Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Demonstran iklim menempelkan kepalanya pada lukisan "Gadis dengan Anting Mutiara"

Demonstran iklim menempelkan kepalanya pada lukisan “Gadis dengan Anting Mutiara”

Seorang pengunjuk rasa iklim menempelkan kepalanya pada ‘Girl with a Pearl Earring’, lukisan terkenal karya Johannes Vermeer yang dipamerkan di sebuah museum di Den Haag pada hari Kamis, yang terbaru dari serangkaian aksi para aktivis yang menargetkan lukisan-lukisan terkenal dunia. dalam beberapa bulan terakhir ketika para pengunjuk rasa berusaha untuk menarik perhatian pada perubahan iklim. .

Baru-baru ini termasuk stunts Melempar kentang tumbuk ke lukisan karya Claude Monet Dan Taburkan sup pada lukisan karya Vincent Van Gogh.

Lukisan Vermeer yang paling terkenal dari tahun 1665 adalah Bagian dari koleksi di Mauritshuissebuah museum kecil yang memajang lukisan Belanda dan Flemish dari abad ketujuh belas.

Itu Video satu menit dari acara Ini menunjukkan seorang pria mendekati lukisan itu dan menempelkan kepalanya ke sana. Pada saat yang sama, pria lain menempelkan tangannya di dinding di sebelah karya seni dan menuangkan zat merah ke kepala dan tubuh pria pertama.

Para pengunjuk rasa yang meletakkan tangannya di dinding berbicara kepada para pengunjuk rasa yang telah berkumpul di sekitarnya. Orang-orang dapat terdengar terengah-engah, mengekspresikan kemarahan mereka, dan menyebut suaminya “cabul”.

“Bagaimana perasaan Anda ketika Anda melihat sesuatu yang indah dan tak ternilai tampaknya hancur di depan mata Anda?” kata pengunjuk rasa. “Apakah kamu merasa marah? Bagus. Di mana perasaan itu ketika kamu melihat planet dihancurkan di depan matamu?”

Dia kemudian meyakinkan pelanggan lain bahwa lukisan itu dilindungi oleh kaca, sebuah pernyataan yang tampaknya tidak banyak membantu memadamkan kemarahan mereka. Banyak orang terdengar menyuruhnya “diam”.

Juru bicara Museum Mauritius, Renee Timmermans, membenarkan bahwa kecelakaan itu terjadi sekitar pukul 14.00 waktu setempat. Dia mengatakan karya seni itu, di bawah lapisan kaca, tidak rusak dan akan kembali dipamerkan “sesegera mungkin”.

READ  Ringkasan dan Umpan Balik NXT (25 Oktober 2022): Kedewasaan

“Seni tidak berdaya, dan Mauricho dengan tegas menolak upaya untuk menghancurkannya untuk tujuan apa pun,” kata Mr. Timmermans.

polisi belanda Dia mengatakan di Twitter Dia melakukan tiga penangkapan sehubungan dengan insiden itu.

Intrik pada lukisan, menggambarkan seorang wanita muda bercahaya mengenakan sorban berwarna cerah dan anting mutiara mengkilap besar, selama beberapa dekade, mungkin telah diperkuat oleh gambar-gambar populer dalam sebuah novel yang mengeksplorasi identitas inspirasi Vermeer. Buku, yang namanya sama dengan lukisan itu dan ditulis oleh Tracy Chevalier, kemudian Dikutip dalam film Dibintangi oleh Scarlett Johansson.

Chevalier mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sementara bersimpati pada frustrasi para aktivis iklim, dia berharap mereka akan memilih tujuan yang “lebih jelas terkait dengan tujuan mereka daripada sketsa favorit saya.”

“Bagi saya, melihat lukisan dirusak itu seperti melihat anak perempuan diserang. Saya merasa lega karena dilindungi kaca,” katanya.

Setidaknya tiga tindakan dilaporkan oleh aktivis iklim dan ditargetkan untuk karya seni bulan ini, yang berlangsung di London, Jerman dan sekarang di Belanda.

Para pengunjuk rasa yang menargetkan “gadis dengan anting-anting mutiara” pada hari Kamis mengenakan T-shirt dengan slogan Hentikan saja minyaknyaIni adalah kelompok yang menentang proyek minyak dan gas di Inggris.

Seorang juru bicara kelompok itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak mengatur pekerjaan ini.

“Kami salut kepada orang-orang biasa, orang-orang biasa yang menolak untuk menyingkir, dan yang maju untuk bekerja,” katanya. “Menyelesaikan minyak dan gas baru, permintaan kami didukung di seluruh dunia.”

Dua aktivis muda yang melemparkan sup berbicara pada pertemuan online yang diselenggarakan oleh Just Stop Oil pada hari Kamis. Mereka mengatakan tindakan itu mungkin dilakukan, meskipun didorong oleh ketakutan dan kemarahan atas krisis iklim dan ketidakstabilan yang ditimbulkannya bagi masa depan mereka.

Anna Holland, seorang mahasiswa berusia 20 tahun, menyebutnya “momen paling menyembuhkan dan menyembuhkan dalam hidup saya,” sebuah tindakan “di sisi kanan sejarah.”

Phoebe Plummer, yang juga ambil bagian dalam protes itu, mengatakan dia bisa menghadapi hukuman penjara.

Saya bukan kriminal. “Saya anak yang ketakutan yang mencoba memperjuangkan masa depan mereka,” kata Phoebe Plummer. “Di mana respons emosional ini ketika planet dan orang-orang kita dihancurkan? Di mana trauma itu ketika kita hampir kehilangan bunga matahari yang sebenarnya?”

Pada hari Minggu, dua aktivis dari kelompok Generasi Terakhir menempelkan tangan mereka di dinding sesudahnya buang kentang tumbuk pada saya “Tumpukan biji-bijianOleh Claude Monet di Museum Barberini di Potsdam, Jerman.

Dan awal tahun ini, di Paris, seorang aktivis solo melakukan aksi yang rumit, menyamar sebagai wanita di kursi roda dan Mengolesi kue-kue di Mona Lisa Di Museum Louvre.

Pada akhirnya, tidak ada kerusakan permanen yang dilakukan pada karya seni tersebut. Mereka semua berada di balik kaca.

Alex Marshall Berkontribusi dalam penyusunan laporan.