Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Boeing 747, jet jumbo asli, sedang bersiap untuk pengiriman akhir

Boeing 747, jet jumbo asli, sedang bersiap untuk pengiriman akhir

  • Kapal barang 747 terakhir akan dikirim ke Atlas Airlines
  • Lebih dari lima dekade produksi komersial berakhir
  • Boeing hampir bangkrut, sebelum menjadi sapi perah
  • Mudah untuk terbang, kata pilot bintang rock Bruce Dickinson

SEATTLE/PARIS, 29 Januari (Reuters) – Perusahaan Boeing (pencegahan) 747, “Jumbo Jet” orisinal dan paling menyenangkan secara estetika, merevolusi perjalanan udara hanya untuk memiliki pemerintahannya selama lebih dari lima dekade saat “Ratu Langit” berakhir dengan jet kembar yang lebih efisien.

Jumbo komersial Boeing terakhir akan dikirim ke Atlas Air (AAAWW.O) Dalam salinan kargo yang bertahan pada hari Selasa, 53 tahun setelah siluet cembung 747 yang langsung dapat dikenali menarik perhatian global sebagai jet penumpang Pan Am.

“Di lapangan, mewah dan megah,” kata Bruce Dickinson, penyanyi utama Iron Maiden, yang mengemudikan 747 yang dibuat khusus dijuluki “Aid Force One” selama tur band heavy metal Inggris itu pada 2016.

“Dan di udara, sangat lincah. Untuk pesawat sebesar itu, Anda benar-benar dapat mencabutnya jika perlu.”

Dirancang pada akhir 1960-an untuk memenuhi permintaan perjalanan kelompok, jet berbadan lebar lorong ganda pertama di dunia menjadi klub paling mewah di dunia di atas awan.

Tapi di baris yang tampaknya tak berujung di belakang 747 jumbo baru mengubah perjalanan.

“Pesawat inilah yang memperkenalkan penerbangan kelas menengah di Amerika Serikat,” ujar Ben Smith, CEO Air France-KLM.

“Sebelum 747, rata-rata keluarga Anda tidak mampu melakukan perjalanan dari Amerika Serikat ke Eropa dengan biaya yang masuk akal,” kata Smith kepada Reuters.

Melambangkan perang dan perdamaian, jumbo jet juga telah meninggalkan jejaknya dalam urusan dunia, dari “pesawat kiamat” pusat komando nuklir AS hingga kunjungan kepausan dengan pesawat carteran 747 yang dijuluki Shepherd One.

READ  Keluar dari Rusia setelah invasi ke Ukraina, bergabung dengan BP

Sekarang, dua 747 yang dikirim sebelumnya sedang dipasang untuk menggantikan pesawat kepresidenan AS yang dikenal di seluruh dunia sebagai Air Force One.

Sebagai pramugari Pan Am, Linda Freer telah melayani penumpang mulai dari Michael Jackson hingga Bunda Teresa.

“Itu adalah keragaman penumpang yang luar biasa. Orang yang berpakaian bagus dan orang yang memiliki sangat sedikit dan menghabiskan semua yang mereka miliki untuk tiket itu,” kata Fryer.

transfer

Ketika 747 pertama lepas landas dari New York pada 22 Januari 1970, setelah penundaan karena kerusakan mesin, kapasitas pesawat menjadi lebih dari dua kali lipat menjadi 350-400 kursi, yang pada gilirannya menyebabkan pembentukan kembali tata letak bandara.

“Itu adalah pesawat untuk masyarakat, yang benar-benar memberikan potensi untuk menjadi pasar massal,” kata sejarawan penerbangan Max Kingsley-Jones.

“Ini telah transformatif dalam semua aspek industri,” tambah Konsultan Senior di Ascend by Cirium.

Kelahirannya telah menjadi legenda penerbangan.

Pendiri Pan Am Juan Tripp berusaha memangkas biaya dengan menambah jumlah kursi. Dalam perjalanan berburu, dia menantang Ketua Boeing William Allen untuk membuat sesuatu yang membuat kerdil 707.

Allen menempatkan insinyur legendaris Joe Sutter sebagai penanggung jawab. Hanya butuh 28 bulan bagi tim Sutter yang dikenal sebagai “The Incredibles” untuk mengembangkan 747 sebelum penerbangan perdananya pada 9 Februari 1969.

Meskipun akhirnya menjadi sapi perah, tahun-tahun awal 747 penuh dengan masalah dan biaya pengembangan miliaran dolar hampir menghabiskan Boeing, yang percaya masa depan perjalanan udara terletak pada pesawat supersonik.

Setelah kemerosotan selama krisis minyak tahun 1970-an, maskapai mencapai puncaknya pada tahun 1989 ketika Boeing memperkenalkan 747-400 dengan mesin baru dan bahan yang lebih ringan, membuatnya sangat cocok untuk memenuhi permintaan penerbangan trans-Pasifik yang terus meningkat.

READ  Rep. Jamie Raskin mendesak NFL untuk merilis hasil penyelidikan Mary Jo White terhadap para kapten

“747 adalah pesawat yang paling bagus dan termudah untuk mendarat… Ini seperti mendarat di kursi,” kata Dickinson, yang juga mengepalai perusahaan pemeliharaan penerbangan Caerdav.

Era ekonomi

Gelombang inovasi yang sama yang membawa 747 lepas landas akhirnya berakhir, karena kemajuan memungkinkan pesawat bermesin ganda untuk mereplikasi jangkauan dan kapasitasnya dengan biaya lebih rendah.

Namun, 777X, yang ditetapkan untuk mengambil tempat 747 di puncak pasar jet, tidak akan siap setidaknya sampai tahun 2025 setelah penundaan.

“Dalam hal teknologi yang mengesankan, kapabilitas yang hebat, dan ekonomi yang hebat… (777X) sayangnya membuat 747 tampak usang,” kata Richard Aboulafia, direktur pelaksana perusahaan konsultan AeroDynamic.

Namun, versi terbaru dari 747-8 ditakdirkan untuk mengudara selama bertahun-tahun, terutama sebagai kapal barang, setelah terjual lebih banyak dari pesawat Airbus Eropa. (AIR.PA) Pesawat A380 bertingkat dalam produksi.

Pengiriman terakhir 747 minggu ini menimbulkan pertanyaan tentang masa depan raksasa itu tetapi saat ini pabrik produksi berbadan lebar Everett tidak digunakan di luar Seattle, sementara Boeing juga berjuang setelah pandemi COVID dan krisis keselamatan 737 MAX.

CEO Dave Calhoun mengatakan Boeing mungkin tidak akan merancang pesawat baru setidaknya selama satu dekade.

Abu Alafia berkata, “Itu adalah salah satu keajaiban zaman industri modern, tapi ini bukan zaman keajaiban, ini adalah zaman ekonomi.”

(Laporan oleh Valerie Encina dan Tim Hever) Disunting oleh Alexander Smith

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.