Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana SpaceX bisa menyelamatkan astronot yang terdampar jika Starliner Boeing tidak dapat diperbaiki

Bagaimana SpaceX bisa menyelamatkan astronot yang terdampar jika Starliner Boeing tidak dapat diperbaiki

SpaceX mungkin harus menyelamatkan dua astronot yang terdampar di Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah pesawat Boeing Starliner mereka mengalami kebocoran helium yang mengkhawatirkan.

Astronot Butch Wilmore dan Sonny Williams diluncurkan ke luar angkasa dengan pesawat ruang angkasa Starliner pada tanggal 5 Juni. Mereka seharusnya tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional hanya selama sembilan hari, tetapi masalah dengan kapal mereka telah membuat tanggal kembalinya mereka masih belum jelas, dan NASA adalah sekarang mati-matian berusaha membantu menyelesaikan masalah tersebut.

Saingan Boeing, SpaceX, kemungkinan besar akan direkrut untuk membawanya pulang dengan pesawat ruang angkasa Crew Dragon.

Astronot Sonny Williams dan Butch Wilmore akan tetap berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional setidaknya hingga 2 Juli. Reuters
Starliner tetap berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional sementara para pejabat mempelajari kebocoran heliumnya. AP

Dampaknya akan menjadi pukulan telak bagi raksasa kedirgantaraan Boeing yang bermasalah, yang menghabiskan pembengkakan biaya sekitar $1,5 miliar – di luar kontrak awal senilai $4,5 miliar dengan NASA – dengan harapan menjadikan Starliner sebagai pilihan kedua untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Meskipun pejabat NASA dan Boeing telah menekankan bahwa masalah yang ada di Starliner tidak menunjukkan perlunya SpaceX memberikan bantuan, Crew Dragon mampu melakukan tugas tersebut.

Kapal SpaceX, yang baru-baru ini membawa empat astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada bulan Maret, mampu membawa dua hingga empat penumpang sekaligus, namun dapat menampung penumpang tambahan dalam situasi darurat.

SpaceX menjadi satu-satunya perusahaan komersial yang disetujui untuk mengangkut astronot dan kargo ke stasiun luar angkasa sejak tahun 2020.

SpaceX tidak segera menanggapi permintaan komentar The Post pada hari Selasa.

Michael Lembeck, seorang profesor teknik kedirgantaraan di Universitas Illinois Urbana-Champaign yang menjabat sebagai konsultan divisi penerbangan luar angkasa Boeing dari tahun 2009 hingga 2014, mengatakan kepada The Post bahwa Starliner masih merupakan perjalanan Willmore dan Williams yang paling mungkin ke Bumi.

READ  Rencana Playboy yang terlupakan untuk menempatkan gua itu ke orbit
Crew Dragon SpaceX dapat digunakan untuk membantu membawa pulang astronot. Melalui Reuters

“Saat ini, menurut saya kebutuhan SpaceX untuk maju sangat rendah,” kata Lembeck. “Kita harus melihat masalah besar muncul dalam beberapa hari ke depan untuk membenarkan reaksi ini.”

Lembeck dan Katsuo Kurabayashi, seorang profesor teknik kedirgantaraan di New York University, mengatakan kepada The Post bahwa NASA kemungkinan akan menunda penerbangan pulang sehingga mereka dapat menghabiskan lebih banyak waktu mempelajari kendaraan tersebut saat masih terpasang di Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang terjadi. telah terjadi. Kesalahan dan cara menghindarinya di misi berikutnya.

Lembeck menjelaskan bahwa meskipun kapsul yang membawa astronot akan kembali ke Bumi, modul layanan – yang menyimpan mesin, bahan bakar, dan tangki helium – tidak akan dapat melakukannya.

Gangguan Starliner merupakan pukulan memalukan bagi pabrikan Boeing. NASA/AFP melalui Getty Images

“Dengan sisa gas helium yang cukup, akan bijaksana bagi tim untuk meluangkan cukup waktu untuk memastikan Starliner sepenuhnya siap dan bersertifikat untuk penerbangan pulang,” tambah Kurabayashi.

Profesor Universitas New York ini mencatat bahwa situasinya masih berubah-ubah dan pembaruan mendatang dari NASA akan menjadi indikasi bagaimana masalah ini akan berkembang.

“Jika mereka mulai membicarakan misi penyelamatan secara kebetulan, itu akan menunjukkan bahwa ada beberapa kerusakan serius pada perangkat keras yang berpotensi mengancam jiwa yang ditemukan di Sarliner,” kata Kurabayashi.

Boeing berharap menjadikan pesawat Starliner miliknya sebagai pilihan kedua bagi para ilmuwan NASA untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional. AP

Terakhir kali astronot NASA membutuhkan bantuan untuk kembali ke Bumi adalah pada tahun 2022, ketika terjadi kebocoran pada kapsul Soyuz Rusia yang membawa Frank Rubio dari Amerika.

Sementara NASA mempertimbangkan untuk meminta bantuan SpaceX, Rubio akhirnya kembali dengan kapsul Soyuz kosong yang diluncurkan oleh Rusia.

Kecelakaan itu memperpanjang misi enam bulan Rubio menjadi misi yang berlangsung lebih dari satu tahun, atau 371 hari, sebuah rekor bagi orang Amerika di luar angkasa.

READ  Misi luar angkasa baru ke bulan, Jupiter, dan dunia logam akan diluncurkan pada tahun 2023