Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

c.bank Indonesia mengatakan serangan ransomware tidak memengaruhi layanan

Pada 14 Januari 2016, seorang pekerja membersihkan di dekat pintu masuk depan kantor pusat Bank Indonesia di Jakarta, Indonesia. REUTERS / Garry Lotulung

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

JAKARTA, 20 Jan (Reuters) – Bank sentral Indonesia mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah diserang oleh ransomware bulan lalu tetapi risiko serangan telah berkurang dan layanan publiknya tidak terpengaruh.

“Kami diserang, tetapi sejauh ini kami telah mengambil langkah-langkah yang diharapkan, yang terpenting layanan publik di Bank Indonesia tidak terpengaruh,” kata juru bicaranya Erwin Hariono kepada wartawan.

Badan siber Indonesia (BSSN) tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Juru bicara BSSN, menurut CNN Indonesia, mengatakan tidak ada data penting yang bocor dan penyerangan itu terjadi di kantor Bank Indonesia di Pulau Sumatera.

DarkTracer, situs pemantauan dan deteksi online berbahaya, mengatakan pada hari Kamis bahwa Bank Indonesia masuk dalam daftar target penjahat dunia maya yang menggunakan perangkat lunak berbahaya yang disebut ‘Candy’.

Perangkat lunak tebusan bekerja dengan mengenkripsi data korban dan biasanya memberikan peretas dengan kunci yang dapat dijalankan selama ratusan ribu atau jutaan dolar alih-alih pembayaran cryptocurrency.

Jika korban menolak, peretas dapat mengancam untuk membocorkan data rahasia dalam upaya untuk menekan orang atau perusahaan tersebut.

Miftah Fadhli, pakar keamanan siber di Lembaga Penelitian dan Advokasi Kebijakan LSM (ELSAM), mengatakan bank Indonesia harus menyelidiki tingkat keparahan serangan karena dapat “menimbulkan risiko besar” dan memengaruhi transaksinya.

Pada tahun 2016, Bank Indonesia termasuk di antara beberapa bank sentral yang terkena serangan siber, meskipun tidak ada uang yang hilang, kata para pejabat. Serangan tersebut sebagian besar merupakan upaya DDoS (Distributed Service Denial).

Laporan oleh Francisco Nangoi, Gayatri Suroyo dan Stanley Vidyando; Ed Davis, Pengeditan Kotak Martin

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.