Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Big Pokey, dari Screwed Up Click legendaris Houston, meninggal setelah pingsan di acara Juneteenth

Big Pokey, dari Screwed Up Click legendaris Houston, meninggal setelah pingsan di acara Juneteenth

HOUSTON (AP) – Big Bucky, rapper Texas terkenal dan anggota asli dari andalan Houston, Screwed Up Click, Meninggal hari Minggu setelah penampilan Juneteenth. Berasal dari Milton Powell, Bucky berusia 48 tahun.

Dikenal dengan hit Texas dan Gulf Coast seperti “Ball N’ Parlay”,“Siapa Dat Berbicara Bawah,” dan sebuah bait tentang DJ Screw Hampir 36 menit gaya bebas terkenal yang dikenal sebagai “27 Juni” Dia pingsan saat tampil di Pour09, bar Beaumont dan ruang hiburan malam sekitar satu jam di sebelah timur Houston.

Video rapper yang muncul di dalamnya dengan cepat menjadi viral di media sosial Megan Thee Stallion “Gaya Bebas Royalti Southside 2022” Dia menarik napas dalam-dalam ke mikrofonnya sebelum tampak pingsan dan jatuh terlentang. Kematian Bucky dikonfirmasi ke Associated Press oleh humasnya Latoria Lemon, serta Tom Gillam III, hakim perdamaian Jefferson County, tempat Powell tampil. Anggota keluarga dan pejabat sedang menunggu hasil otopsi untuk mengetahui penyebab kematian.

Big Pokey, yang dikenal oleh banyak nama termasuk Big Poyo dan Podina, mulai mendapatkan ketenaran lokal pada akhir 1990-an sebagai anggota asli dari Screwed Up Click, grup rap yang berubah menjadi teman yang dipimpin oleh DJ Screw. DJ perintis mengembangkan gaya musik lambat dan rendah yang dikenal sebagai musik “cincang dan cincang” yang akhirnya menjadi identik dengan Houston, yang mixtape-nya menyebar ke seluruh Amerika Serikat bagian tenggara.

Suara tersebut mencapai puncaknya pada pertengahan tahun 2000-an, karena sesama artis Houston terkenal seperti Lil ‘Flip, Slim Thug, Paul Wall, Chamillionaire, dan Yojk menandatangani mereka ke kesepakatan distribusi nasional dan menarik perhatian arus utama pada suara tersebut.

READ  Raja Charles telah mengundang Harry dan Meghan ke penobatan, tetapi tidak jelas apakah mereka akan pergi

Pokey merilis album debutnya, “Hardest Pit in the Litter” pada tahun 1999, dan “Da Game 2000” pada tahun berikutnya. Itu adalah era pra-siaran di mana musik diregionalkan, dan rapper paling populer di Houston bisa menjadi kaya tanpa harus melakukan tur atau memutar radio di luar negara bagian.

Bucky tumbuh di sisi selatan Houston di mana ia menjadi menonjol dalam sepak bola di Yates High School, dan berteman sangat dekat dengan George Floyd, pria kulit hitam yang dibunuh oleh polisi Minneapolis. Dia memicu protes global dan akuntabilitas nasional dengan kebrutalan polisi dan rasisme.

“Itu adalah saudara laki-laki saya. Dan untuk duduk di sana dan menyaksikan saudara laki-laki saya meninggal—hukum membunuh anak laki-laki saya di rumah di depan dunia. Kami menyaksikan dia berjuang untuk hidupnya sampai dia tidak bernyawa. Itu adalah siksaan. Dia meninggal dengan kematian yang mengerikan , dan itu menyakitkan,” tulis Bucky dalam editorial Chronicle yang diterbitkan beberapa hari setelah kematian Floyd.

Dalam seruan op-ed untuk akuntabilitas polisi, Bucky merenungkan hari-harinya bermain sepak bola sekolah menengah dengan “Big Floyd” dan ikatan abadi mereka.

“Dia dari Houston, Texas, Bangsal Ketiga,” tulisnya, “dan bangga akan hal itu setiap hari dalam hidupnya sampai mereka mengambilnya.” “Dia adalah seseorang. Dia memiliki seluruh komunitas yang mencintainya.”

Pokey mengambil bakat atletiknya Blaine Junior College Soccer kemudian Universitas Kristen Abilene sebelum berfokus pada keterampilan eksekutifnya.

Secara nasional, Pokey dikenal karena penampilan khasnya di Paul Wall’s 2005 Single hit pertama, “Sittin’ Sidewayz”. Paduan suara diambil sampelnya dari bait Bucky pada “June 27th” di mana dikatakan, “Duduk menyamping, anak laki-laki linglung / Pada Minggu malam, saya mungkin mencambuk saya beberapa Labirin,” mengacu pada band soul legendaris.

READ  Matt Damon mendarat di Georgia untuk Ben Affleck, pernikahan Jennifer Lopez

“June 27th” bisa dibilang lagu yang paling berpengaruh di cut and roll cannon, dan salah satu lagu terpenting dalam sejarah rap Texas. Suara masih mendominasi hari ini dengan penduduk asli Houston seperti Beyonce Dan Travis Scott Memasukkan elemen kencang ke dalam musik mereka, bersama dengan artis besar lainnya seperti Kendrick LamarKanye West dan A$AP Rocky Bryson Teller. Bintang hip-hop Drake, penggemar berat rap Houston, memberikan penghormatan untuk ’27 Juni’ pada lagunya “18 November”.

Bucky juga membuat karya klasik Texas lainnya, yang dijuluki oleh ikon hip-hop Selatan akhir Pimp C, seperti “On Choppers”, menampilkan syair tamu di Gemerlap Big Mo!yang merupakan salah satu permainan paling populer di Texas Perampok Hitam “Berhenti!”

Proyek terbarunya adalah “Sensei” untuk tahun 2021. Dia merujuk ke salah satu judulnya dan menyebutnya sebagai album comeback-nya.

Fans, teman, dan kolaborator sangat mengeksploitasi kematiannya, dengan upeti mengalir dari orang-orang seperti dia. Tembok PaulusPenindasan sangat minimDan Sahabat Lil’ KikiDan roti b, yang menyebut Powell sebagai “salah satu seniman paling berbakat di Houston”.

“Dia akan menepi, melakukan apa yang harus dia lakukan dan pulang. Pilar kota kami,” kata Bun B di Instagram.

Powell meninggalkan seorang istri dan tiga anak usia kuliah.

___

Ikuti jurnalis Associated Press Gary Gerard Hamilton di @GaryGHamilton di semua platform media sosialnya.