Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

CIA melanjutkan kampanye online untuk merekrut mata-mata Rusia, dengan alasan keberhasilan

CIA melanjutkan kampanye online untuk merekrut mata-mata Rusia, dengan alasan keberhasilan

CIA merilis yang ketiga video Hal ini bertujuan untuk merekrut pejabat Rusia yang tidak puas dengan kepemimpinan politik mereka dan elit domestik lainnya, sebuah upaya virtual yang menurut para pejabat intelijen AS efektif dalam membantu agen mata-mata AS menghubungi sumber-sumber potensial di Rusia.

Berbicara di Museum Mata-Mata Internasional di Washington, D.C., pada hari Senin, Wakil Direktur CIA David Cohen mengatakan bahwa video terbaru tersebut “pada dasarnya adalah sebuah pertunjukan bagi orang-orang di Rusia yang tidak puas dengan rezim tersebut, yang melihat masa depan yang lebih baik bagi Rusia, yang sejujurnya adalah masa depan yang dapat kami bantu mereka capai.” Sukses jika mereka bekerja sama dengan kami.”

“Salah satu pertanyaannya adalah bagaimana kami harus merekrut orang Rusia, jadi kami menanyakan pertanyaan ketiga dalam serangkaian video yang sangat sukses,” lanjut Cohen.

Juru bicara CIA mengatakan video tersebut berasal dari dua sebelum Kampanye yang diluncurkan pada tahun 2022 dan 2023 telah dilihat lebih dari 2,1 juta kali di berbagai platform online, termasuk Telegram, Facebook, Instagram, dan X.

“Kami ingin orang-orang mengetahui tentang CIA, misi kami, dan sejarah kami, namun kami juga mencoba untuk terhubung langsung dengan sumber-sumber,” kata juru bicara tersebut, seraya menambahkan bahwa video tersebut telah mengarah pada “penjangkauan,” namun menolak memberikan rincian tambahan tentang CIA. skala atau kredibilitas tanggapan, atau sumber daya yang dibutuhkan untuk memproduksi video. .

Terakhir video, diriwayatkan oleh seorang pejabat fiksi Rusia yang mengutip Tolstoy dan mengatakan bahwa dia berharap dapat menjamin masa depan yang lebih baik bagi putranya di Rusia. Itu diakhiri dengan instruksi untuk menghubungi CIA dengan aman melalui Internet.

Juru bicara CIA mengatakan semua video tersebut melibatkan aktor dan menggambarkan narasi fiksi.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada hari Selasa menolak upaya tersebut, dengan mengatakan bahwa “badan intelijen di seluruh dunia sering menggunakan media dan jaringan sosial untuk merekrut pegawai baru,” menurut badan TASS yang dikelola pemerintah.

Peskov juga meremehkan dampak penempatan video tersebut di platform utama AS seperti X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, yang dilarang di Rusia.

“Seseorang harus memberi tahu CIA bahwa VKontakte di negara kami lebih populer daripada X yang dilarang dan bahwa VKontakte memiliki audiens yang jauh lebih besar,” kata Peskov, merujuk pada jaringan media sosial Rusia.

Kampanye agensi tiba Seperti perang di Ukraina Hal ini akan memasuki tahun ketiga, dengan sedikit perubahan berarti di garis depan, dalam bentuk bantuan militer AS ke Kiev Terjebak di tengah pertarungan politik Di Kongres.

Direktur CIA William Burns, yang telah melakukan perjalanan beberapa kali ke Kiev sejak invasi Rusia tahun 2022, sebelumnya juga pernah mengunjungi Kiev. Dia berkata Konflik ini telah menciptakan peluang rekrutmen yang “sekali dalam satu generasi” di Rusia, dan dalam penampilan publik di luar negeri tahun lalu, mereka menyatakan bahwa lembaga tersebut “sangat terbuka untuk berbisnis”.

READ  Tidak ada situasi win-win di dunia yang terfragmentasi