Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX memiliki 3 peluncuran roket yang berhasil dalam rentang waktu 48 jam

SpaceX memiliki 3 peluncuran roket yang berhasil dalam rentang waktu 48 jam

Perusahaan yang dikenal banyak orang di seluruh dunia sebagai SpaceX tampaknya bekerja di semua silinder setelah menyelesaikan tiga peluncuran dari AS dalam waktu kurang dari 48 jam.

Misi lembaga pemerintah, perusahaan swasta, serta Internet SpaceX berhasil diluncurkan pada Jumat dan Sabtu dari kompleks di California dan Florida.

Elon Musk mendirikan Space Exploration Technologies Corp (SpaceX) pada tahun 2002 dan telah berhasil meluncurkan hampir 200 misi dalam dua dekade keberadaannya.

Musk tweeted Memberi selamat kepadanya atas pencapaiannya tak lama setelah peluncuran ketiga, “Selamat kepada tim SpaceX atas 3 peluncuran orbit sempurna dalam 36 jam!!!”

Jika SpaceX dapat mengimbangi, perusahaan kemungkinan akan terus memecahkan rekor di tahun baru dengan lusinan peluncuran yang sudah direncanakan, termasuk perjalanan bersejarah mengelilingi Bulan oleh astronot swasta.

kontroversi baru-baru ini seputar Pengambilalihan Twitter Musk Tampaknya tidak berdampak pada operasi SpaceX atau Hubungannya menguntungkan dengan NASA.

Kedua entitas memainkan peran penting dalam misi terbaru pada pertengahan Desember.

Sabtu, 17 Desember, peluncuran sore dari Kennedy Space Center di Florida

SpaceX menyelesaikan Sabtu sore yang sibuk selama 48 jam dengan peluncuran 54 satelit Starlink dari Kennedy Space Center.

Peluncuran tampaknya berjalan lancar pada pukul 16:32, dan perusahaan mengatakan acara tersebut mencatat rekor berapa kali roket pendorong digunakan kembali dalam peluncuran.

Porsi rudal yang dapat digunakan kembali kini telah digunakan untuk 15 misi dan telah diambil oleh kapal drone setiap saat.

Roket SpaceX Falcon 9 lepas landas dari Cape Canaveral Space Force Station pada Jumat, 16 Desember 2022.
Craig Bailey/USA Today Network/Ciba USA

Falcon 9 tahap pertama Itu mendarat di “Just Read the Instructions” tak lama setelah lepas landas, memungkinkan perusahaan untuk menyelesaikan peluncuran ke-16 dengan booster, jika diinginkan.

SpaceX menyatakan bahwa armada roket yang dapat digunakan kembali telah memungkinkan perusahaan untuk menurunkan biaya perjalanan luar angkasa dan meluncurkan ribuan satelit ke orbit.

READ  Medan geomagnetik mengungkapkan kebenaran di balik kisah-kisah alkitabiah

Sabtu memuat 54 Satelit Starlink Ini akan menambah kemampuan jaringan konstelasi SpaceX, menyediakan akses Internet di 40 negara.

Jumat, 16 Desember, peluncuran sore hari dari Cape Canaveral, Florida

Sekitar 24 jam sebelum peluncuran Starlink, SpaceX menyelesaikan misi yang disebut O3b mPower.

Dua satelit komunikasi jarak jauh di atas roket Falcon 9 terbang ke orbit setelah lepas landas pada Jumat dari pantai timur Florida.

Mirip dengan misi Starlink, SpaceX mengatakan pendorong roket berhasil mendarat di kapal drone “A Shortfall of Gravitas” di lepas pantai Florida.

Setelah satelit beroperasi, SES, sebuah perusahaan telekomunikasi yang berbasis di Eropa, mengatakan teknologi tersebut akan meningkatkan jangkauan broadband ke daerah terpencil di seluruh dunia.

“Hari ini, dengan O3b mPOWER generasi kedua kami, kami memperkenalkan teknologi pengubah permainan yang memberikan kombinasi unik dari throughput multi-gigabit-per-detik di mana saja, keandalan yang terjamin, dan ketahanan layanan yang merupakan yang pertama di industri ini,” Steve Collar , kata Presiden CEO SES dalam sebuah pernyataan. “Baik kami memungkinkan pemerintah untuk menjalankan misi penting dengan aman, operator kapal pesiar untuk menyediakan akses broadband berkecepatan tinggi kepada penumpang setiap saat, operator seluler untuk menyebarkan jaringan 4G/5G di area yang terputus atau memulihkan jaringan telekomunikasi pada saat downtime, O3b mPOWER adalah sistem satelit pilihan untuk aplikasi yang mengutamakan kinerja.”

Jumat, 16 Desember, peluncuran pagi dari Vandenberg Space Force Base di California

Roket SpaceX Falcon 9 juga membantu meluncurkan satelit yang memantau air dan membantu lembaga memahami perubahan iklim.

Misi gabungan Badan Antariksa NASA-Prancis lepas landas di bawah langit California Selatan pada hari Jumat pukul 6:46 pagi.

Roket SpaceX Falcon 9 berdiri di landasan peluncuran dengan satelit Surface Waters and Oceans (SWOT) dari NASA dan badan antariksa Prancis CNES di Vandenberg Space Force Base di Lompoc, California pada 15 Desember 2022.

Roket SpaceX Falcon 9 berdiri di landasan peluncuran dengan satelit Surface Waters and Oceans (SWOT) dari NASA dan badan antariksa Prancis CNES di Vandenberg Space Force Base di Lompoc, California pada 15 Desember 2022.


Roket SpaceX Falcon 9 berdiri di landasan peluncuran dengan satelit Surface Waters and Oceans (SWOT) dari NASA dan badan antariksa Prancis CNES di Vandenberg Space Force Base di Lompoc, California pada 15 Desember 2022.

Falcon 9 membawa satelit yang memantau perairan dan membantu lembaga memahami perubahan iklim.


iklan

Roket SpaceX Falcon 9 yang membawa air permukaan dan pesawat ruang angkasa lepas landas dari Space Launch Complex 4E di Vandenberg Space Force Base, pada 16 Desember 2022.

Peluncuran berlangsung pada hari Jumat pukul 6:46 pagi


Roket SpaceX yang membawa air permukaan dan medan laut satelit lepas landas dari Vandenberg Space Force Base di California, Jumat, 16 Desember 2022.

Misi Topografi Air Permukaan dan Lautan akan membantu para ilmuwan menentukan bagaimana lautan, sungai, dan danau berubah seiring waktu.


iklan

NASA mengatakan misi perairan permukaan dan lautanBiasanya disebut sebagai SWOT, ini akan mengukur ketinggian air di lautan, sungai, dan danau, serta membantu para ilmuwan menentukan bagaimana badan air berubah dari waktu ke waktu.

Agen telah menggunakan Vandenberg untuk peluncuran satelit sejak 1978, dan lokasinya ideal untuk misi yang membutuhkan orbit kutub.