Agustus 14, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

EAM Jaisankar mengadakan pembicaraan dengan rekan-rekannya di Malaysia, Indonesia dan Vietnam

Pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri S Jaishankar mengadakan pembicaraan terpisah dengan rekan-rekannya dari Malaysia, Indonesia dan Vietnam dengan tujuan keseluruhan untuk lebih memperluas kerjasama bilateral di bidang-bidang utama perdagangan, pertahanan dan konektivitas.

Menteri Luar Negeri Malaysia Saibuddin Abdullah, putra Vietnam Puy Tan dan Menteri Luar Negeri Indonesia Redno Mursudi telah tiba di India untuk menghadiri KTT India-ASEAN.

Hubungan India dengan tiga negara Asia Tenggara telah meningkat selama beberapa tahun terakhir.

Setelah pembicaraan dengan Marsudi, Jaisankar mengatakan pertemuan itu “produktif” dan fokus pada kerja sama di sejumlah bidang utama, termasuk keamanan dan pertahanan, perdagangan dan konektivitas.

Perundingan tersebut diselenggarakan di bawah naungan Komisi Bersama India-Indonesia.

“Saya telah menyimpulkan Pertemuan Komisi Gabungan India-india ke-7 dengan Menlu Retno Marsudi,” tulis Jaisankar di Twitter.

“Kami meninjau keseluruhan hubungan kami dalam kemitraan strategis komprehensif kami dengan fokus pada politik, keamanan dan keamanan, ekonomi dan perdagangan, iptek dan ruang angkasa, konektivitas dan hubungan p2p,” katanya.

Dalam pembicaraannya dengan Zion, Menlu menyampaikan bahwa kemajuan kerjasama di bidang pertahanan, ekonomi dan energi diakui.

“Saya senang bertemu @FMBuiThanhSon di gedung Kedutaan Besar baru di Vietnam, New Delhi. Kemitraan strategis komprehensif kami telah membuat kemajuan yang signifikan. Perkembangan yang diakui dalam kerja sama politik, keamanan, ekonomi, energi, dan pembangunan kami,” kata Jaisankar dalam tweet lain.

Sebelum pembicaraan dengan Abdullah, menteri luar negeri mengatakan pembicaraan akan memajukan “kemitraan strategis yang ditingkatkan”.

Jaisankar mentweet, “Selamat datang di pertemuan hari ini dengan FM Malaysia @saifuddinabd. Percakapan kami akan memajukan kemitraan strategis kami yang ditingkatkan.”

Dalam perannya, Menteri Luar Negeri Malaysia berbicara tentang hubungan beradab antara kedua negara.

READ  Sektor perbankan digital Indonesia mendapatkan insentif dari aturan baru

“Malaysia dan India berbagi hubungan beradab yang dapat diperkuat dengan pendekatan hidup berdampingan secara damai. Kami akan bekerja sama melalui program tautan untuk bertukar pengetahuan dan pengalaman sejalan dengan inisiatif diplomatik budaya Malaysia,” cuit Abdullah.

Kunjungan Abdullah ke India terjadi hanya beberapa hari setelah Malaysia bergabung dengan beberapa negara Arab dalam mengutuk beberapa pernyataan kontroversial tentang Nabi Muhammad oleh dua pemimpin BJP yang dicopot dari jabatan partai.

Partai Bharatiya Janata Party (BJP) yang berkuasa telah menangguhkan juru bicara nasionalnya Nupur Sharma dan mengusir unitnya di Delhi karena membuat pernyataan yang menghina kepala media Naveen Jindal.

Menlu juga bertemu dengan Utusan Khusus Menlu Thailand untuk Myanmar Bornbimol Kanzanala.

Jaisankar mentweet, “Kami senang memiliki Perwakilan Khusus FM Thailand di Myanmar, Bornbimol Kanzanalok. Sebagai tetangga, kami telah bertukar perhatian dan perspektif kami tentang Myanmar.”

India menjadi tuan rumah Konferensi Menteri Luar Negeri ASEAN untuk menandai peringatan 30 tahun hubungannya dengan 10 Negara Asia Tenggara (ASEAN).

Dihadiri oleh para menteri luar negeri Brunei, Kamboja, Indonesia, Malaysia dan Vietnam, sedangkan Laos, Filipina dan Thailand mengirimkan perwakilan menteri luar negeri mereka.

(Penafian: Cerita ini dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi; hanya gambar & judul yang mungkin telah dikerjakan ulang www.republicworld.com)