Agustus 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

BP mendorong Indonesia untuk menandatangani PSC perairan dalam

Terinspirasi dari Indonesia, BP (LON:PP) Agung l dan Agung ll hari ini menandatangani Manufacturing Sharing Agreement (PSC) selama 30 tahun dengan Pemerintah Indonesia untuk unit eksplorasi minyak dan gas laut dalam. Dengan potensi sumber daya gas alam yang signifikan, daerah terdekat sedang dieksplorasi untuk memperluas pasar permintaan gas.

“Kehadiran kami di Indonesia sekarang berkembang dari Timur melalui Papua Nugini melalui Tanguh LNG kami, produsen gas terbesar di Indonesia, dan melalui kemitraan kami di Andaman, kami bergerak maju dengan salah satu proyek CCUS utama kami menuju Aceh Barat. II, sekarang dengan penambahan Agung I dan Agung II di Jawa Timur Kami mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Indonesia khususnya rekan-rekan kami di Kementerian ESDM dan SKK Migas atas dukungan dan kemitraan strategis yang berkelanjutan,” kata Nader Zaki, Kepala Daerah , Asia Pacific.

Blok Agung I mencakup 6.656 km persegi poli dalam dan Jawa Timur, sedangkan Blok Agung II mencakup 7.970 km persegi perairan dalam di Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Barat dan Jawa Timur.

Anja-Isabel Dotzenrath, Wakil Presiden Eksekutif BP untuk Gas dan Energi Rendah Karbon, mengatakan: “BP sangat bangga menjadi salah satu mitra energi strategis Indonesia dan salah satu investor asing langsung terbesar di negara ini. Kami sangat bersemangat untuk menambahkan blok Agung I dan II ke dalam portofolio aset kami, dan kami berkomitmen untuk terus mengembangkan bisnis gas dan rendah karbon kami di Indonesia.

pemerintah Indonesia Disajikan dua volumePada 18 Maret 2022, PP diharapkan terpapar gas sebagai bagian dari putaran kedua Putaran Lelang Wilayah Kerja Migas 2021.

Semangat untuk Indonesia

Memiliki perusahaan besar seperti BP, mendaftar untuk penelitian akan memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk Indonesia, di mana investasi dalam penelitian dan produksi telah rendah dalam beberapa tahun terakhir. Itu Pemerintah Indonesia diperkirakan akan menginvestasikan $ 187 miliar di sektor hulunya 1 juta barel minyak per hari dan 12 miliar kaki kubik gas per hari untuk memenuhi target produksi minyak dan gas 2030.

Indonesia mencari investasi minyak dan gas overhead $ 187bn

Namun regulasi yang ketat, harga jual yang terkendali dan perjanjian PSC yang tidak mendorong inovasi telah membuat sulit untuk membenarkan investasi di sektor perminyakan Indonesia di masa lalu.

READ  Perusahaan Inggris Indonesia setuju untuk JV pertambangan nikel

Namun, Indonesia telah bekerja keras untuk menarik investasi penelitian baru. Perbaikan keuangan dan peraturan baru-baru ini cenderung memberikan fleksibilitas yang lebih besar.

Padahal, menurut Dwi Soetjipto, Kepala Regulator Hulu SKKMigas, Energy Voice, pemerintah kini memperhatikan kebutuhan investor. “Pemerintah siap untuk sangat fleksibel dalam hal keuangan. Kami sedang mempromosikan konsesi pajak kepada Kementerian Keuangan,” katanya kepada Asia-Pacific Capital Summit di Singapura pada awal Juni.

TV mencatat bahwa Indonesia adalah salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia dan sementara pemerintah bertujuan untuk meningkatkan energi terbarukan secara signifikan, minyak dan gas masih akan memainkan peran penting di masa depan negara.

Direkomendasikan untukmu