April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

David Breshears, 68, telah mencapai puncak lima kali dan memproduksi film ikonik IMAX tahun 1998

David Breshears, 68, telah mencapai puncak lima kali dan memproduksi film ikonik IMAX tahun 1998

Oleh The Associated Press dan James Gordon untuk Dailymail.com

05:51 17 Maret 2024, diperbarui 05:51 17 Maret 2024

  • Pendaki gunung terkenal, penulis dan sutradara David Breshears, yang terkenal karena ikut mengarahkan film dokumenter IMAX 1998 tentang Gunung Everest, meninggal dunia pada usia 68 tahun.
  • Breshears telah mendaki Gunung Everest lima kali dan mendirikan GlacierWorks untuk mengatasi dampak perubahan iklim terhadap gletser di Himalaya
  • Prestasi rintisannya termasuk menyiarkan gambar televisi langsung dari puncak Everest pada tahun 1983

David Breshears, pendaki gunung, penulis dan sutradara yang ikut menyutradarai dan memproduksi film dokumenter IMAX tahun 1998 tentang pendakian Gunung Everest, telah meninggal, manajernya mengonfirmasi pada hari Sabtu. Dia berusia 68 tahun.

Breshears ditemukan tidak sadarkan diri di rumahnya di Marblehead, Massachusetts, pada hari Kamis, kata Ellen Gulbranson.

Dia mengatakan dia meninggal karena sebab alamiah, namun “penyebab pasti kematiannya masih belum diketahui hingga saat ini.”

Breshears adalah salah satu orang Amerika paling berpengaruh di dunia pendakian gunung Himalaya, setelah mendaki Gunung Everest lima kali, termasuk menggunakan kamera IMAX pada tahun 1996, kata keluarganya.

Pendaki gunung, sutradara dan penulis David Breshears, 68, meninggal Kamis di rumahnya di Marblehead, Massachusetts.
David Breshears terlihat di belakang kamera selama pemotretan tahun 1996 di Gunung Everest
Everest meraup lebih dari $120 juta dan mengubah Breashears menjadi selebriti.

“Dia memadukan kecintaannya pada pendakian dan fotografi hingga menjadi salah satu pembuat film petualangan yang paling dikagumi di dunia,” kata keluarga tersebut dalam keterangan tertulisnya.

Pada tahun 2007, Breshears mendirikan GlacierWorks, yang menggambarkan dirinya di Facebook sebagai organisasi nirlaba yang “menyoroti perubahan pada gletser Himalaya melalui seni, sains, dan petualangan.”

“Dengan GlacierWorks, dia menggunakan keahlian pendakian dan fotografinya untuk membuat rekaman unik yang mengungkap dampak dramatis perubahan iklim terhadap pegunungan bersejarah,” kata keluarganya.

Pada tahun 1983, Breshears menyiarkan gambar televisi langsung pertama dari puncak Everest.

READ  Horoskop Anda untuk Minggu 31 Maret 2024

Dua tahun kemudian, pada tahun 1985, ia menjadi warga negara Amerika pertama yang mencapai puncak dua kali.

Breshears dan timnya sedang syuting film dokumenter Gunung Everest ketika badai salju melanda gunung tersebut pada 10 Mei 1996, menewaskan delapan pendaki.

Dia dan timnya berhenti syuting untuk membantu para pendaki.

David Breashears memotret pembuatan film dokumenter IMAX “Everest” yang ditayangkan perdana pada tahun 1998
Breshears telah mendaki Gunung Everest lima kali dan mendirikan GlacierWorks untuk mengatasi dampak perubahan iklim terhadap gletser di Himalaya
Prestasi perintis Breashears termasuk transmisi gambar televisi langsung dari puncak Everest pada tahun 1983

Film IMAX-nya menceritakan ekspedisinya pada tahun 1996 ke puncak bersama pemandu Amerika Ed Viesturs.

Jelajahi pelatihan yang diterima pendaki gunung sebelum melakukan ekspedisi, dan bahaya yang mereka hadapi sepanjang perjalanan menuju puncak.

Everest meraup lebih dari $120 juta dan mengubah Breashears menjadi selebriti.

Selama dekade terakhir, Breashears telah membantu jutaan orang mengetahui tentang Gunung Everest melalui film dan program radionya.

Breshears, yang besar di Boulder, Colorado, mengatakan bahwa dia adalah orang ke-135 yang mencapai puncak dunia, dan pengalaman itu mengubah dirinya selamanya.

“Melihat ke belakang pada tahun 1983, rasanya hampir tidak nyata. Kami memiliki seluruh sisi selatan gunung untuk diri kami sendiri, dan saya tidak hanya tahu siapa rekan satu tim saya, tetapi saya juga tahu bahwa mereka datang ke Everest dengan persiapan dan pengalaman yang sangat teliti. dan latihan yang matang untuk mendakinya,” ujarnya. Garis depan.

“Saya ingat saat itu saya merasa lebih dekat dengan gunung tersebut, dan lebih selaras dengan pengalaman tersebut.”