Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

SpaceX dan peluncuran astronot NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dibatalkan pada menit terakhir

SpaceX dan peluncuran astronot NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dibatalkan pada menit terakhir

Catatan Editor: (Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.)

(CNN) SpaceX dan NASA telah membatalkan peluncuran astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah menemukan masalah dengan sistem landasan roket.

Dengan sisa waktu sekitar dua menit pada jam hitung mundur, peluncuran dibatalkan karena masalah dengan cairan pengapian TEA-TEB, yang digunakan untuk menyalakan mesin roket SpaceX Falcon 9 saat lepas landas.

Kate Tice, seorang insinyur sistem SpaceX, mengatakan dalam sebuah komentar di siaran web hari Senin bahwa keputusan untuk membatalkan peluncuran dibuat “karena sangat hati-hati.”

Keempat astronot keluar dari pesawat luar angkasa setelah menunggu bahan bakarnya habis.

Keempat astronot, yang diikat ke dalam kapsul Crew Dragon mereka di atas roket beberapa jam sebelum peluncuran, turun dari pesawat ruang angkasa setelah menunggu untuk roket 230 kaki (70 m) yang akan dikurangi bahan bakarnya. Mereka akan tetap berada di lokasi di Kennedy Space Center hingga upaya peluncuran berikutnya.

NASA mengatakan sekarang akan menantikan untuk meluncurkan misi SpaceX Crew-6 pada pukul 12:34 ET Kamis, 2 Maret, “untuk menyelesaikan masalah teknis yang tertunda yang mencegah peluncuran hari Senin.”

Badan tersebut mengatakan akan melewatkan kesempatan peluncuran pada hari Selasa karena prakiraan cuaca yang tidak menguntungkan.

kata Administrator NASA Bill Nelson posting blog.

“Penerbangan luar angkasa manusia pada dasarnya adalah upaya yang berisiko, dan seperti biasa, kami akan terbang saat kami siap.”

Roket SpaceX Falcon 9 dan kapsul Crew Dragon dijadwalkan lepas landas dari Kennedy Space Center NASA di Cape Canaveral, Florida, pada pukul 1:45 ET pada hari Senin. Tapi jam dihentikan oleh para insinyur yang mengawasi sistem darat kurang dari tiga menit lebih awal.

READ  Resensi buku: Akhir Eden oleh Adam Wells

Misi ini diharapkan menandai penerbangan astronot ketujuh oleh SpaceX atas nama NASA sejak 2020.

Roket SpaceX Falcon 9 dipotret tak lama setelah peluncuran dibatalkan Senin di Kennedy Space Center NASA di Florida.

Tim Crew-6 yang akan mulai kapsul SpaceX Di antara mereka adalah astronot NASA Stephen Bowen, seorang veteran dari tiga misi pesawat ulang-alik, dan pilot pertama Warren Hoburg, serta Sultan Al Neyadi, yang akan menjadi astronot kedua dari Uni Emirat Arab yang pernah melakukan perjalanan ke luar angkasa, dan kosmonot Rusia Andrei. Fedyaev.

Begitu Bowen, Hoborg, Fedayev, dan El Neyadi berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional, mereka akan bekerja untuk mengambil alih operasi dari astronot SpaceX Crew-5 yang Dia tiba di stasiun luar angkasa pada bulan Oktober 2022.

Mereka diperkirakan akan menghabiskan hingga enam bulan di laboratorium yang mengorbit, melakukan eksperimen sains, dan memelihara stasiun berusia dua dekade itu.

Misi tersebut datang saat astronot yang saat ini berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional bergulat dengan masalah transportasi yang terpisah.

Pada bulan Desember, pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia yang digunakan untuk mengangkut dua kosmonot dan satu astronot NASA ke stasiun ruang angkasa mengalami kebocoran cairan pendingin. Setelah kapsul dianggap tidak aman untuk mengembalikan kosmonot, badan antariksa Rusia, Roscosmos, Kendaraan pengganti diluncurkan pada 23 Februari. Saya tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Sabtu.