Agustus 14, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

DJI merilis Transmisi RS 3, RS 3 Pro dan DJI

DJI merilis Transmisi RS 3, RS 3 Pro dan DJI

Sebagian besar dikenal dengan drone-nya, DJI China telah memperluas jangkauannya dengan menawarkan kepada pembuat film dalam beberapa tahun terakhir. Tahun lalu, perusahaan memperkenalkan kamera sinematik baru pertamanya, Ronin 4D. Hari ini, mengumumkan rilis dua gimbal baru dan Sistem Nirkabel Transmisi DJI, yang semuanya meminjam beberapa trik keren dari Ronin 4D.

RS 3 dapat dianggap sebagai penerus RSC 2 yang dirilis oleh DJI pada tahun 2020. Ini lebih kecil dari dua sumbu yang baru dirilis yang fokus untuk membuat Anda siap merekam secepat mungkin. Mekanisme penguncian sumbu baru dilepaskan secara otomatis setelah sumbu diaktifkan, memungkinkan Anda untuk memotret lebih cepat. Dikombinasikan dengan quick release mount yang baru, ini akan menghemat waktu Anda yang berharga dan menghilangkan kebutuhan untuk menyeimbangkan kembali lengan di antara pemotretan.

DJI RS 3 sekarang juga dilengkapi baterai yang dapat diganti tetapi tidak lagi memiliki pegangan yang dapat disesuaikan seperti pendahulunya.
Foto: DJI

Kedua dudukan sekarang menyertakan layar OLED 1,8 inci.
Foto: DJI

RS 3 juga dilengkapi dukungan baru untuk tombol rana Bluetooth, yang berarti Anda tidak perlu menghubungkan kabel kontrol kamera dan hanya dapat mengoperasikan tombol rekam secara nirkabel. DJI mengutip “peningkatan kinerja 20 persen dibandingkan RSC 2,” yang menghaluskan segalanya secara nyata saat memotret pada sudut rendah, berlari dengan gimbal, atau memotret dari kendaraan yang bergerak. Seperti RSC 2, gimbal ini mendukung mode SuperSmooth, yang menambahkan stabilitas ekstra saat memotret dengan lensa zoom yang lebih rapat hingga 100mm.

Gimbal baru ini juga dilengkapi layar sentuh OLED 1,8 inci yang jauh lebih besar, yang akan membantu Anda menyesuaikan pengaturan saat bepergian tanpa harus menghubungkannya ke aplikasi Ronin. Pegangan menambahkan sakelar geser fisik sehingga perancang dapat beralih antara mode ikuti, geser, miringkan, dan FPV.

Genggaman baterai baru yang dapat dipertukarkan dengan masa pakai baterai 12 jam sedikit menurun dibandingkan dengan masa pakai baterai RSC 2 selama 14 jam. Tapi 12 jam masih lama, dan mendukung pengisian cepat 18W PD. Alat peraga adalah milik Anda jika Anda dapat memegang gimbal untuk waktu yang lama.

RS 3 memiliki berat 2,8 lb (1,3 kg) yang membuatnya sedikit lebih berat dari pendahulunya (2,67 lb atau 1,2 kg) dan memiliki batas muatan yang diuji sebesar 6,6 lb atau 3 kg.

Namun, jika menurut Anda 3kg mungkin terlalu kecil untuk sebuah perangkat kamera, maka Anda harus melihat DJI RS 3 Pro. Ini memiliki kapasitas muatan maksimum 10 lb (4,5 kg) – mirip dengan pendahulunya RS 2 – dan seharusnya lebih dari cukup. Meskipun lengan RS 3 Pro terbuat dari serat karbon tunggal yang belum dipotong, RS 3 Pro sedikit lebih berat daripada RS 2, dengan bobot 3,3 pon (1,5 kg).

RS 3 Pro dapat dibawa secara manual, tetapi akan menyenangkan untuk memasangnya di rig mobil jika Anda memilikinya.
Foto: DJI

Sama seperti RS 3, RS 3 Pro berbagi semua fitur di atas: penguncian hub otomatis, kontrol rana Bluetooth, layar sentuh OLED 1,8 inci, dan tombol mode fisik pada pegangan. Namun ada satu perbedaan besar karena RS 3 Pro meminjam teknologi fokus lidar dari Ronin 4D. Dikombinasikan dengan motor fokus yang ditingkatkan, DJI Lidar Range Finder mampu mengubah lensa manual menjadi lensa fokus otomatis. ActiveTrack milik DJI, sekarang disebut ActiveTrack Pro, berjanji untuk menjaga bidikan tetap stabil dan fokus dalam situasi yang paling menuntut dengan meningkatkan deteksi dan pelacakan subjek.

DJI Lidar Range Finder (RS) dapat menampilkan 43.200 titik jangkauan dalam area indoor 14 meter.
Foto: DJI

Produk terbaru yang diumumkan pada acara peluncuran DJI adalah solusi video nirkabel DJI, yang disebut DJI Transmisi. Jika Anda terbiasa dengan kamera Ronin 4D DJI, ini akan terlihat serupa.

Ini adalah teknologi transmisi yang memungkinkan pemantauan jarak jauh dan kontrol kamera, RS 3 Pro, atau keduanya secara bersamaan.

Transmisi O3 Pro memungkinkan transmisi video hingga 6 km dalam resolusi 1080p pada 60 frame per detik dengan pemantauan audio langsung. Pita DFS (Dynamic Frequency Selection) bergantian antara frekuensi 2,4GHz dan 5,8GHz untuk memungkinkan saluran transmisi yang mulus dan bebas gangguan. Tentu saja, pengguna juga dapat secara manual memilih saluran yang mereka pilih di grup yang lebih besar untuk menghindari bentrokan antara beberapa perangkat.

Sistem ini dilengkapi dengan pemancar yang ditempatkan di atas perangkat yang Anda inginkan dan penerima dalam bentuk layar 7 inci. Layar 1500 nits yang cerah mendukung satu pemancar dengan banyak penerima dan dua mode peralihan.

Tampilan remote control kecerahan tinggi juga dapat bertindak sebagai pengontrol gerak mandiri.
Foto: DJI

Transmisi DJI dapat bekerja dengan 10 atau lebih pemancar.
Foto: DJI

Mode siaran memungkinkan jumlah penerima yang tidak terbatas untuk memantau produksi, sementara mode Kontrol, Pemantauan, dan kendali jarak jauh dapat dilakukan menggunakan dua penerima.

Gimbal baru, DJI RS 3 dan RS 3 Pro, akan tersedia hari ini dengan harga mulai dari $549 dan $869, masing-masing. Kedua poplar juga dapat dibeli sebagai paket kombo yang dilengkapi dengan banyak aksesori. RS 3 Combo mencakup pegangan tambahan, motor fokus baru, tas jinjing, dan banyak lagi. Opsi ini akan dikenakan biaya $719.

Paket RS 3 Pro Combo juga menambahkan pelat pelepas cepat yang diperpanjang, dudukan telepon, motor fokus baru, pemancar gambar Ronin, dan lainnya seharga $1.099.

Transmisi DJI akan mulai dijual pada bulan September tahun ini dan akan dijual seharga $2.499. Jika Anda ingin membeli pemancar video atau remote control dengan kecerahan tinggi secara terpisah, item ini masing-masing akan berharga $1699 dan $1099.

READ  Sony dan Bungie akan mendirikan pusat layanan langsung untuk waralaba setelah akuisisi ditutup