Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

China gagal memeriksa produk Micron dalam tinjauan keamanan, dan memblokir beberapa pembelian

China gagal memeriksa produk Micron dalam tinjauan keamanan, dan memblokir beberapa pembelian

BEIJING (Reuters) – Regulator dunia maya China mengatakan pada hari Minggu bahwa produk yang dibuat oleh pembuat chip memori AS Micron Technology (MU.O) telah gagal dalam tinjauan keamanan jaringannya dan akan mencegah operator infrastruktur besar membeli dari perusahaan tersebut.

Menurut definisi luas infrastruktur informasi penting China, ini dapat mencakup sektor-sektor mulai dari transportasi hingga keuangan.

“Tinjauan tersebut menemukan bahwa produk Micron memiliki risiko keamanan jaringan yang serius, yang menimbulkan risiko keamanan yang signifikan terhadap rantai pasokan infrastruktur informasi penting China, yang memengaruhi keamanan nasional China,” kata China Cyberspace Administration (CAC) dalam sebuah pernyataan.

Micron mengatakan telah menerima pemberitahuan dari CAC bahwa pihaknya telah menyelesaikan peninjauan produk perusahaan yang dijual di China, dan “berharap untuk terus berpartisipasi dalam diskusi dengan otoritas China.”

CAC tidak memberikan perincian tentang risiko yang ditemukannya atau produk Micron mana yang akan terpengaruh.

China mengumumkan ulasannya terhadap produk Micron pada akhir Maret. Perusahaan mengatakan pada saat itu sedang bekerja sama dan operasi bisnisnya di China normal.

Pemerintah AS dan Cina berselisih tentang teknologi chip. Washington telah memberlakukan serangkaian kontrol ekspor pada teknologi pembuatan chip ke China dan telah bergerak untuk memblokir saingan Micron Yangtze Memory Technologies dari membeli komponen AS tertentu.

Micron memperoleh sekitar 10% dari pendapatannya dari China, tetapi tidak jelas apakah keputusan tersebut memengaruhi penjualan perusahaan kepada pelanggan non-China di negara tersebut.

Menurut analis, sebagian besar produk Micron yang mengalir ke China dibeli oleh perusahaan non-China untuk digunakan dalam produk yang diproduksi di sana.

China pada September 2021 memberlakukan aturan yang bertujuan untuk melindungi infrastruktur informasi penting, yang mengharuskan operatornya untuk mematuhi persyaratan yang lebih ketat di sekitar area seperti keamanan data.

READ  Saham Asia mengikuti Wall Street lebih rendah karena kekhawatiran tumbuh atas kenaikan suku bunga

Beijing telah mendefinisikan industri secara luas yang dianggap “kritis” seperti komunikasi publik dan transportasi, tetapi belum menentukan dengan tepat jenis perusahaan atau ruang lingkup bisnis apa yang akan diterapkan.

(Laporan oleh Kevin Yau; Diedit oleh Elaine Hardcastle)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.