Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bintang pop Indonesia saham G-20, 27, memicu kritik

Peran Ayunda Faza Maudya adalah untuk melaporkan hasil pertemuan G-20 yang relevan dengan Indonesia

Keputusan Indonesia untuk menunjuk bintang pop sebagai juru bicara grup beranggotakan 20 orang di Indonesia adalah langkah terbaru, menurut beberapa analis, sebagai bagian dari upaya pemerintah untuk menghubungkan kaum muda.

Ayunda Faza Maudya – penyanyi dan aktris berusia 27 tahun yang dikenal sebagai Maudy Ayunda – telah ditunjuk sebagai juru bicara kepresidenan G-20 negara itu. Iunda memainkan peran dalam konteks invasi Rusia ke Ukraina karena menghadapi keseimbangan rapuh yang dipertahankan oleh Indonesia dengan beberapa pemimpin dari 20 ekonomi terbesar dunia. Delegasi Rusia telah diundang ke KTT G-20 di Washington minggu ini, meskipun ada ancaman boikot oleh negara lain.

Penunjukan itu dilakukan ketika para kritikus mengatakan selebriti, pendiri startup, dan manajemen CEO Joko Widodo adalah anak-anak dari kepala sekolah yang diberi nama untuk peran politik dalam upaya menarik kaum muda menghadapi pengangguran yang tinggi. Lebih dari setengah dari 273 juta penduduk negara itu berusia di bawah 35 tahun dan tingkat pengangguran bagi mereka yang berusia 16 hingga 30 tahun adalah 14% tahun lalu.

“Ini bagian dari upaya meredam kritik anak muda terhadap isu-isu penting seperti penunjukan indeks, pekerjaan dan pelayanan publik,” kata Wasisto Raharjo Jati, peneliti politik Badan Riset dan Inovasi Nasional. “Tujuan pemerintah adalah untuk mengecualikan kaum muda perkotaan yang memiliki hak istimewa – kaum milenial yang sesuai dengan ide yang ingin mereka promosikan – meninggalkan pendapatan menengah ke bawah dan mayoritas tinggal di daerah pedesaan.”

Peluang kaum muda Indonesia untuk menganggur lebih dari dua kali lipat dari angka nasional sebesar 6,5%. Meskipun pemerintah menjalankan program pelatihan kerja dan beasiswa untuk pendidikan tinggi, seperlima dari mereka buta huruf dan buta huruf, dan pada tahun 2045 Indonesia siap menjadi ekonomi berpenghasilan tertinggi di dunia.

READ  Indonesia kekurangan oksigen dan mencari bantuan ketika kasus virus meningkat

Ayunda, yang tidak memiliki pengalaman diplomatik atau ekonomi, menerima tanggung jawab itu pada 31 Maret. Pada konferensi pertamanya, dia mengabaikan pertanyaan tentang kunjungan Putin. Penyelenggara mengatakan kepada wartawan untuk bertanya tentang kepribadiannya sebagai gantinya.

Sebagai bagian dari kelompok juru bicara, Ayunda mengatakan tugasnya adalah melaporkan hasil KTT G-20 di Indonesia, sambil menjawab pertanyaan Bloomberg bahwa masalah penting akan ditangani oleh delegasi lain.

Ia dipilih untuk menjangkau masyarakat luas, khususnya generasi Milenial dan Jenderal Z, kata Teddy Bermudi, juru bicara Kementerian Perhubungan. Ketika Bloomberg mengirimkan pertanyaan tentang G-20 ke Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Komunikasi, pertanyaan itu dikirim kepadanya sebagai juru bicara.

Irunda Wahudi, Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Erlanga, mengatakan penunjukan Ayunda sangat berarti karena motivasi pemerintah untuk memberi contoh bagi pendidikan dan generasi mudanya di luar negeri. Namun dia mengakui bahwa jumlah mereka tidak cukup untuk mengalahkan G20.

“Dalam hal ini, pemanfaatan anak muda dilihat sebagai gimmick, bukan langkah strategis.”

Staf milenial

Pada 2019, Djokovic mempekerjakan tujuh ribu staf khusus untuk menasihatinya, termasuk Putri Tanjang, 25, putri presiden CT Corporation Cyril Thanjang, dan pendiri start-up Adamus Belva Deora, 31, dan Andy Toufan Garuda Putra, 35, presiden khusus. Di negara di mana pendapatan rata-rata kaum muda adalah 2 juta rupee, karyawan berhak atas kompensasi bulanan sebesar 51 juta rupee ($3.550).

Beberapa bulan kemudian, Putra mengundurkan diri setelah menyalahgunakan kop surat resmi untuk mendapatkan dukungan untuk kegiatan perusahaannya, sementara mengundurkan diri setelah reaksi publik atas Deora menjadi salah satu perusahaan yang dipilih untuk menangani kontrak pemerintah senilai $ 1,4 miliar untuk pelatihan kerja.

READ  Dalam Ulasan: Hukum Hak-Hak Utama di Indonesia

Ada beberapa keraguan apakah penunjukan ini didukung oleh milenium Indonesia, kata para analis.

Hasanuddin Ali, CEO Alvara Strategic, sebuah perusahaan riset, mengatakan anak muda Indonesia terutama peduli dengan masalah ekonomi, termasuk lingkungan yang mendukung untuk pendidikan, pekerjaan, dan memulai bisnis. Pekan lalu, ribuan mahasiswa turun ke jalan untuk memprotes isu-isu termasuk kenaikan harga makanan dan bahan bakar.

“Penunjukan ke lingkaran Presiden ini begitu indah sehingga mereka tidak memiliki kekuatan signifikan untuk mempengaruhi pembuatan kebijakan.”

(Kecuali judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan oleh Syndicate Feed.)