April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Crew Dragon SpaceX sedang mempersiapkan peluncuran semalam ke stasiun luar angkasa – Spaceflight Now

Crew Dragon SpaceX sedang mempersiapkan peluncuran semalam ke stasiun luar angkasa – Spaceflight Now

Cerita ditulis untuk Berita CBS & digunakan dengan izin

Kosmonot Rusia Andrei Fedyaev, pilot Warren “Woody” Hoburg, Komandan NASA Stephen Bowen dan astronot Emirati Sultan Al Neyadi (kiri ke kanan) menuju ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam ekspedisi enam bulan. Kredit: SpaceX

Dalam penerbangan pertama dari tiga penerbangan yang direncanakan pada hari Senin, SpaceX menghitung mundur hingga peluncuran mendalam roket Falcon 9 dan kapsul Crew Dragon yang membawa dua astronot NASA, seorang kosmonot Rusia, dan astronot Uni Emirat Arab pembuat sejarah ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Sultan Al Neyadi, ayah enam anak, adalah warga Emirat kedua yang terbang ke luar angkasa, tetapi yang pertama dikenai biaya tinggal enam bulan penuh di stasiun. Selama ekspedisinya, dua pesawat Saudi juga akan mengunjungi kompleks lab selama sekitar satu minggu sebagai bagian dari misi komersial yang dioperasikan oleh Axiom Space yang berbasis di Houston.

“Saya pikir ini akan sangat menyenangkan,” kata Al Neyadi setelah tiba di Kennedy Space Center minggu lalu. “Ini untuk sains, untuk menyebarkan pengetahuan tentang betapa pentingnya terbang (di luar angkasa) dan mendorong batas eksplorasi, tidak hanya di negara-negara terkemuka.

Wilayah kami juga ingin tahu lebih banyak. Dan saya yakin kita akan menjadi duta besar dalam misi ini. Semoga kita bisa kembali dengan ilmu dan berbagi semua yang kita pelajari dengan semua orang.”

Al Neyadi, Komandan Kru 6 Stephen Bowen, Pilot Warren “Woody” Hoburgh, dan Kosmonot Andrei Fedyaev berencana untuk menaiki Crew Dragon di atas Platform 39A di Kennedy Space Center setelah pukul 23.00 ET untuk menunggu lepas landas pada pukul 01.45 Senin.

Mendaki jauh ke timur laut di sepanjang lintasan miring 51,6 derajat ke ekuator, Crew Dragon diharapkan mencapai orbit awalnya sekitar sembilan menit setelah lepas landas, terpisah dari tahap kedua Falcon 9 dua setengah menit kemudian.

READ  Rumah sakit setempat sedang bersiap menghadapi gerhana matahari total

Sejak saat itu, kapsul SpaceX akan melakukan pertemuan otomatis, menyusul stasiun luar angkasa sekitar 25 jam setelah peluncuran. Docking diharapkan di pelabuhan atas unit depan lab Harmony pada pukul 2:38 pagi pada hari Selasa.

Pesawat ruang angkasa Dragon Endeavour SpaceX di Launch Complex 39A di atas roket Falcon 9. Kredit: SpaceX

Tidak seperti kru pesawat ulang-alik, yang menghabiskan waktu antara peluncuran dan dok untuk melakukan pemeriksaan pelindung panas dan aktivitas lain yang diatur dengan ketat, penerbang Crew Dragon bebas menyusun jadwal mereka sesuai keinginan mereka, menikmati hari yang relatif tenang di luar angkasa sebelum memulai pekerjaan nyata mereka di luar angkasa. Stasiun ruang angkasa.

Mereka akan disambut oleh komandan Crew 5 Nicole Mann dan Josh Kasada, astronot Jepang Koichi Wakata dan kosmonot Anna Kikina, orang Rusia pertama yang lepas landas dengan Crew Dragon. Mereka tiba di stasiun Oktober lalu dan berencana kembali ke Bumi sekitar 6 Maret untuk menyelesaikan misi 151 hari.

Pilot kru-6 Sergey Prokopyev dan Dmitry Petlin serta astronot NASA Frank Rubio juga akan disambut. Mereka berangkat ke lab September lalu dan awalnya berencana pulang pada Maret.

Tapi kapal feri mereka Soyuz MS-22 lumpuh pada 14 Desember ketika sebuah meteorit mikroskopis merobek garis radiator. Setelah analisis, para insinyur Rusia menyimpulkan bahwa pesawat ruang angkasa tidak dapat digunakan lagi dengan aman karena potensi sistem sensitif menjadi terlalu panas.

Sebagai gantinya, pesawat pengganti Soyuz – MS-23 – diluncurkan Kamis lalu, membawa peralatan dan perlengkapan menggantikan awak. Pesawat ruang angkasa berhasil berlabuh dengan stasiun pada Sabtu malam, memberi Prokopyev dan rekan-rekannya perjalanan pulang yang aman.

Tetapi untuk mendapatkan jadwal rotasi kru kembali ke jalurnya, ketiganya harus menghabiskan enam bulan tambahan di luar angkasa, kembali ke rumah pada musim gugur mendatang setelah satu tahun penuh di orbit. Mereka akan berbagi stasiun dengan Crew 6 untuk sebagian besar waktu itu.

READ  Para astronom menemukan lubang hitam di halaman belakang kosmik

Al Neyadi akan menjadi kader kecil kedua astronot Emirat yang terbang ke luar angkasa. Seorang rekan senegaranya, Hazzaa Al Mansoori, mengunjungi stasiun ruang angkasa sebagai bagian dari kunjungan Soyuz jangka pendek sebelumnya, tetapi Al Neyadi adalah orang pertama yang ditugaskan untuk misi enam bulan sebagai anggota kru stasiun skala penuh.

“Rekan saya Hazzaa Al Mansouri dan dua astronot tambahan sedang berlatih (di) Johnson Space Center untuk misi masa depan,” kata Al Neyadi. “Menjadi astronot di Crew-6 adalah kehormatan besar dan tanggung jawab besar.”

Astronot Emirati Sultan Al Neyadi selama pelatihannya di Launch Complex 39A tahun lalu. Kredit: SpaceX

Mungkin tidak dikenal luas di Amerika Serikat, katanya dalam sebuah wawancara dengan CBS News, “menjalankan sejumlah kegiatan yang menarik.” “Kami memiliki satelit, kami memiliki wahana yang mengorbit Mars, kami memiliki wahana yang menuju ke permukaan bulan.”

Selama setengah tahun yang dia habiskan di luar angkasa, Al Neyadi mengatakan bahwa dia dan rekan-rekannya akan menjadi “tangan, mata, dan telinga para ilmuwan yang telah bekerja selama bertahun-tahun menuju eksperimen tertentu. Beberapa eksperimen sedang berlangsung, beberapa akan segera berakhir dan yang lainnya baru saja dimulai.”

Dia menyoroti percobaan untuk mempelajari sel jantung dalam gayaberat mikro dan kemampuan untuk mengamati jaringan jantung “berdetak di luar angkasa”.

“Ini seperti teknologi mutakhir yang suatu hari nanti, ketika kita mulai mencetak organ 3D, sangat penting untuk melihat bagaimana strukturnya dibangun dalam gayaberat mikro. Jadi ini bisa memberi kita gambaran yang sangat bagus tentang bagaimana jaringan ini terbentuk.” dibuat.”

Tapi itu tidak akan semuanya dan tidak ada permainan.

Seorang ahli seni bela diri jiu-jitsu Jepang berkata, “Saya memiliki kimono yang akan saya pakai di pesawat dan mungkin melakukan beberapa gerakan,” katanya. Dia juga berencana untuk berbagi salah satu makanan favoritnya dengan teman-teman krunya.

READ  Kerangka dinosaurus sepanjang 82 kaki ditemukan di halaman belakang seorang pria di Portugal. Ini bisa menjadi yang terbesar yang pernah ada di Eropa.

“Saya suka membuat janji, saya akan membuat janji. Saya berharap untuk berbagi ini dengan semua orang, terutama di bulan Ramadhan. Ini adalah permintaan dari pemimpin, dan saya tidak bisa menolak pemimpin saya!”

Peluncuran Crew-6 adalah yang pertama dari tiga penerbangan Falcon 9 yang direncanakan pada hari Senin dengan peluncuran dua kali pada sore hari dari pantai timur dan barat untuk menempatkan dua konstelasi satelit internet Starlink ke orbit. Perusahaan berencana untuk meluncurkan hingga 100 atau lebih pada tahun 2023, tingkat penerbangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Untuk mempertahankan kecepatan itu, “kami harus dapat melakukan beberapa operasi dalam aliran pada saat yang bersamaan,” kata Benji Reed, Senior Director of Human Spaceflight di SpaceX. “Kami senang melihat bagaimana hasilnya dan untuk melihat apakah kami dapat meluncurkan sebanyak itu secara berturut-turut dalam waktu yang cepat.

“Tapi yang terpenting, prioritasnya adalah crew flight dan keselamatan crew,” ujarnya. “Ini akan selalu didahulukan dari penerbangan lain.”