Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

CDC menambahkan 3 tempat ke daftar risiko "tinggi", termasuk Meksiko dan Uni Emirat Arab

CDC menambahkan 3 tempat ke daftar risiko “tinggi”, termasuk Meksiko dan Uni Emirat Arab

Catatan Editor – Berlangganan Opening the World, buletin mingguan CNN Travel. Dapatkan berita tentang pembukaan dan penutupan tujuan, inspirasi untuk petualangan masa depan, serta penerbangan terbaru, berita makanan dan minuman, akomodasi, dan perkembangan perjalanan lainnya.

(CNN) – Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS pada hari Senin menempatkan tiga tujuan baru dalam kategori “berisiko tinggi” untuk Covid-19, termasuk raksasa perjalanan Amerika Utara.

Kategori risiko level 3 “Tinggi” kini menjadi yang pertama dalam hal tingkat risiko. Level 2 dianggap sebagai risiko “sedang”. Tingkat 1 risiko “rendah”.

Level 4, yang sebelumnya merupakan kategori risiko tertinggi, kini hanya diperuntukkan bagi keadaan khusus, seperti jumlah kasus yang sangat tinggi, munculnya variabel baru yang mengkhawatirkan, atau runtuhnya infrastruktur perawatan kesehatan. Di bawah sistem baru, belum ada tujuan yang ditempatkan di level 4.

Kategori ‘Level 3: Covid-19 Tinggi’ sekarang berlaku untuk negara-negara dengan lebih dari 100 kasus per 100.000 penduduk dalam 28 hari terakhir.

Tiga tempat yang bergabung dengan Level 3 minggu ini adalah:

• Meksiko
• Kaledonia Baru
• Uni Emirat Arab

Meksiko, tujuan favorit turis Amerika, dan Uni Emirat Arab, tempat populer di Timur Tengah, berada di posisi kedua pekan lalu.

Kaledonia Baru, populer di kalangan penyelam, berada dalam kategori yang sebelumnya tidak diketahui, yang berarti CDC tidak memiliki cukup data dari tujuan Samudra Pasifik untuk menetapkan kategori.

Ada sekitar 115 tujuan Level 3 pada 13 Juni. Situs Level 3 mewakili hampir setengah dari sekitar 235 tempat yang dipantau oleh CDC.

3. tingkat

Meksiko dan UEA bukanlah tujuan perjalanan yang disukai dalam kategori risiko “tinggi”. Banyak tujuan wisata populer lainnya juga terletak di Level 3.

Sebagian besar Eropa telah dengan keras kepala terlindung di sana selama berbulan-bulan saat musim perjalanan musim panas dimulai. Pada 13 Juni, tujuan Eropa populer berikut termasuk di antara yang tetap berada di Tingkat 3:

• Prancis
• Jerman
• Yunani
• Irlandia
• Italia
• Belanda
• Portugal
• Spanyol
• Britania Raya

Dan bukan hanya favorit Eropa yang masuk ke dalam Tier 3. Beberapa tujuan wisata terkenal di seluruh dunia termasuk dalam kategori berisiko “tinggi”, termasuk yang berikut:

• Brazil
• Kanada
• Kosta Rika
• Malaysia
• Korea Selatan
• Thailand

CDC menyarankan agar Anda mendapatkan vaksinasi Covid-19 terbaru sebelum bepergian ke tujuan Tingkat 3.Sampai sekarang“Itu berarti Anda tidak hanya mendapatkan vaksinasi primer lengkap Anda, tetapi booster apa pun yang memenuhi syarat untuk Anda.

Level 2

Area Oak Ridge di pulau Roatan, Honduras, saat matahari terbit.  Honduras terdegradasi ke Tier 2 minggu ini.

Area Oak Ridge di pulau Roatan, Honduras, saat matahari terbit. Honduras terdegradasi ke Tier 2 minggu ini.

Gambar Wolwerth / Adobe Stock

Destinasi dengan peringkat “Level 2: Covid-19 Sedang” telah melaporkan 50 hingga 100 kasus Covid-19 per 100.000 penduduk dalam 28 hari terakhir. Tiga tempat pindah ke level ini pada hari Senin:

• kepala hijau
• Honduras
• Saba

Langkah itu merupakan kabar baik bagi Honduras dan pulau Saba di Karibia yang tenang, yang berada di level 3. Tanjung Verde, kepulauan Atlantik di lepas pantai Afrika, berada di level 1.

Hanya ada 16 destinasi yang terdaftar sebagai Level 2 pada 13 Juni.

karena Saran Perjalanan yang Lebih LuasCDC merekomendasikan untuk menghindari perjalanan internasional sampai Anda telah sepenuhnya divaksinasi.
Jika Anda khawatir tentang kondisi kesehatan perjalanan yang tidak terkait dengan Covid-19, cek disini.

READ  Rekaman mengerikan itu menunjukkan para penculik Rusia milik seorang tawanan perang Ukraina

Tingkat 1

Mobil klasik adalah bagian dari adegan Havana lama.  Kuba dipindahkan ke Level 1, dalam pikiran "sedikit" Risiko tertular Covid.

Mobil klasik adalah bagian dari adegan Havana lama. Kuba telah dipindahkan ke Level 1, yang dianggap berisiko “rendah” untuk Covid.

diegograndi / Adobe Stock

Untuk berada di ‘Level 1: Covid-19 Low’, sebuah destinasi harus memiliki 49 kasus baru atau lebih sedikit per 100.000 penduduk dalam 28 hari terakhir. Hanya dua tujuan yang ditambahkan ke kategori pada 13 Juni:

Kuba
• Irak

Kedua negara berada di level 2.

Tidak dikenal

Akhirnya, ada tujuan yang CDC dianggap memiliki risiko “tidak diketahui” karena kurangnya informasi. Biasanya, tetapi tidak selalu, ini adalah tempat-tempat kecil dan terpencil atau tempat-tempat dengan perang atau kerusuhan yang terus-menerus. Dua tempat telah ditambahkan ke kategori ini minggu ini:

• Belarusia
• Kepulauan cetakan

Keduanya berada di level 3 minggu lalu.

CDC menyarankan agar tidak bepergian ke tempat-tempat ini secara khusus karena risikonya tidak diketahui. Destinasi lain dalam kategori ini termasuk Kamboja, Kepulauan Canary, Makau, dan Tanzania.

Pakar medis mempertimbangkan tingkat risiko

Tarif perjalanan hanya “satu panduan” untuk perhitungan risiko pribadi pelancong, menurut analis medis CNN Dr. Leana Wen.

Kami telah pindah ke “tahap dalam pandemi di mana orang perlu membuat keputusan sendiri berdasarkan kondisi medis mereka serta toleransi risiko mereka sendiri dalam hal tertular Covid-19,” kata Wayne, seorang dokter darurat dan profesor universitas. Kebijakan dan Manajemen Kesehatan di Sekolah Kesehatan Masyarakat Institut Milken Universitas George Washington.

Wen mengatakan ada faktor lain yang harus dipertimbangkan selain tingkat penularan.

“Lainnya adalah tindakan pencegahan apa yang diperlukan dan yang diikuti ke mana Anda pergi, dan yang ketiga adalah apa yang Anda rencanakan setelah Anda sampai di sana,” katanya.

READ  Setidaknya 3 helikopter militer Rusia diledakkan dalam serangan Ukraina di bandara Kherson

“Apakah Anda berencana untuk mengunjungi banyak atraksi dan pergi ke bar dalam ruangan? Ini sangat berbeda dari pergi ke suatu tempat di mana Anda berencana untuk berbaring di pantai sepanjang hari dan tidak berinteraksi dengan orang lain. Ini benar-benar berbeda. Ini adalah level yang sangat berbeda dari risiko.”

Wen mengatakan vaksinasi adalah faktor keamanan terpenting untuk perjalanan, karena pelancong yang tidak divaksinasi lebih mungkin sakit dan menularkan Covid-19 kepada orang lain.

Penting juga untuk memikirkan apa yang akan Anda lakukan jika akhirnya dinyatakan positif di luar rumah.

“Tentu saja, jika orang mengalami gejala atau terpapar saat bepergian, mereka harus dites, dan jika mereka positif, itu harus diikuti.” Pedoman Isolasi CDCWen mengatakan kepada CNN Travel pada hari Jumat.

Foto teratas: Pemandangan pantai tropis di Isla Holbox di negara bagian Quintana Roo, Meksiko. (Zstock / Adobe Stok)