko global membuat prospek suram

  • PDB China berkontraksi pada kuartal kedua kuartal pertama, pertumbuhan tahun-ke-tahun melambat tajam
  • Menyebarkan penutupan akibat virus corona memperlambat aktivitas dan permintaan industri
  • Juni menunjukkan aktivitas rebound, tetapi prospek awan risiko global
  • Wabah baru COVID, perang Ukraina, tekanan kenaikan harga global meningkat
  • Analis memperkirakan pertumbuhan PDB setahun penuh akan tertinggal dari target pemerintah sebesar 5,5%

BEIJING (Reuters) – Pertumbuhan ekonomi China melambat tajam pada kuartal kedua, menyoroti kerugian besar-besaran dalam aktivitas akibat penutupan yang meluas akibat wabah virus corona baru, dan menunjukkan berlanjutnya tekanan selama beberapa bulan mendatang dari prospek global yang suram.

Data lemah Jumat menambah kekhawatiran resesi global karena pembuat kebijakan menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi yang melonjak, menyebabkan lebih banyak kesulitan bagi konsumen dan bisnis di seluruh dunia karena mereka menghadapi tantangan dari perang Ukraina dan gangguan rantai pasokan.

Data resmi pada hari Jumat menunjukkan bahwa produk domestik bruto pada kuartal April-Juni tumbuh 0,4% dari tahun sebelumnya. Ini adalah penampilan terburuk untuk ekonomi terbesar kedua di dunia sejak seri data dimulai pada tahun 1992, kecuali kontraksi 6,9% pada kuartal pertama 2020 karena guncangan COVID awal.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Itu juga tidak mengharapkan kenaikan 1,0% dalam jajak pendapat analis Reuters dan menandai perlambatan tajam dari pertumbuhan 4,8% pada kuartal pertama.

Secara triwulanan, PDB turun 2,6% pada kuartal kedua dari kuartal sebelumnya, dibandingkan dengan ekspektasi untuk penurunan 1,5% dan kenaikan 1,4% yang direvisi pada kuartal sebelumnya.

“Ekonomi China berada di ambang stagflasi, meskipun yang terburuk telah berakhir dari Mei hingga Juni. Anda dapat mengesampingkan kemungkinan resesi, atau deflasi dua kuartal berturut-turut,” kata Toru Nishihama, kepala ekonom. di Dai-ichi Life Research Institute di Tokyo.

READ  Saham Amazon jatuh, karena perusahaan mengumumkan kerugian yang diperkirakan mencapai 4 miliar dolar

“Mengingat pertumbuhan yang lemah, pemerintah China kemungkinan akan menerapkan langkah-langkah stimulus ekonomi mulai sekarang untuk meningkatkan pertumbuhannya yang goyah, tetapi hambatannya besar bagi Bank Rakyat China untuk memangkas suku bunga lebih lanjut karena akan meningkatkan inflasi yang tetap relatif. rendah saat ini.”

Penutupan penuh atau sebagian diberlakukan di pusat-pusat utama di seluruh negeri pada bulan Maret dan April, termasuk ibukota komersial Shanghai, yang mengalami kontraksi tahunan 13,7% dalam produk domestik bruto pada kuartal kedua. Output di ibukota, Beijing, menyusut 2,9% tahun-ke-tahun pada kuartal yang sama.

Sementara banyak dari pembatasan ini telah dicabut, dan data Juni memberikan tanda-tanda perbaikan, analis tidak mengharapkan pemulihan ekonomi yang cepat. China mematuhi kebijakan ketatnya tentang tidak ada penyebaran virus corona di tengah kebangkitan baru, pasar real estat negara itu berada dalam resesi yang dalam, dan prospek global semakin suram.

Pemberlakuan penguncian baru di beberapa kota dan kedatangan varian BA.5 yang sangat menular telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan bisnis dan konsumen tentang periode ketidakpastian yang berkepanjangan. Baca lebih banyak

Pada paruh pertama tahun ini, PDB tumbuh sebesar 2,5% dibandingkan tahun sebelumnya.

Sebuah tujuan sepanjang tahun setelah mencapainya

China meningkatkan dukungan politiknya untuk ekonomi, meskipun analis mengatakan target pertumbuhan resmi sekitar 5,5% untuk tahun ini akan sulit dicapai tanpa membuang strategi anti-virus corona yang keras. Jajak pendapat Reuters memperkirakan pertumbuhan melambat pada 2022 menjadi 4%. Baca lebih banyak

Banyak yang percaya ruang bank sentral untuk pelonggaran kebijakan lebih lanjut mungkin dibatasi oleh kekhawatiran tentang arus keluar modal, karena Federal Reserve AS dan ekonomi lainnya secara agresif menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi yang meningkat. Baca lebih banyak

READ  Penipuan tumbuh subur di Zelle. Bank mengatakan itu bukan masalah mereka.

Analis mengatakan bahwa kenaikan inflasi harga konsumen di China, meskipun tidak pada tingkat yang sama dengan inflasi di negara-negara besar lainnya, dapat menambah kendala pada pelonggaran kebijakan moneter.

“Kami percaya pasar menjadi terlalu optimis tentang pertumbuhan di paruh kedua,” kata analis Nomura.

Data aktivitas Juni, juga dirilis pada hari Jumat, menunjukkan bahwa output industri China tumbuh 3,9% pada bulan Juni dari tahun sebelumnya, meningkat dari kenaikan 0,7% pada bulan Mei.

Investasi dalam aset tetap, pendorong Beijing sedang bersiap untuk meningkatkan pertumbuhan, tumbuh 6,1% lebih baik dari perkiraan dalam enam bulan pertama tahun ini dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan lonjakan 6,2% pada periode Januari-Mei.

Penjualan ritel juga meningkat, naik 3,1% dari tahun lalu di bulan Juni dan mencatat pertumbuhan tercepat dalam 4 bulan, setelah pihak berwenang mencabut penguncian dua bulan di Shanghai. Analis memperkirakan pertumbuhan yang stabil setelah jatuh 6,7% pada bulan Mei.

“Pertumbuhan ritel menunjukkan bahwa penutupan telah menjadi hambatan utama pada konsumsi,” kata Jacob Cook, CEO WPIC Marketing + Technologies, di Beijing.

“Konsumen masih merasakan ketidakpastian tentang penutupan, tetapi dengan indikasi bahwa penutupan di masa depan tidak akan parah, kami optimis bahwa konsumsi akan terus pulih di Semester 2.”

penggilingan keras

Namun, tantangan berlimpah bagi konsumen dan bisnis.

Situasi ketenagakerjaan tetap rapuh. Tingkat pengangguran berbasis survei secara nasional turun menjadi 5,5% di bulan Juni, dari 5,9% di bulan Mei – sejalan dengan target pemerintah. Tetapi pengangguran kaum muda melonjak ke rekor 19,3% pada bulan Juni.

Pemulihan rapuh di sektor real estat yang kekurangan modal di China berada di bawah tekanan lebih lanjut dari semakin banyak pembeli rumah di seluruh negeri yang telah menahan pembayaran hipotek sampai pengembang melanjutkan membangun rumah yang sebelumnya dijual, mengurangi kepercayaan pembeli pada penurunan.

READ  Pasar Eropa dibuka untuk penutupan, data, pendapatan, dan berita

Data hari Jumat menunjukkan bahwa pertumbuhan harga perumahan terhenti pada bulan Juni secara bulanan, sementara investasi real estat mengalami kontraksi untuk bulan keempat berturut-turut dan penjualan terus turun sebesar 18,3%. Baca lebih banyak

Pembuat kebijakan berjanji untuk membantu pemerintah daerah mengimplementasikan proyek real estat tepat waktu, dan berencana untuk meningkatkan pengeluaran infrastruktur untuk menghidupkan kembali perekonomian. Namun, hambatan pertumbuhan menunjukkan kesulitan di masa depan.

“Bahkan dengan sejumlah besar, sulit untuk melihat bagaimana target pertumbuhan pemerintah ‘sekitar 5,5%’ dapat dipenuhi tahun ini,” kata Julian Evans-Pritchard, kepala ekonom China di Capital Economics.

Ini akan membutuhkan akselerasi besar-besaran di paruh kedua tahun ini, yang tidak mungkin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Covering) Kevin Yao, Stella Keogh dan Elaine Zhang – Diedit oleh Shri Navaratnam

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.