Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Boeing Starliner: Mengapa astronot masih berada di luar angkasa?

Boeing Starliner: Mengapa astronot masih berada di luar angkasa?

Komentari foto tersebut, Astronot Sonny Williams (kiri) dan Butch Wilmore seharusnya tinggal di stasiun luar angkasa selama delapan hari

Kedua astronot yang menguji pesawat luar angkasa Starliner baru Boeing seharusnya memulai perjalanan mereka kembali ke Bumi pada Rabu malam, tetapi akan tetap berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Kembalinya kapal ke Bumi telah tertunda karena masalah pada beberapa mesinnya dan kebocoran gas helium yang mendorong bahan bakar ke sistem propulsi.

NASA sedang melakukan tinjauan tingkat tinggi terhadap masalah teknis sebelum memutuskan kapan akan membawa pulang para astronot.

Sonny Williams dan Butch Wilmore tidak dalam bahaya, tapi apa yang salah dengan pesawat luar angkasa itu dan apa pengaruhnya bagi perjalanan pulang mereka?

Anda mungkin juga tertarik pada:

Starliner diluncurkan pada 5 Juni meskipun ada sedikit kebocoran helium. Helium digunakan untuk mendorong propelan ke dalam sistem propulsi yang digunakan untuk bermanuver di luar angkasa dan memperlambat masuknya kembali ke atmosfer bumi.

Kebocorannya sangat kecil sehingga para insinyur mengira hal itu tidak akan mempengaruhi misi sehingga mereka melanjutkan peluncuran.

Namun empat kebocoran helium lagi terjadi selama misi tersebut, dan lima dari 28 manuver pendorong terputus saat mendekati stasiun luar angkasa, empat di antaranya dihidupkan kembali.

Misi tersebut seharusnya berlangsung selama delapan hari, namun tanggal kembalinya ditunda karena para insinyur menyelidiki masalah tersebut.

Kemudian pada tanggal 18 Juni, NASA mengumumkan bahwa Starliner akan memulai perjalanan pulangnya pada pukul 22:00 EDT pada hari Rabu, 26 Juni (03:00 Kamis, 27 Juni GMT).

Namun hanya beberapa hari kemudian, setelah pertemuan tingkat tinggi, NASA menyimpulkan bahwa tanggal kembalinya yang dijadwalkan harus “direvisi” menjadi tanggal di bulan Juli. Tidak ada informasi tambahan yang diberikan tentang alasan perubahan keputusan tersebut.

NASA menyatakan bahwa para insinyur dirgantara ingin mempelajari pesawat ruang angkasa tersebut untuk mencapai dasar celah sebelum kembali memasuki atmosfer bumi. Hal ini terjadi karena ketika kapsul awak melakukan parasut ke Bumi, “modul layanan” bawah Starliner yang rusak akan terbakar saat masuk kembali, yang berarti beberapa informasi tentang apa yang salah akan hilang.

Badan antariksa menekankan bahwa para astronot tidak terdampar dan Starliner telah disertifikasi untuk kembali ke Bumi jika terjadi keadaan darurat di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Apa yang terjadi selanjutnya bergantung pada tinjauan tingkat tinggi dan menyeluruh oleh NASA untuk menentukan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Komentari foto tersebut, Lima mesin manuver Starliner berhenti saat berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional

Urutan kejadian tersebut menimbulkan pertanyaan tentang apakah peluncuran seharusnya tetap dilanjutkan meskipun ada kebocoran.

Adam Baker, presiden Rocket Engineering, sebuah perusahaan Inggris yang berspesialisasi dalam sistem propulsi roket, mengatakan bahwa dia memahami alasan peluncuran roket tersebut, namun mengatakan akan lebih baik jika mengetahui penyebab kebocoran tersebut dan memperbaikinya. .

“Ada bahaya bahwa upaya untuk menyempurnakan segalanya akan memakan waktu terlalu lama dan terlalu mahal, dan akibatnya, dukungan publik dan politik akan hilang,” katanya.

“Tetapi yang saya rasakan adalah mereka mungkin tidak cukup memperhitungkan memburuknya kebocoran setelah peluncuran. Ini adalah sesuatu yang mungkin seharusnya dilakukan oleh NASA dan Boeing.”

Masalah lain yang perlu ditinjau oleh NASA adalah mengapa masalah ini tidak teridentifikasi dalam dua uji penerbangan tak berawak kendaraan Starliner sebelumnya, menurut Dr. Simon Barber, ilmuwan luar angkasa di Universitas Terbuka.

“Masalah yang kami lihat dalam beberapa minggu terakhir bukanlah masalah yang kami harapkan pada tahap program pengembangan Starliner ini,” katanya.

“Intinya adalah untuk menguji apa yang dapat dilakukan dengan menempatkan astronot di lingkaran kendali pesawat ruang angkasa dalam hal kinerja. Sebaliknya, kita tampaknya menghadapi masalah yang lebih mendasar yang seharusnya sudah diselesaikan sekarang.”

Komentari foto tersebut, Para insinyur menemukan kebocoran helium kecil sebelum peluncuran. Kini ada lima kebocoran.

Terakhir, bagi NASA, isu krusial adalah menentukan penyebab kebocoran helium dan masalah propulsi. Sebelum hal tersebut dilakukan, seluruh analisis risiko terhadap kembalinya astronot dengan selamat dan rencana darurat apa pun tidak akan lengkap, menurut Dr. Barber.

“Kecuali akar masalahnya dipahami, mereka harus membuat penilaian kembali berdasarkan informasi yang tidak lengkap. Jika Anda tidak sepenuhnya memahami penyebab kegagalan, Anda tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa Anda tidak memiliki masalah sistemik yang tidak akan berdampak. hanya pada sistem pembayaran yang mendasarinya, tetapi juga pada sistem cadangan.

Sebagai upaya terakhir, NASA dan Boeing dapat mengembalikan astronot ke dalam kapsul SpaceX Dragon, yang akan sangat mempermalukan Boeing. Namun menurut Dr. Becker, kita belum sampai di sana.