Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bolivia memutuskan hubungan dengan Israel;  Negara-negara Amerika Latin lainnya menarik utusan mereka  Berita konflik Israel-Palestina

Bolivia memutuskan hubungan dengan Israel; Negara-negara Amerika Latin lainnya menarik utusan mereka Berita konflik Israel-Palestina

Negara-negara tersebut menyalahkan serangan Israel yang “tidak proporsional” terhadap Gaza, dan menegaskan kembali seruan mereka untuk gencatan senjata atas dasar kemanusiaan.

Bolivia memutuskan hubungan resmi dengan Israel karena perang di Gaza sementara dua negara Amerika Latin lainnya memanggil duta besar mereka di Tel Aviv untuk berkonsultasi.

Wakil Menteri Luar Negeri Bolivia Freddy Mamani mengatakan dalam konferensi pers pada Selasa malam bahwa Bolivia “memutuskan untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan negara Israel sebagai penolakan dan kecaman atas serangan militer Israel yang agresif dan tidak proporsional yang terjadi di Jalur Gaza.”

Menteri Urusan Kepresidenan Maria Neela Prada juga mengumumkan bahwa negaranya akan mengirimkan bantuan kemanusiaan ke Gaza.

Dia mengatakan dalam konferensi pers yang sama: “Kami menuntut diakhirinya serangan” di Jalur Gaza “yang sejauh ini telah menyebabkan kematian ribuan warga sipil dan pengungsian paksa warga Palestina.”

Pada hari Rabu, Israel menuduh Bolivia “menyerah pada terorisme dan rezim Ayatollah di Iran.”

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri juga berusaha meremehkan keputusan Bolivia, dengan mengatakan bahwa “hubungan antara kedua negara tidak memiliki substansi apa pun” sejak Luis Arce dilantik sebagai presiden.

Sementara itu, Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, menyambut baik keputusan Bolivia dan mendesak negara-negara Arab yang telah menormalisasi hubungan mereka dengan Tel Aviv untuk melakukan hal yang sama.

Negara tetangganya, Kolombia dan Chile, memanggil duta besar mereka untuk berkonsultasi guna mengutuk pembunuhan warga sipil di Gaza dan menyerukan gencatan senjata.

Secara historis, negara-negara Amerika Latin yang berhaluan kiri bersimpati dengan perjuangan Palestina, sementara negara-negara beraliran kanan cenderung mengikuti jejak Amerika Serikat.

Menulis di situs jejaring sosial

READ  Pasangan kerajaan Inggris memulai tur Karibia setelah memprotes di Belize

Chili memiliki komunitas Palestina terbesar dan tertua di luar dunia Arab.

Presiden Kolombia Gustavo Petro juga menulis di X, menyebut serangan itu sebagai “pembantaian rakyat Palestina.”

Negara-negara Amerika Latin lainnya, termasuk Meksiko dan Brasil, juga menyerukan gencatan senjata.

Bolivia adalah salah satu negara pertama yang mengumumkan berakhirnya hubungan diplomatik dengan Israel terkait perang di Gaza, yang terjadi setelah kelompok militan Hamas melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel, menewaskan 1.400 orang dan menangkap sekitar 240 orang. Di antara korban tewas terdapat sedikitnya 13 warga negara dari beberapa negara Amerika Latin, dan sekitar 21 lainnya masih hilang.

Sejauh ini, setidaknya 8.525 warga Palestina telah tewas dalam perang Israel di Gaza.

Bolivia memutuskan hubungan diplomatiknya dengan Israel pada tahun 2009, juga sebagai protes terhadap tindakan Israel di Gaza.

Hubungan baru pulih pada tahun 2020.

Sekitar 2,3 juta orang tinggal di Gaza, dan para pejabat PBB mengatakan bahwa lebih dari 1,4 juta di antara mereka menjadi tunawisma akibat pemboman Israel yang sedang berlangsung.