Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di Indonesia, layanan ‘lebih baik nanti’ membuat sebagian orang berhutang |  Pesan kredit

Di Indonesia, layanan ‘lebih baik nanti’ membuat sebagian orang berhutang | Pesan kredit

Ubud, Indonesia – Utang Nadia Putri yang menggunung berawal dari pembelian satu buah ponsel.

Putri, yang tinggal di Kuala Kapuas, Kalimantan Tengah, sekitar 1.600 km dari Jakarta, sudah berbulan-bulan memimpikan upgrade ke model baru, tetapi tidak punya cukup uang.

Kemudian, awal tahun ini, seorang mahasiswa berusia 21 tahun melihat opsi Beli Sekarang, Bayar Nanti (BNPL) di halaman checkout aplikasi belanja online favoritnya. Butuh waktu kurang dari 24 jam untuk memproses pembayaran, dan telepon — yang harganya hampir lima kali lipat pendapatan bulanannya — akhirnya tiba di bulan Februari.

Setelah lebih dari empat bulan, Putri berjuang untuk melunasi saldo dengan bunga yang menggunung.

“Sekarang saya terlalu takut untuk menggunakan ponsel baru saya,” kata Putri kepada Al Jazeera, meminta untuk menggunakan nama samaran untuk melindungi anonimitasnya. “Setiap hari, penagih utang menelepon saya lebih dari 20 kali. Saya merasa takut tetapi tidak bisa memberi tahu orang tua saya. Saya tidak ingin membawa mereka.

BNPL, yang memungkinkan pelanggan untuk membayar barang secara mencicil dengan tingkat bunga yang berbeda, telah membantu menutup kesenjangan kredit yang signifikan di Indonesia. Dengan hampir 65 persen dari 275 juta penduduk Indonesia yang tidak memiliki rekening bank, penetrasi kartu kredit di negara ini sangat rendah.

Seiring dengan semakin banyaknya populasi negara yang bergerak secara online dalam beberapa tahun terakhir, sistem pembayaran digital seperti BNPL telah mengalami lonjakan penggunaan. Penetrasi internet seluler Indonesia yang pada tahun 2021 sebesar 68 persen, kini menjadi yang tertinggi di kawasan dan diproyeksikan mencapai 79 persen pada tahun 2025.

Pengguna ponsel pintar seperti Puthri tertarik pada BNPL untuk membeli barang-barang yang tidak dapat mereka beli dengan cepat dan mudah.

“Saya mengambil gambar kartu identitas saya dan mengunggahnya ke Shopee untuk mengaktifkan SPaylater saya,” kata Putri tentang layanan BNPL yang ditawarkan oleh platform e-commerce Shopee.

READ  Anak perusahaan MRO Garuda Indonesia terhindar dari status PKPU

“Ini sangat sederhana. Setelah diverifikasi, saya dapat menggunakan kredit untuk membayar di platform.

Kendala kredit

Pemohon kartu kredit di Indonesia umumnya diwajibkan untuk memberikan bukti penghasilan bulanan dengan skor kredit yang sehat, kecuali bagi banyak orang berpenghasilan rendah seperti Putri, yang memperoleh $95-$300 sebulan di situs web penyedia konten saat mereka belajar.

Shopee yang berkantor pusat di Singapura, tempat Putri rutin berbelanja, merupakan salah satu situs e-commerce yang paling banyak dikunjungi di Indonesia. Pada kuartal ketiga 2021, menerima 126 juta kunjungan bulanan, peringkat kedua setelah Tokopedia domestik tahun lalu.

Menurut Laporan Lingkungan Paylater Indonesia DSInnovate 2021, layanan BNPL dalam aplikasi Shopee SPaylater adalah topik permintaan terkait pembayaran ditangguhkan paling populer di Google antara 2018-2021, di antara banyak opsi BNPL di negara ini. Suku bunga tetap 2,95 persen, dengan jangka waktu pinjaman satu, dua, tiga dan enam bulan.

Meskipun tidak ada data yang tersedia untuk umum tentang susunan sosial ekonomi pengguna SPaylater, branding layanan ini ditujukan untuk masyarakat Indonesia berpenghasilan rendah dan menengah.

Pada bulan Februari, Showbiz Indonesia merilis serangkaian iklan yang menampilkan Nasser Sunkar, juga dikenal sebagai Raja Nasser, seorang superstar genre musik rakyat Dangdut, yang sangat populer di kalangan kelas sosial ekonomi rendah.

Dalam salah satu iklan, seorang wanita terlihat berdiri di depan sebuah warung makan milik keluarga, menatap ponsel dengan wajah khawatir. “Saya suka berbelanja, tapi saya bangkrut,” katanya.

Sedetik kemudian, Sungar muncul, mengenakan jubah cerah seperti pahlawan super, sebelum bernyanyi dan menari. “Ayo gunakan spalator. Beli sekarang, bayar nanti!”

Shoabi menolak berkomentar ketika dihubungi oleh Al Jazeera.

Shopee telah menggunakan penyanyi folk Nasser Sungar atau King Nasser untuk mempromosikan layanan PNBL-nya. [Courtesy of Risyiana Muthia}

“I saw the commercial almost every day on television,”  Maisaroh, a Spaylater user, told Al Jazeera. “My 16-month-old likes it so much that she copies the dance whenever it is on.”

READ  Etihad menggandakan penerbangan ke Indonesia

Like Putri, Maisaroh, who lives in Subang, West Java, is neck-deep in BNPL debt.

“I used the Shopee app very regularly,” Maisaroh, 30, said. “We live far away from the city, so online shopping makes it easier for me. I don’t even need to go outside to shop; the products will be delivered to my doorstep.”

Hoping to make extra money, Maisaroh then began using BNPL to purchase goods to resell to her neighbours.

“In the beginning, everything went well, and I could even make a little profit,” she said. “Then, a family member fell ill, and the money that was meant to pay for our monthly debt had to be used to pay for the medical treatment.”

When her husband’s monthly salary of about $200 proved inadequate to keep the family afloat and meet the BNPL repayments, Maisaroh purchased more items to resell in the hope of making enough money to pay back their debts, only to make the problem worse.

“We can’t even make ends meet,” Maisaroh said. “How could we pay for those? Then we downloaded many lending apps to try to borrow more money, to buy us some time. But it’s been almost six months since the whole thing started, and now I have more than 30 million Indonesian rupiah [$2,024] dalam hutang.”

Sementara Indonesia memperluas akses ke layanan keuangan, sebagian besar penduduk masih memiliki literasi keuangan yang rendah. Dalam survei tahun 2019 oleh Otoritas Jasa Keuangan Indonesia, negara itu mencetak 38,03 persen pada Indeks Literasi Keuangan dan 76,19 persen pada Indeks Inklusi Keuangan, menyoroti kesenjangan yang signifikan dalam pemahaman publik tentang layanan keuangan yang tersedia bagi mereka.

READ  Pemimpin perdagangan Indonesia PH menjanjikan cadangan batu bara

Ligwina Hananto, pendiri dan CEO QM Financials, yang menawarkan program literasi keuangan di seluruh wilayah, mengatakan kurangnya pengetahuan membuat orang berisiko.

“Bila tidak dibarengi dengan pendidikan keuangan yang tepat, inklusi keuangan dapat mengarah pada inklusi predatori,” kata Hanando kepada Al Jazeera. “Kurangnya literasi keuangan di kalangan masyarakat Indonesia, terutama yang tinggal di daerah pedesaan, dapat menempatkan banyak orang pada posisi rentan, terutama dalam hal pinjaman tanpa jaminan dengan suku bunga tinggi.

“Sekarang, masyarakat bisa mendapatkan pinjaman dari berbagai aplikasi fintech. “Tanpa memahami risiko dan konsekuensi yang sebenarnya, budaya malu yang terkait dengan utang dapat dengan cepat terkikis,” tambah Hanando.

    Liquina Hanando
Pendiri dan CEO QM Financials, Ligwina Hananto, percaya bahwa kurangnya literasi keuangan membahayakan masyarakat Indonesia. [Courtesy of Ligwina Hananto]

Juru bicara Otoritas Jasa Keuangan Indonesia Sekar Putih Jarod mengatakan utang negara terkendali, meskipun kesenjangan literasi keuangan yang buruk menjadi masalah.

“Profil risiko perusahaan jasa keuangan relatif terjaga hingga April 2022, dengan rasio kredit macet total perbankan sebesar 3 persen dan total kredit bermasalah lembaga keuangan sebesar 2,7 persen,” kata Dejarot. Al Jazeera.

“Masyarakat perlu memahami bahwa PNBL adalah bentuk kredit sehingga mereka dapat mengukur kemampuan keuangan mereka sebelum memutuskan untuk menggunakannya.”

Ditanya apakah peminjam akan mendapatkan restrukturisasi utang atau bantuan lainnya, Jarrod berkata: “Mereka dapat menghubungi pemberi pinjaman terlebih dahulu, dan jika ada perselisihan dalam prosesnya, mereka dapat membawanya kepada kami dan kami dapat memfasilitasi mediasi.”

Untuk peminjam seperti Misaro, sulit untuk melihat banyak harapan.

“Saya sering memiliki pikiran untuk bunuh diri,” katanya. “Mereka ada pada kita setiap hari. Beri tahu kami apa yang akan terjadi pada kami jika kami tidak punya cara untuk membayar?”