Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan kepala Twitter Jack Dorsey mengeluarkan permintaan maaf di tengah PHK massal | Twitter

Jack Dorsey, mantan CEO Twitter, telah pindah ke platform yang baru-baru ini diakuisisi oleh miliarder Elon Musk Untuk meminta maaf atas keadaan situs, yang mem-PHK ribuan pekerja.

Sabtu Dorsey Posting utas tweet Menanggapi PHK tenaga kerja Twitter, yang dimulai Jumat. Hingga setengah dari 7.500 karyawan perusahaan dapat dipecat sejak Musk mengambil alih perusahaan senilai $44 miliar minggu lalu.

“Orang-orang di Twitter, dulu dan sekarang, kuat dan tangguh,” Buku Dorsey. “Mereka akan selalu menemukan jalan tidak peduli betapa sulitnya saat itu. Saya menyadari bahwa banyak yang marah kepada saya.

“Saya bertanggung jawab atas mengapa semua orang berada dalam situasi ini: perusahaan telah berkembang begitu cepat. Saya minta maaf untuk itu.”

Dorsey menambahkan: “Saya berterima kasih kepada semua orang yang telah bekerja di Twitter dan saya menyukainya. Saya tidak berharap itu akan dibalas pada saat ini…atau tidak pernah…dan saya mengerti,” bersama dengan emoji hati.

Tanggapan atas komentar Dorsey beragam. Beberapa pengguna menyalahkan Dorsey karena masalah dengan Twitter Setelah Musk membelinya.

“Oh. Terlalu muda. Sudah terlambat,” Satu pengguna menulis.

Pengguna lain menulis: “Bung, kamu jahat.”

Sejumlah divisi Twitter telah mengalami pemotongan besar atau dihilangkan seluruhnya, termasuk tim hak asasi manusia dan etika algoritma perusahaan.

Setidaknya ada satu gugatan class action Diunggah ke Twitter Atas nama mantan karyawan yang mengatakan bahwa mereka tidak menerima pemberitahuan pemutusan hubungan kerja yang semestinya.

Pengacara terkemuka Lisa Bloom, yang mengkonfirmasi kepada Wali Dia telah berhubungan dengan beberapa karyawan Twitter.

“Pekerjanya adalah manusia yang semuanya pantas diperlakukan dengan hormat. Kali ini, gugatan class action yang kejam akhirnya akan mendidiknya bahwa bahkan orang terkaya di dunia tidak kebal hukum.”

Karyawan Twitter di Inggris yang menghadapi kehilangan pekerjaan telah diberi waktu tiga hari untuk mencalonkan perwakilan untuk saran pekerjaan formal.

Musk membela PHK, tweeting bahwa karyawan yang diberhentikan menerima tiga bulan pemutusan karena perusahaan dilaporkan kalah Lebih dari 4 juta dolar sehari.

Tetapi beberapa perusahaan telah mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi beriklan di Twitter di tengah kekhawatiran bahwa informasi yang salah dan ujaran kebencian akan menyebar di aplikasi sambil mengurangi perlindungan terhadap keduanya.

Audi, General Motors, General Mills, dan pengiklan lain telah menghentikan iklan di situs tersebut.

Asosiasi Nasional untuk Kemajuan Orang Kulit Berwarna (NAACP) dan kelompok lain juga telah mendesak pengiklan untuk menghentikan pengeluaran mereka di situs tersebut dalam menghadapi kekhawatiran pidato kebencian.

READ  Mantan pekerja Amazon dihukum karena peretasan Capital One