Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

CEO Sonos di Bluetooth: ‘Anda harus cukup rendah hati untuk mendengarkan pelanggan’

CEO Sonos di Bluetooth: ‘Anda harus cukup rendah hati untuk mendengarkan pelanggan’

Sulit bagi merek untuk mengakui ketika mereka melakukan kesalahan—terutama ketika mereka telah menghabiskan waktu, uang, dan kepercayaan pelanggan pada pesan tersebut. Tetapi melihat kembali strategi sebelumnya dengan tenang, terutama ketika klien memberi tahu Anda bahwa itu bukan yang mereka inginkan, bisa menjadi langkah yang perlu, meskipun menyakitkan.

Di sinilah Sonos menemukan dirinya hari ini. Dengan diluncurkannya speaker nirkabel terbaru perusahaan—Era 100 seharga $249 dan Era 300 seharga $449—banyak keyakinan sebelumnya tentang apa yang membuat pengalaman audio rumah yang luar biasa telah direvisi atau dibatalkan seluruhnya.

Tombol Bluetooth ditampilkan secara mencolok di Sonos Era 300. Simon Cohen/Tren Digital

Mungkin perubahan terbesar adalah pemikiran ulang tentang Bluetooth. Di masa lalu, Sonos tidak hanya menolak untuk mendukung teknologi nirkabel yang terpasang di setiap ponsel cerdas di planet ini — tetapi juga secara terbuka mengejek speaker Bluetooth perusahaan lain, terutama dalam rangkaian iklan tahun 2016 yang menyertakan slogan “Anda lebih baik daripada ini” — sebuah anggukan. Untuk cara speaker Bluetooth merusak pengalaman mendengarkan.

Pada 7 Maret, perusahaan memiliki empat speaker berkemampuan Bluetooth, termasuk Era 100 dan Era 300 yang baru diluncurkan, selain speaker portabel Roam and Move yang ada. Mengapa perubahan itu? “Bluetooth menjadi lebih baik,” kata CEO Sonos Patrick Spence kepada saya di acara peluncuran Era di New York City. “Ini menjadi lebih umum, tetapi juga lebih dapat diandalkan daripada sebelumnya.”

Itu mungkin benar. Tetapi keengganan Sonos untuk merangkul Bluetooth bahkan lama setelah terbukti menjadi teknologi yang berguna dan andal membuat orang curiga bahwa ada juga rasa ideologis pada posisi perusahaan.

“Kami memiliki sedikit religiositas atas Wi-Fi versus Bluetooth,” Spence mengakui. Dia masih penggemar Wi-Fi, teknologi nirkabel yang mendorong perusahaan ke posisinya saat ini sebagai raja dari pengalaman audio multi-ruangan seluruh rumah, tetapi tampaknya bersedia membuang beberapa gagasan yang terbentuk sebelumnya tentang apa artinya menghadirkan pengalaman itu. “Saya pikir Anda harus cukup rendah hati untuk mendengarkan pelanggan.”

READ  Speaker Google Nest sekarang akan berdering alih-alih berbicara saat mengontrol perangkat smart home
Port USB-C terlihat di bagian belakang Sonos Era 100. Simon Cohen/Tren Digital

Sebagai contoh kerendahan hati baru Sonos, Spence menunjukkan fakta bahwa Era 100 dan Era 300 memiliki port USB-C yang dapat digunakan dengan dongle opsional untuk menyambungkan sumber audio eksternal, seperti meja putar.

Seri Era bukanlah speaker Sonos pertama yang melakukan ini — memang begitu

Sonos Lima

(sebelumnya Play:5) memiliki input analog juga. Namun sekarang ketiga speaker tersebut menjadi lini utama perusahaan untuk produk yang berfokus pada musik untuk rumah, ini merupakan perubahan besar dari hari-hari ketika hampir tidak ada input eksternal di dunia Sonos.

Menariknya, sekarang Bluetooth ada di meja Sonos, mungkin ada keinginan untuk melakukan lebih dari sekadar mengizinkan koneksi Bluetooth ke speaker ini.

Pada tahun 2021, perusahaan melakukan terobosan pertama ke kualitas audio yang lebih baik daripada CD dengan dukungan 24-bit/48kHz untuk musik lossless dari layanan streaming Qobuz. Dukungan serupa untuk Amazon Music tiba akhir tahun itu. Jadi ketika saya bertanya kepada Spence apakah Sonos bersedia mempertimbangkan codec Bluetooth berkualitas lebih tinggi, seperti LDAC atau aptX Adaptive, yang memiliki kualitas suara jauh lebih tinggi daripada AAC dan SBC yang didukung saat ini, saya terkejut ketika dia mengatakan terbuka untuk itu.

Tidak ada agama tetapi, katanya, ‘Bisakah kita melakukan eksperimen hebat? Spence ragu apakah codec ini cukup andal untuk mempertahankan tingkat kualitas yang tinggi, tetapi masih bersedia menerapkannya jika dapat dibuat berfungsi. Itu saja yang penting.”

Sonos

Kesediaan untuk memikirkan kembali cara produk Sonos beroperasi meluas ke pemikiran perusahaan saat ini tentang era 300 yang baru. Speaker dirancang terutama untuk menghadirkan pengalaman mendengarkan musik yang imersif melalui rekayasa suara spasial yang kompatibel dengan Dolby Atmos. Ini juga berfungsi sebagai penguat suara surround yang ditingkatkan Dolby Atmos saat digunakan dengan Arc atau Beam Gen 2, tetapi tidak memutar TV berbasis Dolby Atmos sendiri atau dalam pasangan stereo.

READ  Teaser baru untuk Honaki Star Rail ini menampilkan karakter yang memiliki penggemar yang sangat bersemangat

Saya menunjukkan bahwa speaker pintar bertenaga Apple dan Amazon (Echo Studio dan HomePod Gen 2) bertindak sebagai speaker untuk TV (saat dipasangkan dengan perangkat streaming mereka) dan bertanya apakah Sonos dapat mengubah arah. “Kami belum melihat banyak orang benar-benar menggunakannya [the HomePod] Dengan begitu,” kata Spence. “Kebanyakan orang masih memilih soundbars sebagai gantinya.” Namun, seperti langkah menuju Bluetooth di mana-mana, dia bersedia membiarkan pengguna Sonos menjadi penengah. “Jika pelanggan menunjukkan kepada kami ini adalah cara yang ingin mereka nikmati home theater mereka, kami akan mencari cara untuk mendukungnya.”

Pergeseran ini bisa terjadi lebih cepat daripada nanti. Dia banyak berpikir tentang cara melepas kabel HDMI dari speaker perusahaan, Spence berkata, “Saya sudah lama mendorong tim — saya sama sekali tidak menginginkan kabel speaker. Mari kita buat lebih mudah.”

Rintangan teknis tetap ada, dan sekali lagi, dia menekankan pentingnya keandalan, tetapi cukup jelas bahwa Spence ingin Sonos menjadi lebih baik dari sekarang.

Rekomendasi editor