April 14, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

CEO Bob Iger mengatakan Disney “sangat berhati-hati” dengan Pengembangan Film Star Wars;  Merek dagang Marvel bukanlah “Natural”, tetapi “Apakah perlu sekuel ketiga atau keempat” untuk setiap karakter?

CEO Bob Iger mengatakan Disney “sangat berhati-hati” dengan Pengembangan Film Star Wars; Merek dagang Marvel bukanlah “Natural”, tetapi “Apakah perlu sekuel ketiga atau keempat” untuk setiap karakter?

CEO Disney Bob Iger mengatakan perusahaan tetap “sangat berhati-hati” dalam mengembangkan film Star Wars setelahnya lajangSoft box office, sementara Marvel juga memikirkan kembali jumlah sekuel yang didapat karakter.

Dalam penampilan di konferensi Teknologi, Media, dan Telekomunikasi Morgan Stanley, Iger ditanyai pertanyaan terbuka tentang kesehatan Tentpole Lucasfilm, Marvel, Pixar, dan merek dagang Disney. Egger, yang kembali ke kantor sampingan November lalu, membangun reputasinya melalui akuisisi teknik perusahaan-perusahaan lepas pantai tersebut selama masa jabatannya sebelumnya sebagai CEO.

“Saya pikir banyak dari mereka semua – mereka semua adalah anak-anak saya,” sang CEO merenung.

Dengan Marvel, dia berkata, “Ada 7.000 karakter, dan ada banyak cerita untuk diceritakan. Apa yang harus kita lihat di Marvel bukanlah seberapa banyak cerita Marvel yang kita ceritakan, tetapi seberapa sering kita kembali ke baik pada karakter tertentu. Sekuel biasanya berhasil untuk kita.” Butuh yang ketiga dan keempat, misalnya, atau sudah waktunya beralih ke karakter lain?”

Iger tidak spesifik, tetapi komentarnya muncul kurang dari tiga minggu setelah film Marvel Cinematic Universe dirilis Ant-Man dan Tawon: Quantumania, film Ant-Man ketiga. Itu meraup lebih dari $ 600 juta di seluruh dunia, tetapi mendapat tanggapan hangat dari para kritikus dan membukukan penurunan 69% pada akhir pekan kedua di AS, penurunan terbesar dari judul MCU mana pun hingga saat ini.

“Tidak ada yang melekat tentang merek Marvel,” Iger menekankan. “Saya pikir kami hanya perlu melihat karakter dan cerita yang kami keluarkan. Jika Anda melihat lintasan Marvel dalam lima tahun ke depan, akan ada banyak hal baru. Kami akan kembali ke Avengers.” franchise dengan set Avengers yang benar-benar baru, misalnya.

READ  3 zodiak ini mengalami perubahan besar dalam hidup pada 1 Januari 2024

Mengenai Star Wars, Iger mengatakan pengembalian box office yang “mengecewakan” pada tahun 2018 untuk lajang, salah satu dari dua film terpisah yang digabungkan menjadi tiga bagian dari saga tersebut, “memberi kami jeda” dalam hal lini produksi. Para eksekutif menentukan bahwa “irama itu mungkin sedikit agresif,” tambahnya. Disney “masih mengembangkan film Star Wars,” lanjut Iger, tetapi “kami akan memastikan bahwa kami membuatnya, ini film yang tepat. Jadi kami sangat berhati-hati di sana.”

Seri spin-off berdasarkan mitologi Star Wars, seperti MandalorianDan Andor CEO mencatat bahwa dia dan banyak lainnya telah “sangat sukses”.

Iger mengatakan merek andalan Disney masih “sangat kuat, tentunya merek terkuat dalam hiburan keluarga” 100 tahun setelah didirikan. Dia mengatakan versi live-action The Little Mermaid yang akan datang membuktikan keefektifan Disney. “Saya pikir ketika Anda melihatnya, itu mengingatkan Anda betapa kuatnya merek itu,” katanya.