Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dengan ‘Zero Covid’ di belakang, ekonomi China mulai meningkat

Dengan ‘Zero Covid’ di belakang, ekonomi China mulai meningkat

Konsumen di China, meskipun waspada terhadap pembelian tiket besar seperti mobil atau apartemen, kembali berbelanja. Banyak pabrik masih beroperasi di bawah kapasitas, tetapi ekspor meningkat. Bahkan saat konstruksi perumahan baru melambat, investasi di bidang infrastruktur dan manufaktur tetap kuat.

Meskipun kantong kelemahan ekonomi masih ada, China pulih lebih cepat dari yang diharapkan setelah pemerintah tiba-tiba mencabut langkah-langkah ketat “nol Covid” pada awal Desember.

Ekonomi tumbuh 4,5 persen dari Januari hingga Maret dibandingkan dengan bulan yang sama tahun 2022, Biro Statistik Nasional mengatakan pada hari Selasa.Pertumbuhan tersebut sebagian besar didorong oleh konsumen: penjualan ritel, ukuran pengeluaran, melonjak 10,6 persen pada bulan Maret dari tahun di Itu mendahuluinya meskipun penjualan mobil menurun.

Taruhannya untuk seluruh dunia tinggi setelah China mengalami kinerja ekonomi terburuknya dalam beberapa dekade tahun lalu. Selama hampir dua dekade terakhir, China telah menjadi mesin tunggal pertumbuhan global terbesar. Meskipun meningkatnya ketegangan dengan Amerika Serikat, dan meningkatnya ketidaksepakatan dengan Eropa, China tetap sangat bergantung dengan perekonomian kedua negara pada saat yang tidak nyaman. Dana Moneter Internasional memperingatkan pekan lalu bahwa dunia menghadapi peningkatan risiko perlambatan yang menyakitkan tahun ini karena bank sentral di Barat menaikkan suku bunga dan gagal bayar bank.

Laporan PDB hari Selasa menunjukkan bahwa China, ekonomi terbesar kedua di dunia, akan hidup kembali.

“Pertumbuhan triwulanan mulai menunjukkan pemulihan yang diharapkan sehat,” kata Louise Lu, ekonom China di Oxford Economics di Singapura. “Dan laju pertumbuhan yang sangat baik sebesar 4,5 persen tahun-ke-tahun pada tahap awal pembukaan kembali ini juga memberikan ruang bagi otoritas untuk memberikan dukungan kepada sektor ekonomi yang lebih lemah sesuai kebutuhan.”

China telah mengambil langkah-langkah untuk merangsang pertumbuhan. Pemerintah berinvestasi dalam jalur kereta api berkecepatan tinggi, jalan raya, dan jembatan, uang yang membantu meningkatkan lapangan kerja dan konsumen. Bank sentral, People’s Bank of China, mengatakan kepada bank komersial bulan lalu bahwa mereka dapat menyimpan cadangan yang sedikit lebih kecil terhadap potensi kerugian, memungkinkan mereka untuk meminjamkan lebih banyak.

Pertumbuhan pada bulan-bulan pertama tahun ini merupakan peningkatan yang signifikan dari laju 2,9 persen pada kuartal keempat tahun lalu, ketika gelombang penyakit melanda seluruh negeri setelah pengendalian epidemi dicabut, dan mendekati target 5 persen Beijing. dijadwalkan untuk tahun 2023.

READ  Jackpot Powerball tumbuh hampir mencapai level rekor; Tidak ada pemenang pada hari Sabtu

Pengeluaran terkuat untuk layanan seperti perjalanan dan makan. Hotel-hotel di Beijing dan Shanghai yang menghentikan lift tahun lalu dan sering mengadakan makan malam satu lawan satu di restoran dengan 200 kursi sekarang menemukan diri mereka dengan antrean orang yang menunggu meja saat sarapan. Sebagian besar aktivitas ini didorong oleh konsumen China, karena penerbangan ke negara itu lambat untuk dilanjutkan.

Pada saat yang sama, China menghadapi beberapa tantangan serius, termasuk kesenjangan yang melebar dalam anggaran pemerintah, karena pendapatan yang tertinggal dan pengeluaran yang meningkat. Keruntuhan perumahan yang lambat tetap menjadi hambatan bagi perekonomian. Pembangunan rumah, kantor dan toko baru mengalami kontraksi sebesar 5,8 persen pada kuartal pertama dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Perekonomian lokal Suzhou, sebuah kota di tepi Sungai Yangtze dekat Shanghai, menunjukkan banyak tren nasional. Konsumen dan bisnis menghabiskan. Tetapi ada perbedaan yang signifikan dari lingkungan ke lingkungan dan bahkan dari bisnis ke bisnis.

Di sebuah pasar jalanan di Suzhou, seorang tukang daging bernama Jiang Yongming berdiri di belakang meja yang dipenuhi potongan daging babi mentah dan mengeluh tentang penghematan orang-orang di lingkungannya. Dia mengatakan bahwa orang yang membeli daging memintanya untuk memotong filet besar menjadi dua atau tiga potong dan kemudian hanya membeli satu.

Liu Zhongyou, penjual lele dan tiram di pasar jalanan di Suzhou, memiliki pengalaman yang sangat berbeda. Itu kehilangan semua penjualannya selama sebulan tahun lalu ketika restoran terdekat ditutup karena pembatasan pandemi, tetapi sekarang restoran yang sama telah kembali melakukan pemesanan dalam jumlah besar.

“Kami kehilangan uang selama pandemi — kami tidak memiliki pelanggan,” kata Liu. “Sekarang bagus.”

READ  Saudi Aramco tiba-tiba membatalkan rencananya untuk memperluas produksi minyak

Pengalaman kontras dari dua perusahaan kecil di pasar yang sama menunjukkan pemulihan China – menguat tetapi tidak merata.

Penjualan ritel China naik hanya 3,5 persen pada Januari dan Februari dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu. Jadi peningkatan besar di bulan Maret merupakan tanda pertama dari pemulihan yang kuat. Namun lonjakan tersebut dibandingkan dengan penurunan sebenarnya pada Maret 2022, saat kasus Covid meningkat, memicu penguncian Shanghai selama dua bulan.

Dan beberapa sektor tidak pernah pulih dari pandemi. Sepertiga dari bioskop selesai. Pendapatan box office turun 55 persen pada Maret dibandingkan dengan bulan yang sama empat tahun lalu, menurut Maoyan Entertainment, perusahaan tiket online di Beijing yang melacak industri tersebut.

Bahkan ketika ekonomi China mulai bangkit lagi, hanya ada sedikit tanda inflasi. Berbeda dengan Barat, China menahan diri untuk tidak mengirimkan cek dan voucher pandemi ke rumah tangga. Sehingga kemampuan masyarakat terbatas untuk menaikkan harga komoditas. Harga konsumen hanya 0,7 persen lebih tinggi di bulan Maret dibandingkan tahun lalu, dan harga yang dibebankan produsen kepada pelanggan mereka untuk barang industri telah turun.

“Permintaan domestik yang tidak mencukupi masih menonjol, dan fondasi untuk pemulihan ekonomi belum kokoh,” kata Fu Lingwei, seorang pejabat biro statistik.

Penghasilan jutaan orang China sangat berkurang selama epidemi, dan tetap rentan. Tingkat pengangguran untuk orang berusia 16 hingga 24 tahun naik pada bulan Maret menjadi 19,6 persen dari 18,1 persen pada bulan Februari, karena banyak lulusan perguruan tinggi baru-baru ini berjuang untuk mendapatkan pekerjaan kerah putih dan takut bekerja di pabrik. Sebagai tanda positif, pengangguran di kalangan penduduk berusia 25-59 tahun turun menjadi 4,3 persen di bulan Maret, dari 4,8 persen di bulan Februari.

Di sebelah salah satu kanal Suzhou yang terkenal dengan deretan pohon willow adalah bengkel motor listrik meja. Toko tersebut menawarkan banyak bengkel kecil di dekatnya yang membuat paku dan sekrup untuk perusahaan industri besar kota.

Pemilik, yang memberikan nama belakangnya, Guo, mengatakan beberapa bisnis seperti dia telah gagal selama pandemi tetapi para penyintas telah kembali. “Ini pada dasarnya jauh lebih baik dari sebelumnya, dan yang belum ditutup pada dasarnya sudah pulih,” kata Gu.

READ  Penipuan tumbuh subur di Zelle. Bank mengatakan itu bukan masalah mereka.

Produksi industri — hasil dari pabrik, tambang dan pembangkit listrik — naik 3,9 persen pada Maret dari tahun lalu, meningkat dari 2,4 persen pada Januari dan Februari. Tetapi pertumbuhan industri masih lemah menurut standar China. Perlambatan tajam dalam industri otomotif adalah salah satu penyebab utama.

Penjualan mobil turun 13,4 persen pada kuartal pertama. Pada akhir Desember, China mengizinkan subsidi untuk mobil listrik diakhiri dan memberlakukan kembali pajak penjualan atas mobil bertenaga bensin yang telah ditangguhkan.

Secara keseluruhan, ekspor pulih dan melonjak 14,8 persen di bulan Maret. Pabrik-pabrik mengejar backlog yang dibangun selama penguncian “nol Covid”.

Investasi dalam bangunan tempat tinggal baru, jalan, pabrik, dan aset tetap lainnya telah lama menjadi andalan perekonomian Tiongkok. Investasi dalam aset tetap tumbuh – 5,1 persen pada kuartal pertama dibandingkan tahun lalu. Tetapi investasi tersebut tidak mengikuti pola yang disambut Beijing.

Pengeluaran pemerintah untuk kereta api baru, jalan dan infrastruktur lainnya naik 8,8 persen pada kuartal pertama dibandingkan tahun lalu. Investasi manufaktur naik 7 persen.

Beberapa sektor menggambarkan tantangan yang masih dihadapi China lebih dari real estat.

Setelah kehabisan uang tunai selama dua tahun terakhir dan gagal membayar lusinan obligasi luar negeri, pengembang perumahan telah memulai sangat sedikit proyek baru, meskipun harga mulai stabil. Investor pasar saham tetap waspada: Harga saham pengembang besar, Sunac China Holdings, anjlok 59 persen minggu lalu ketika melanjutkan perdagangan setelah ditangguhkan selama satu tahun.

Bahkan orang yang menerima apartemen baru dari pengembang seringkali enggan mengeluarkan uang untuk pengecatan dan perabotan. Di toko cat di ujung jalan dari bengkel listrik Tuan Guo, pelanggannya menghilang.

“Kami tidak punya pekerjaan sekarang,” kata penjaga toko, yang menyebutkan nama belakangnya, Lu. “Tidak ada yang datang.”

aku kamu Berkontribusi pada penelitian.