Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kontroversi memanas setelah Perdana Menteri Singapura mengatakan kesepakatan Taylor Swift bukannya 'tidak bersahabat'

Kontroversi memanas setelah Perdana Menteri Singapura mengatakan kesepakatan Taylor Swift bukannya 'tidak bersahabat'

Singapura membela kesepakatan yang memastikan Taylor Swift tidak akan tampil di negara tetangga.

Ashok Kumar/tas24 | Hiburan Getty Images | Gambar Getty

  • Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengatakan pada hari Selasa bahwa kesepakatan yang dicapai secara tertutup untuk menampilkan penyanyi Taylor Swift di Singapura memastikan bahwa dia tidak akan melakukan konser apa pun di negara-negara Asia Tenggara lainnya selama tur “ERAS”-nya.
  • Pernyataan ini merupakan konfirmasi pertama dari pihak kota tersebut bahwa perjanjian Swift untuk tampil di Singapura memuat syarat eksklusif yang melarangnya tampil di negara lain.
  • “Ini jelas merupakan langkah strategis yang berani dan cerdas bagi Singapura,” kata Selina Oh, direktur komunikasi Singapura.

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengatakan pada hari Selasa bahwa kesepakatan yang dicapai secara tertutup untuk menampilkan penyanyi Taylor Swift di Singapura memastikan bahwa dia tidak akan melakukan konser apa pun di negara-negara Asia Tenggara lainnya selama tur “ERAS”-nya.

“(Lembaga kami) merundingkan perjanjian dengan mereka untuk datang ke Singapura dan melakukan presentasi serta menjadikan Singapura sebagai satu-satunya persinggahan mereka di Asia Tenggara,” katanya pada konferensi pers pada pertemuan puncak regional di Melbourne. Menurut Reuters.

Pernyataan ini merupakan konfirmasi pertama dari pihak kota tersebut bahwa perjanjian Swift untuk tampil di Singapura memuat syarat eksklusif yang melarangnya tampil di negara lain.

Pada hari Senin, Edwin Tong, Menteri Kebudayaan, Komunitas dan Pemuda Singapura, dua kali menolak menjawab pertanyaan tersebut dalam sidang parlemen.

Ia juga tidak membeberkan besaran hibah yang diberikan kepada SWIFT, namun menyatakan bahwa jumlahnya “tidak sebesar yang diharapkan”.

Membayar dana hibah kepada promotor SWIFT telah menjadi duri diplomatik bagi Singapura, memicu kritik dari negara-negara tetangga karena menjadi perantara kesepakatan yang membuat mereka tidak termasuk dalam tur dengan pendapatan kotor tertinggi yang pernah ada.

Anggota Kongres Filipina Joey Salceda mengatakan hal ini “bukanlah tindakan yang dilakukan oleh tetangga baik kita,” dan menambahkan bahwa perjanjian semacam itu bertentangan dengan prinsip-prinsip ASEAN, menurut media lokal.

Lee pada hari Selasa membantah karakterisasi tersebut, dengan mengatakan: “Ternyata ini merupakan pengaturan yang sangat sukses. Saya tidak melihatnya sebagai hal yang tidak bersahabat.”

Taylor Swift akan tampil di Stadion Nasional di Singapura pada 2 Maret 2024. Singapura dan Tokyo adalah dua pemberhentian Swift di Asia selama tur dunia Eras-nya.

Ashok Kumar/tas24 | Hiburan Getty Images | Gambar Getty

Enam konser Swift di Singapura diperkirakan akan menghasilkan antara $260 juta hingga $372 juta bagi perekonomian negara tersebut, dengan asumsi 70% penonton konser berasal dari luar negeri.

Selama tiga konser pertamanya di Singapura, Swift meminta penontonnya untuk bertepuk tangan — pertama penduduk setempat, kemudian mereka yang datang dari luar negeri untuk menghadiri pertunjukan tersebut. Di setiap kesempatan, tepuk tangan penumpang jauh lebih meriah.

Tarif harian rata-rata di hotel-hotel di Singapura naik dari $256 menjadi $400 pada minggu ini, dengan pemesanan meningkat sebesar 92% dari wisatawan dari Malaysia, 111% dari Thailand, dan 189% dari Indonesia, menurut perusahaan perangkat lunak perjalanan RateGain.

READ  Christina Hall tidak akan pernah menggunakan filler di bawah mata yang "meradang" lagi

Tur Swift sebelum Eras, Tur Stadion Reputasinya pada tahun 2018, hanya mencakup satu pemberhentian di Asia – Tokyo.

Namun tur sebelumnya – Speak Now, RED Tours, dan 1989 Tours – mencakup pemberhentian di Shanghai, Hong Kong, Indonesia, Filipina, dan Malaysia.

Perjanjian Singapura telah memicu perdebatan apakah ini hanyalah kesepakatan yang cerdik atau keserakahan.

“Ini jelas merupakan langkah strategis yang berani dan cerdas bagi Singapura,” kata Selina Oh, direktur komunikasi Singapura.

Namun pihak lain mengatakan mentalitas pemenang mengambil segalanya merugikan industri pariwisata regional, yang masih dalam tahap pemulihan dari pandemi, serta para penggemar yang tidak mampu membayar biaya perjalanan yang mahal untuk melihat Swift secara langsung.

“Saya agak egois hanya memikirkan Singapura dan bukan wilayah yang lebih luas [Singapore authorities] Mereka tidak peduli pada orang lain [than] diri mereka sendiri,” kata Christian de Boer, direktur pelaksana hotel di Kamboja.

“Anda harus melakukan perhitungan dan menghasilkan apa yang menjadi kepentingan Singapura dan warga Singapura.”

Edwin Tong

Menteri Kebudayaan, Komunitas dan Pemuda Singapura

Beberapa orang menyamakan kesepakatan ini dengan bagaimana kota-kota bersaing untuk menjadi tuan rumah acara olahraga besar, seperti Olimpiade, Super Bowl, dan Piala Dunia.

“Apakah ada yang protes ketika Formula 1 memutuskan datang ke Singapura? Adakah yang berpura-pura tidak ada pertimbangan finansial atau materi lainnya?” kata Erin Hui, konsultan editorial di Singapura.

Konser – yang menampilkan artis melakukan perjalanan dari kota ke kota untuk menjangkau penggemarnya – tidak selalu sekompetitif ini.

Namun hal ini mungkin akan berubah seiring dengan pariwisata berbasis pengalaman yang mendorong konser menjadi arena yang besar dan menghasilkan uang, dengan para penggemar yang bersedia melakukan perjalanan melintasi benua untuk melihat artis favorit mereka.

READ  Kevin Owens bersiap sebelum pertandingan perebutan gelarnya dengan Logan Paul

Dalam sidang parlemen hari Senin, politisi Singapura Gerald Giam Tong bertanya apakah pemerintah Singapura telah bernegosiasi untuk menjadikan pulau itu sebagai satu-satunya “ruang kosong” milik Taylor Swift di Asia Tenggara, mengacu pada lagu hitnya dengan judul yang sama.

“Dan tahukah Anda bahwa beberapa tetangga kita mungkin menganggap hal ini tercela?” Diminta.

Tong menjawab: “Anda harus melakukan perhitungan dan mencari tahu apa yang terjadi di Singapura dan warga Singapura' Perhatian terbaik.”