Agustus 14, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden mengirimkan setiap sinyal yang dia buat lagi

Biden mengirimkan setiap sinyal yang dia buat lagi

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Penasihat Presiden Biden telah mempelajari pengumuman pemilihan ulang untuk musim semi 2023 yang akan mencerminkan jadwal mantan Presiden Barack Obama. Mereka membuang negara bagian di medan perang pada 2024 dengan jutaan dolar untuk membangun proses demokrasi menjelang kampanye presiden berikutnya.

Dipimpin oleh tim Biden, Komite Nasional Demokrat memutuskan untuk tidak menjadwalkan debat untuk pertarungan nominasi yang diperebutkan.

Tujuan para penasihatnya adalah mengirimkan setiap pesan yang memungkinkan bahwa Biden, 79, siap, mampu, dan berniat membawa bendera partai dalam pemilihan presiden lain, terutama jika lawannya adalah lawannya, Donald Trump, 76.

Dengan peringkat persetujuan Biden yang masih rendah dan prospek resesi tahun depan yang tinggi, perencanaan tersebut sebagian merupakan upaya, jika tidak sepenuhnya berhasil, Untuk menghilangkan kekhawatiran publik di partai tentang kemampuannya untuk melakukan kampanye konvensional Karena usia dan tingkat energinya.

“Jika Trump akan mencalonkan diri, tidak ada keraguan bahwa Biden akan mencalonkan diri, dan dia mungkin akan mencalonkan diri,” kata Greg Schultz, yang menjabat sebagai manajer kampanye pertama Biden selama pemilihan pendahuluan 2020.

Mantan Senator Demokrat Chris Dodd, sekutu dekat dan teman Biden, mengatakan tidak ada alasan untuk percaya bahwa presiden tidak akan mencalonkan diri lagi. “Satu-satunya hal yang bisa saya jamin adalah dia tidak akan menyerah,” kata Dodd. “Selalu ada spekulasi di setiap pemerintahan, tetapi dari percakapan saya, dia seorang pria yang mencalonkan diri lagi.”

Di depan umum dan pribadi, Biden sendiri telah menegaskan bahwa dia mencalonkan diri, secara efektif menutup setiap diskusi tentang topik antara presiden dan penasihat dekatnya, menurut wawancara dengan lebih dari selusin Demokrat yang dekat dengan Gedung Putih, yang sebagian besar berbicara. Dengan syarat anonimitas untuk mendiskusikan percakapan pribadi.

Biden masih termakan oleh inflasi, perang di Ukraina, dan krisis harian lainnya yang mencapai kantornya, dan bahkan ketika para pembantunya harus secara terbuka menegaskan kembali berulang kali bahwa ia mencalonkan diri pada 2024, tidak ada rencana untuk mempercepat pejabat tersebut. peluncuran kampanye pemilihan ulang, frustasi Beberapa Demokrat mencoba untuk menyelesaikan rencana mereka sendiri.

Banyak Demokrat terkemuka sedang bermanuver jika Biden berubah pikiran, karena para donor, anggota parlemen, dan ahli strategi khawatir tentang usia dan kemampuannya untuk menjalankan kampanye yang melelahkan. Jika Biden terpilih kembali, dia akan berusia 86 tahun pada akhir masa jabatan keduanya.

Perdebatan tentang masa depan politik Bid datang pada saat keprihatinan mendalam di dalam Partai Demokrat tentang kemampuannya untuk mengidentifikasi lawan-lawannya dari Partai Republik dan meredakan kekhawatiran pemilih tentang kenaikan harga dan meningkatnya kejahatan. Selama berbulan-bulan, ada kekhawatiran luas tentang Gedung Putih yang berjuang untuk menyampaikan pesan sejelas-jelasnya peringkat persetujuan masih rendah.

READ  Rusia akan mundur dari Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 2024

Partai Republik menyerang Biden dan Demokrat setiap hari karena gagal mengendalikan mereka harga naikMeningkatnya kejahatan dan masuknya imigran di perbatasan selatan, sambil meneliti isu-isu sosial yang berkaitan dengan keadilan rasial, kurikulum dan hak-hak transgender.

Sebaliknya, Gedung Putih tidak mengajukan argumen yang jelas mengapa pemilih memilih Demokrat daripada Republik di musim gugur, banyak ahli strategi partai mengatakan, dengan bergantian antara serangan terhadap keserakahan perusahaan dan mencela “Ultra MAGARepublik.

Ada juga kekhawatiran yang meluas di partai tentang kemampuan Biden untuk tampil kuat dalam pemilihan lain, terutama setelah kampanye terbaru sebagian besar berlangsung di tengah pandemi virus corona. Sementara Biden dapat mengklaim dia telah menunjukkan kemampuannya untuk mengalahkan Trump, jika mantan presiden memilih untuk tidak mencalonkan diri, beberapa aktivis Demokrat mengatakan Biden akan menghadapi tekanan untuk mundur.

“Saya pikir orang-orang mengawasinya dengan rahang terkatup dan banyak ketegangan di tubuh mereka, berharap setiap saat dia tidak melakukan kesalahan,” kata seorang analis senior pemilihan Demokrat, yang berbicara dengan syarat anonim untuk menggambarkan hal-hal sensitif. “Jelas sulit untuk melakukan itu sebagai presiden, dan sangat sulit dilakukan sebagai presiden yang mencalonkan diri kembali.” Ditanya apakah akan menjadi ide yang baik bagi Demokrat untuk membuat Biden mencalonkan diri lagi, orang itu berkata, “Saya pikir dia hanya melempar koin.”

Rencana pemilihan kembali Biden tidak sepenuhnya bergantung pada apa yang dilakukan Trump, tetapi para pembantu dan sekutunya setuju bahwa presiden pasti tidak akan berubah pikiran untuk mencalonkan diri lagi jika Trump adalah calon dari Partai Republik dan cukup sehat untuk berkampanye, sebuah fakta yang telah diakui Biden. Biden menganggap kekalahannya dari Trump, yang dia lihat sebagai pengganggu tradisi demokrasi Amerika, yang merupakan warisannya.

“Mengapa saya tidak menentang Donald Trump jika dia adalah calonnya?” Dia mengatakan kepada ABC News pada bulan Desember. “Ini akan meningkatkan kemungkinan berlari.” Pada bulan Maret, Biden tampaknya menikmati prospek pertandingan ulang. “Dalam pemilihan mendatang, saya akan sangat beruntung jika orang yang sama ini melawan saya,” katanya pada konferensi pers di Brussels.

Pendukung Biden berpendapat bahwa dia telah menunjukkan ketajaman politik dan keterampilan dalam pemerintahan dalam beberapa tahun terakhir, dan bahwa tidak ada bukti bahwa orang lain di partai akan berbuat lebih baik.

“Orang ini mengalahkan Trump sekali, dan saya pikir dia mengalahkannya lagi jika Trump adalah seorang kandidat,” kata Dodd. “Banyak masalah yang dia hadapi tidak ada hubungannya dengan pekerjaannya. Siapa yang mengira Ukraina? Dia menanganinya dengan sangat canggih.”

READ  Industri teknologi Rusia menghadapi 'brain drain' saat para pekerja melarikan diri

Dodd menghabiskan seminggu terakhir dengan presiden di Los Angeles Pada KTT Amerika, dia memuji keterampilan diplomatik dan kesadaran Biden tentang isu-isu pelik dalam agenda. “Kami makan siang pribadi dengan semua kepala negara,” kata Dodd. “Semua orang harus bertanya. Itu hebat. Kita lupa betapa bagusnya dia dan betapa hebatnya dia di tempat-tempat itu.”

Sementara para pendukung Biden mengabaikan gosip sebagai masalah khas Demokrat, para pembantunya merasa perlu untuk terus mengulangi niatnya. Karen Jean-Pierre, Sekretaris Pers Gedung Putih twit di Senin setelah menerima rentetan pertanyaan tentang masa depan politiknya.

Tetapi sebagian dari Partai Demokrat tetap yakin ada peluang bagus Biden pada akhirnya tidak akan mendorong kampanye lain, dan banyak yang tidak melihat Wakil Presiden Harris sebagai pengganti yang cocok, terutama mengingat cara kampanye utama presiden 2020-nya terurai. manuver di antara para pemimpin Demokrat, yang telah bersumpah untuk tidak melawan Biden tetapi melihat peluang jika dia mundur.

Gubernur Illinois J.B. Pritzker, D., berbicara di New Hampshire pada hari Sabtu di konvensi tahunan Demokrat negara bagian. pembantu untuk Senator Bernie Sanders (I-Vt.) menulis dalam sebuah memo kepada sekutu bahwa dia “tidak mengesampingkan tawaran presiden lain” jika Biden tidak mencalonkan diri, meskipun Perwakilan berusia 80 tahun baru-baru ini mengatakan, “Saya pikir Biden akan” mungkin lari lagi. yang lain, dan jika dia lari lagi, saya akan mendukungnya.”

Beberapa kandidat Demokrat 2020, termasuk Sekretaris Transportasi Pete Buttigieg, Senator Elizabeth Warren (Mass.), Senator Amy Klobuchar (Minnesota) dan Senator Cory Booker (NJ) mungkin juga ada dalam grup.

Sementara itu, ketidakpastian tentang kapan Biden akan diumumkan secara resmi, bersama dengan ingatan tentang proses pengambilan keputusan yang berlarut-larut dari kampanye terakhir, membuat Demokrat gelisah. Penasihatnya frustrasi pada awal 2019 ketika Biden berulang kali menunda pengumuman presiden, membuatnya lebih sulit untuk bersaing untuk staf kunci di negara bagian kandidat awal. Dia mengumumkan kampanyenya pada akhir April tahun itu, beberapa bulan lebih lambat dari kebanyakan pesaingnya.

Beberapa Demokrat sekarang berharap Biden akan secara resmi mengumumkan pencalonannya untuk masa jabatan berikutnya setelah pemilihan paruh waktu November, tetapi para pembantunya mengatakan itu tidak mungkin pada saat ini. Waktu ini bisa memalukan jika Demokrat menderita kerugian besar seperti yang diharapkan.

Tak lama setelah Biden menjabat, para penasihatnya mengesampingkan pengulangan pendekatan Trump untuk pemilihan kembali pada tahun 2020, yang mencakup pembentukan komite penggalangan dana pada pelantikannya pada tahun 2017.

Sebaliknya, tim Biden memfokuskan upaya penggalangan dana pada Komite Nasional Demokrat, yang memungkinkan orang kaya untuk menulis cek yang lebih besar. Panitia, pada gilirannya, menghabiskan uang lebih awal pada tahun 2024 di negara pantai yang berkompetisi dalam pemilihan Senat dan DPR.

READ  Para pemimpin Jepang dan Vietnam menolak menggunakan kekuatan di Ukraina

Anggota keluarga Biden, yang berperan penting dalam dorongannya ke balapan 2020, juga dapat memainkan peran penting kali ini. Biden sering menceritakan kisah cucunya yang mengadakan pertemuan keluarga dan mendesaknya untuk lari, dan Jill Biden mengatakan dia dipengaruhi oleh orang asing yang menuntut suaminya terjun ke kampanye itu.

Valerie Biden, saudara perempuan presiden yang terlibat erat dalam kampanyenya sebelum mundur pada tahun 2020, mengatakan kepada orang lain bahwa dia frustrasi karena pembantu utama saudara laki-lakinya tidak memiliki kontak lagi dengan keluarga, menurut seseorang yang akrab dengan dinamika tersebut, yang berbicara. Dengan syarat anonimitas untuk menggambarkan masalah pribadi.

Sementara Perwakilan Alexandria Ocasio-Cortez (DN.Y.), berbicara baru-baru ini Di CNN, menolak untuk secara eksplisit mendukung pemilihannya kembali, tidak ada indikasi yang jelas di dalam partai bahwa ada upaya aktif untuk mendorong Biden ke samping jika dia ingin mencalonkan diri. Tetapi kekhawatiran tetap ada tentang prospeknya, terutama karena Trump mengindikasikan dia sangat mempertimbangkan untuk mencalonkan diri selama dengar pendapat komite DPR. Pengingat yang luar biasa Ini jelas merupakan pengabaian norma-norma demokrasi.

Biden mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2020 menjanjikan “kepemimpinan yang kuat, stabil, dan stabil,” meskipun Demokrat mengakui posisinya telah terpukul di bawah pemerintahannya, yang telah mencakup penarikan yang gagal dari Afghanistan dan kegagalan untuk menyatukan Demokrat di sekitar agenda legislatifnya. Jajak pendapat Wall Street Journal pada bulan Maret menunjukkan bahwa 57 persen orang Amerika tidak menyetujui pekerjaan yang dilakukan Biden dalam “menjadi pemimpin yang kuat.”

Ahli strategi Biden didorong oleh dukungan berkelanjutan untuk karakternya, yang mereka harap akan sangat kontras dengan Trump dalam pertandingan ulang. Jajak pendapat yang sama menemukan bahwa orang Amerika percaya Biden “berusaha melakukan hal yang benar” dengan selisih 50 persen hingga 48 persen. Demokrat juga menunjukkan bahwa meskipun secara historis inflasi tinggi, ekonomi di bawah Biden telah berkembang dalam banyak hal, dengan pertumbuhan lapangan kerja yang kuat dan pengangguran yang rendah.

“Pada tahun pertama, itu memberi Demokrat rekor kuat untuk bersaing pada November: tingkat pengangguran yang secara historis rendah sebesar 3,6% dan lebih dari 8 juta pekerjaan ditambahkan ke ekonomi, termasuk lebih dari setengah juta pekerjaan manufaktur,” Ketua Komite Nasional Demokrat Jaime Harrison mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Saya dapat memberi tahu Anda secara langsung bahwa Demokrat bersatu di belakang presiden, secara keseluruhan.”