Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Diablo Cody merefleksikan Post-Roe - The Hollywood Reporter

Diablo Cody merefleksikan Post-Roe – The Hollywood Reporter

JunoDan Sebuah skenario yang dibuat oleh seorang penulis yang relatif tidak dikenal, Diablo Cody, dengan cepat menjadi hit besar pada tahun 2007, memenangkan Academy Award, BAFTA Awards dan Writers Guild of America Awards untuk Skenario Asli Terbaik, bersama dengan nominasi Oscar untuk film tersebut dan 20 tahun. Elliot Page lama, yang memainkan karakter tituler.

Sudah 15 tahun sejak film tersebut pertama kali dirilis, tetapi masih sedikit zeitgeist, mencakup lintas budaya dan politik yang sekarang sangat pedih saat percakapan berkisar seputar etika keputusan Mahkamah Agung baru-baru ini untuk membatalkan Mentah vs. WadeDan yang telah menjamin selama 49 tahun hak seorang wanita yang melahirkan untuk memilih melanjutkan kehamilannya, atau mengakhiri kehamilannya dengan cara: keguguran.

di Juno, Pahlawan remaja menavigasi kehamilan yang tidak direncanakan dan merenungkan pilihan aborsi, tetapi akhirnya memutuskan untuk membawa anaknya sepenuhnya dan menempatkan anaknya untuk diadopsi. Selama bertahun-tahun, film ini memiliki pendukung dan kritikus vokal yang memandang film secara berbeda berdasarkan perlakuannya terhadap tema keadilan reproduksi. Mengingat hal ini, Cody berbicara kepada Reporter Hollywood tentang niatnya ketika menulis film lebih dari 15 tahun yang lalu dan mempertimbangkan bagaimana film itu berdiri dalam konteks budaya yang sangat berbahaya saat ini.

Saat Anda menulis skrip untuk Juno, Apakah Anda ingat bagaimana dulu orang berbicara tentang aborsi dan hak aborsi?

Saya menulis film pada tahun 2005, 17 tahun yang lalu. Film ini secara resmi lebih tua dari protagonis, yang gila untuk dipikirkan. Ketika saya melihat kembali saat penulisan skenario, saya merasa sedih, karena pada saat itu tidak pernah terpikir oleh saya bahwa hak reproduksi saya bisa terancam. Jika seseorang berkata kepada saya pada saat itu – sebagai feminis yang lebih muda dan riang – ini tahun 2022, Mentah vs. Wade Itu akan terbalik, saya akan merasa ngeri dan saya akan berasumsi bahwa kami sedang terburu-buru ke dalam semacam distopia yang tak terbayangkan, dan saya mungkin benar. Tetapi pada saat itu, sepertinya tidak mungkin. saya mengambil Ro Untuk diberikan, banyak dari kita memiliki. Saya baru saja membuat ; Saya tidak pernah bermaksud film itu menjadi semacam pernyataan politik sama sekali. Aku tidak bisa membayangkan menjadi begitu polos lagi.

READ  William Shatner Berbicara Tentang Kejatuhannya Dengan Teman Leonard Nimoy Di Star Trek, Ciuman Bersejarah Dengan Nichelle Nichols

Apa yang menginspirasi Anda untuk bercerita? Juno, sebuah cerita tentang kedewasaan di mana pertumbuhan seorang pahlawan direncanakan oleh keputusan untuk mengakhiri kehamilan yang hampir tidak direncanakan, tetapi kemudian memilih untuk melaksanakannya sepenuhnya? Pernahkah Anda melihat ini sebelumnya, atau apakah Anda merasa ingin menambahkan sesuatu yang baru ke adegan film pada saat itu?

Saya pikir hubungan utama yang saya tertarik untuk jelajahi dalam film adalah hubungan antara Juno [played by Elliot Page] Dan kedua orang tua angkatnya, Jennifer Garner dan Jason Bateman berkarakter. Saya pikir itu terdengar seperti dinamika hebat yang belum pernah saya lihat di layar sebelumnya. Saya ingat tentang kehamilan itu sendiri semacam perintah konspirasi [director] Jason Reitman menggambarkan kehamilan sebagai “lokasi” dan saya pikir itu menarik. Itu lebih dari sekedar persiapan.

Seluruh aspek pilihan, segila yang terlihat sekarang, tidak ada yang lebih berat di pundak saya. Saya hanya berpikir: “Bagaimana saya bisa membawa karakter ini ke ruang tamu dengan pasangan yang ingin mengadopsi anaknya?” Karena saya ingin menulis adegan ini. Jadi semua yang telah saya lakukan sampai saat itu adalah untuk melayani cerita itu. Aku tidak benar-benar memikirkan hal lain. Sejujurnya, saya pikir saya sedang menulis sampel; Saya mencoba untuk meletakkan kaki saya di pintu di Hollywood. Tidak pernah terpikir oleh saya bahwa skrip akan diproduksi. Saya menulis sebagian besar ketika saya sedang bekerja sementara di Eden Prairie, Minnesota, selama jam makan siang saya. Jadi saya benar-benar tidak menganggapnya sebagai karya berpengaruh yang akan saya bahas 17 tahun kemudian, itu sudah pasti.

Bagaimana pengalaman Anda bekerja untuk memproduksi film ini? Pernahkah Anda menghadapi oposisi di Hollywood, terutama mengingat materi pelajarannya? Adakah yang membacanya sebagai berpotensi terlalu polarisasi atau politis?

READ  Peringkat untuk Parade Hari Thanksgiving Macy 2022

Tidak sama sekali, karena itu adalah film berisiko rendah. Tidak banyak uang yang dipertaruhkan. Dan pada saat itu, ada selera nyata di pasar naskah untuk film independen yang aneh ini. itu sore Nona Sinar Matahari Kecil Dan Dinamit Napoleon. Saya tidak berpikir film seperti Juno Dia mendapatkan rilis teater hari ini. Tetapi pada saat itu, orang-orang masih mengambil risiko dengan cerita seperti ini. Saya tidak ingat siapa pun yang khawatir bahwa itu provokatif atau semacamnya.

Juno Itu adalah kesuksesan kritis dan komersial di box office, dan menimbulkan kontroversi: itu dipuji oleh beberapa orang sebagai film feminis, dan yang lain dikritik oleh orang lain. Itu bertentangan dengan pilihan. Apakah Anda mengetahui dialog publik tentang film pada tahun 2007? Dan di tahun-tahun berikutnya, apakah dia berpartisipasi dalam wacana seputar perawatan aborsinya?

Saya tidak memiliki banyak kejelasan pada saat itu karena saya masuk ke dalam realitas surealis menjadi figur publik dalam semalam, sesuatu yang tidak saya duga akan terjadi. Itu benar-benar mengejutkan—dan kepalaku pusing—bahwa aku tidak begitu akrab dengan dialog budaya apa pun yang melingkupi film itu. Sangat aneh menjadi penulis dan menganggap Anda akan menikmati hal yang tidak diketahui ini selamanya, dan kemudian mereka hanya mengolok-olok Anda Live Sabtu Malam.

Aku tinggal keluar dari pidato. Seluruh pengalaman ini, yang sekarang menjadi sejarah lama, membuat saya sangat protektif terhadap diri saya sendiri. Saya sudah benar-benar di bawah tanah untuk sementara waktu – saya tidak banyak mengomentari film saya sendiri – tetapi saya dengan tegas pro-pilihan dan telah menjadi seluruh hidup saya. Penting bagi saya untuk menjelaskannya. Tapi, Anda tahu, saya bisa mengerti mengapa orang salah paham tentang film itu. Menengok ke belakang, saya bisa melihat bagaimana itu bisa dilihat sebagai anti-pilihan. Ini menakutkan saya.

READ  Penulis besar menghibur novelis pemula yang berduka dengan kisah penghinaan mereka sendiri

Pada tahun 2008, saya menerima surat dari beberapa administrator di sekolah menengah Katolik saya yang berterima kasih kepada saya karena telah menulis film yang selaras dengan nilai-nilai sekolah. Dan saya berkata, “Apa yang Anda lakukan?” Tujuan saya sebagai seniman adalah menjadi pengkhianat budaya itu, bukan untuk bangkit.

di JunoJuno McGough (halaman), 16, menavigasi berita tentang kehamilan yang tidak direncanakan — dan memilih cara terbaik untuk maju.

Fox Searchlight / Koleksi Everett Courtesy of

Apa saja tantangan yang Anda hadapi saat menulis tentang kehamilan dan adopsi yang tidak direncanakan? Apakah Anda harus melakukan beberapa pelaporan untuk mengetahui bagaimana membuat cerita menjadi nyata?

Saya menulis sepenuhnya dari intuisi saya saat itu, yang mungkin disayangkan. Sekarang saya punya anak, dan saya punya beberapa pengalaman itu, jadi saya pikir saya mungkin akan membawa lebih banyak cerita seperti ini. Tapi saya sudah berbicara dengan beberapa orang.

Menariknya, kritik paling keras yang pernah saya lihat dari film Generasi Z di media sosial tidak ada hubungannya dengan kisah aborsi, itu sebenarnya diskusi yang sangat hidup tentang etika adopsi pribadi. Kebanyakan orang yang terlahir sebagai remaja tidak memiliki cerita seperti Juno dimana mereka memiliki banyak dukungan keluarga lho, Allison Janney [Juno’s stepmother in the film] Dia memiliki punggung mereka. Mereka tidak memiliki pilihan untuk membesarkan anak-anak mereka bahkan jika mereka menginginkannya, sehingga banyak dari mereka merasa terpaksa. Ini adalah diskusi yang saya lihat di TikTok, dan saya pikir ini adalah percakapan yang sangat berharga untuk dilakukan.

Orang terkadang menganggap Juno pergi ke klinik dan memiliki tanda anti-aborsi di depan sebagai anti-pilihan karena itulah yang membantunya mengubah keputusannya untuk melanjutkan kehamilan dan menyetujui adopsi tertutup. Tapi di sisi lain, mungkin ini bisa dibaca realistis. Apakah ada bagian dari film yang akan Anda bawa kembali atau pikirkan kembali?

Nah, inilah masalahnya, sebagai seorang remaja, saya sangat sensitif tentang realitas fisik dari proses aborsi. Saya pikir itu terdengar menakutkan, yang tidak mengejutkan ketika Anda mempertimbangkan fakta bahwa saya dibombardir dengan propaganda anti-aborsi yang menyesatkan di sekolah. Dan saya pikir itu tercermin dalam film: Dia pergi ke klinik aborsi, dia seperti mengeluarkan ayam (sesuatu yang secara realistis akan saya lakukan pada usia itu, terutama mengingat semua trauma agama yang saya hadapi saat itu). Saya tidak lagi takut keguguran. Aku punya satu sekarang. Neraka jauh lebih menakutkan daripada melahirkan. Tapi film ini adalah cerminan dari bagaimana rasanya menjadi seorang gadis.

Saya pikir alasan saya terinspirasi untuk menggunakan kehamilan sebagai lokasi, bisa dikatakan, adalah karena transformasi itu. Rasanya seperti metafora yang tepat untuk kedewasaan, jadi saya tidak menyesal menulis film ini. Saya pikir penting bagi saya untuk terus menjelaskan perasaan saya tentang hal itu karena hal terakhir yang saya inginkan adalah seseorang menafsirkan film tersebut sebagai anti-pilihan. Ini adalah paranoia saya.

Saya tidak pernah berpikir saya akan mengunjungi kembali film itu – rasanya seperti sesuatu yang masih harus dipertahankan dalam damar. Tapi saya lebih suka memiliki akun ini daripada [my] Keheningan disalahartikan.

Bahasa inklusif gender Dia baru-baru ini muncul sebagai pendebat dalam percakapan hak aborsi, dan saya dikejutkan oleh seberapa dalam Elliot Page mengambil peran sebagai pahlawan hamil di Juno. Saya pikir ini sebenarnya adalah hubungan yang sangat kuat dengan perdebatan hari ini mengenai visi aneh dari gerakan keadilan reproduktif.

Saya sepenuhnya mendukung bahasa inklusif. Saya pikir itu bagus untuk mempertimbangkan kembali Juno Melalui lensa yang aneh, mengetahui sekarang bahwa aktor utama adalah seorang pria trans. Jelas, pada saat itu, saya tidak mengetahuinya. Jadi saya tidak bisa mengandalkan konsep ulang radikal tentang kehamilan remaja. Tapi saya pikir ini adalah percakapan yang bagus. Dan saya senang kita memiliki representasi itu, bahkan dalam retrospeksi.

Wawancara telah diedit agar panjang dan jelas.