April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Daly dari The Fed mengatakan suku bunga AS cenderung lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama

Daly dari The Fed mengatakan suku bunga AS cenderung lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama

Pejabat Federal Reserve membahas perlunya mempertahankan suku bunga AS lebih tinggi lebih lama, mencerminkan kekhawatiran tentang data inflasi yang lebih panas dari perkiraan baru-baru ini dan kekhawatiran tentang tren ekonomi global yang dapat memicu tekanan harga.

“Untuk melupakan episode inflasi tinggi ini, mungkin perlu untuk memperketat kebijakan lebih lanjut, dan untuk mempertahankannya untuk jangka waktu yang lebih lama,” kata Presiden Bank Federal Reserve San Francisco Marie Daley, Sabtu dalam sambutannya di Universitas Princeton. Memulihkan stabilitas harga adalah misi kami dan itulah yang diharapkan rakyat Amerika. Oleh karena itu, FOMC tetap bertekad untuk mencapai tujuan tersebut.

Pernyataan Daly tersebut menyusul serangkaian komentar optimistis dari pejabat senior bank sentral AS lainnya, menanggapi indikator ekonomi yang menunjukkan inflasi AS tidak mendukung secepat yang diharapkan. Pasar kerja AS juga tetap sangat kuat.

Itu datang menjelang bulan penting untuk kebijakan Fed dan data ekonomi. Minggu depan, Jay Powell, Ketua Federal Reserve, akan bersaksi di depan Kongres dalam komentar yang akan mengatur panggung untuk pertemuan kebijakan Fed yang sangat dinantikan pada 21-22 Maret, termasuk proyeksi ekonomi dan suku bunga baru.

Di antaranya, data baru tentang inflasi dan pasar tenaga kerja AS dapat menentukan apakah Fed melanjutkan dengan kenaikan suku bunga baru sebesar 25 basis poin, seperti yang telah lama diharapkan, atau dipaksa untuk lebih agresif dan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis. . poin.

“Saya pikir rekan-rekan saya akan setuju dengan saya bahwa risiko underextending lebih besar daripada risiko overexertion,” kata Neel Kashkari, Presiden Federal Reserve Bank Minneapolis, minggu ini di sebuah acara di South Dakota. Dia menambahkan bahwa dia “berpikiran terbuka” tentang menaikkan suku bunga sebesar 25 atau 50 basis poin pada pertemuan berikutnya.

READ  Pasar Saham Hari Ini: Pembaruan Langsung

“Data terbaru menunjukkan bahwa belanja konsumen tidak melambat sebanyak itu, bahwa pasar tenaga kerja tetap panas, dan inflasi tidak menurun secepat yang saya kira,” kata Gubernur Fed Christopher Waller, Kamis.

Waller menambahkan bahwa dia berharap data masa depan akan menunjukkan tanda-tanda “moderasi” dan “kemajuan” pada tujuan The Fed untuk mendinginkan ekonomi, tetapi “angan-angan bukanlah pengganti bukti kuat, dalam bentuk data ekonomi” dan “kita bisa tidak mengambil risiko rebound inflasi.”

Dalam pidatonya di Princeton, Daley mengemukakan kemungkinan bahwa sejumlah faktor struktural di Amerika Serikat dan ekonomi global telah bergeser dalam beberapa tahun terakhir untuk menciptakan lingkungan yang lebih membengkak di dunia pasca-pandemi.

Selama beberapa dekade terakhir, kombinasi globalisasi dan perubahan teknologi telah membuat harga dan upah tetap rendah, karena para pembuat kebijakan telah berjuang untuk meningkatkan lapangan kerja dan menaikkan inflasi ke target yang diinginkan Fed sebesar 2 persen.

Tetapi Daly mencatat bahwa ini berubah. Salah satu tren yang harus diperhatikan, katanya, adalah penurunan “persaingan harga global”. Lainnya adalah “kekurangan pekerja rumah tangga”, dengan lebih sedikit orang Amerika yang mencari pekerjaan dan imigrasi masih lemah. Yang ketiga adalah transisi ke “ekonomi yang lebih hijau, yang akan membutuhkan investasi dalam operasi dan infrastruktur baru”, karena perusahaan ingin membebankan biaya kepada konsumen. Daly juga memperingatkan risiko ekspektasi inflasi, yang telah dikendalikan, mungkin mulai meningkat juga.

“Jika dinamika lama dikalahkan oleh dampak yang lebih baru dan tekanan pada inflasi mulai naik daripada turun, maka kebijakan mungkin perlu dilakukan lebih banyak lagi,” katanya.