April 14, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dan kepala Pentagon berjanji untuk melanjutkan kehadiran pasukan AS di Irak menjelang peringatan dua puluh tahun invasi.

Dan kepala Pentagon berjanji untuk melanjutkan kehadiran pasukan AS di Irak menjelang peringatan dua puluh tahun invasi.

BAGHDAD (Reuters) – Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin, dalam perjalanan mendadak ke Irak pada Selasa, hampir 20 tahun setelah invasi pimpinan AS untuk menggulingkan Saddam Hussein, mengatakan Washington berkomitmen untuk mempertahankan kehadiran militernya di negara itu.

Invasi tahun 2003 menewaskan puluhan ribu warga sipil Irak dan menciptakan ketidakstabilan yang akhirnya membuka jalan bagi kebangkitan militan Negara Islam setelah Amerika Serikat menarik pasukannya pada tahun 2011.

Austin, pejabat paling senior dalam pemerintahan Presiden Joe Biden yang mengunjungi Irak, adalah komandan terakhir pasukan AS di sana setelah invasi.

Austin mengatakan kepada wartawan setelah pertemuannya dengan Perdana Menteri Irak Muhammad al-Sudani bahwa “pasukan Amerika siap untuk tinggal di Irak atas undangan pemerintah Irak.”

“Amerika Serikat akan terus memperkuat dan memperluas kemitraan kami untuk mendukung keamanan, stabilitas, dan kedaulatan Irak,” katanya.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Amerika Serikat saat ini memiliki 2.500 tentara di Irak—dan tambahan 900 tentara di Suriah—untuk membantu memberikan nasihat dan membantu pasukan lokal dalam memerangi ISIS, yang pada tahun 2014 merebut sebagian besar wilayah di kedua negara.

Negara Islam jauh dari kekuatan tangguh seperti dulu, tetapi sel-sel militan bertahan di beberapa bagian Irak utara dan Suriah timur laut.

Mantan pejabat dan ahli mengatakan perjalanan itu juga tentang mendukung penolakan Sudan terhadap pengaruh Iran di negara itu.

Milisi yang didukung Iran di Irak kadang-kadang menargetkan pasukan AS dan kedutaan mereka di Baghdad dengan rudal. Amerika Serikat dan Iran nyaris terlibat konflik habis-habisan pada tahun 2020 setelah pasukan Amerika membunuh komandan Pengawal Revolusi Iran, Jenderal Qassem Soleimani, dalam serangan pesawat tak berawak.

READ  Buku Catatan Reporter: Meliput Perang Ukraina di Rusia sebagai Reporter Amerika

“Saya pikir para pemimpin Irak memiliki kepentingan yang sama dengan kami agar Irak tidak menjadi arena konflik antara Amerika Serikat dan Iran,” kata seorang pejabat senior pertahanan AS, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Austin bertemu dengan Al-Sudani serta Presiden Wilayah Kurdistan Irak, Nechirvan Barzani, di tengah perselisihan berkepanjangan mengenai transfer anggaran dan pembagian pendapatan minyak antara pemerintah nasional dan pemerintah Kurdi.

simbolisme

Pemerintahan mantan Presiden George W. Bush mengutip keyakinannya bahwa pemerintahan Presiden Irak Saddam Hussein memiliki senjata pemusnah massal untuk membenarkan keputusan menginvasi Irak. Amerika Serikat dan pasukan sekutu kemudian menemukan bahwa stok seperti itu tidak ada.

Antara 185.000 dan 208.000 warga sipil Irak telah tewas dalam perang, menurut Proyek Biaya Perang oleh Watson Institute for International Studies di Brown University.

Austin, mantan komandan semua pasukan AS di Timur Tengah, mengatakan pada 2011 bahwa AS telah mencapai tujuan militernya di Irak.

Namun di bawah mantan Presiden Barack Obama, Amerika Serikat mengirim ribuan pasukan ke Irak dan Suriah setelah tiga tahun untuk meningkatkan perang melawan kelompok Negara Islam.

(Liputan oleh Idris Ali di Bagdad). Diedit oleh Andrew Heavens dan Angus McSwan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.