Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ekonom mengatakan kekuatan dolar lebih mengkhawatirkan daripada inflasi di Asia

Ekonom mengatakan kekuatan dolar lebih mengkhawatirkan daripada inflasi di Asia

Timur Baig, direktur pelaksana DBS Bank di Singapura, mengatakan kepada CNBC Kamis bahwa nilai tukar yang lemah dalam menghadapi dolar AS yang kuat merupakan masalah yang lebih besar bagi Asia daripada inflasi.

“Kami tidak terlalu peduli dengan kebijakan yang mendorong inflasi, tetapi nilai tukar yang lemah, menipisnya likuiditas dolar, dan hal-hal itu. [are] masalah yang lebih besar, [and issues such as] Sudut Neraca Pembayaran,” kata Paige kepada “Street Signs Asia” CNBC.

“Jika harga input benar-benar akan naik tahun depan, maka bahkan negara seperti India – yang memproduksi banyak makanan untuk dirinya sendiri dan mengekspor ke seluruh dunia – akan mulai merasa sedikit tidak aman tentang pasokan makanan 2023, ” dia berkata. .

Page, yang juga kepala ekonom di DBS, mengatakan krisis energi global yang dipicu inflasi dapat menyebabkan musim dingin yang suram di masa depan.

“Saya merasa sangat sulit untuk melihat bagaimana situasi gas di Eropa diselesaikan dalam waktu dekat … China belum keluar dari … kebijakan tanpa virus corona. [The energy crisis] Ini bukan hanya masalah menjaga rumah tetap hangat, tetapi juga merupakan faktor yang sangat besar dalam menentukan ekspektasi inflasi makanan untuk tahun depan.”

“Masalahnya ada di Eropa, tetapi ini memengaruhi harga energi di seluruh dunia,” katanya, seraya menambahkan bahwa inflasi sisi penawaran kemungkinan besar akan tetap tinggi sepanjang 2023 dengan “dampak negatif” pada ekonomi global.

Pilihan Saham dan Tren Investasi dari CNBC Pro:

Ekonom mengatakan ada “ruang dan kebutuhan” bagi negara-negara Asia untuk mendukung ekonomi mereka melalui kebijakan fiskal.

“Di sisi kebijakan moneter, sayangnya tidak ada jeda. Mereka harus menaikkan suku bunga untuk memperlambat ekonomi untuk menjaga neraca berjalan secara berkelanjutan,” kata Page.

READ  Disney vs. Florida: Pemimpin Wilayah Texas KP George mengundang CEO Bob Chappk ke Fort Bend di tengah perebutan status pemerintahan sendiri

“Dan itulah mengapa bahkan negara seperti India, yang sangat populer di kalangan investor akhir-akhir ini, saya pikir masih memiliki hambatan besar pada tahun 2023. Dan tentu saja, hambatan besar lainnya di Asia adalah China, dengan alasannya sendiri,” katanya. dikatakan.

Secara terpisah, Richard Martin dari IMA Asia mengatakan kepada CNBC bahwa dolar mendekati puncaknya. Managing Director IMA mengatakan pada hari Kamis bahwa bank sentral dari negara berkembang akan terus menaikkan suku bunga untuk mengantisipasi pengetatan lebih lanjut di Amerika Serikat.

“Dan … saat kesenjangan imbal hasil itu tertutup, serbuan tambahan ke aset dolar AS mulai mereda,” kata Martin kepada CNBC’s Street Signs Asia.

Dia menambahkan bahwa dia tidak mengharapkan mata uang pasar negara berkembang, beberapa di antaranya telah turun 6% menjadi 8% selama tahun lalu, akan jatuh lebih jauh. Dia memperkirakan bahwa mata uang ini akan mulai pulih ke level sebelumnya pada awal tahun depan.