Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berkat Giannis Antetokounmue, Al Horford mencetak skor tertinggi playoff 30 poin untuk menyelamatkan Boston Celtics di Game 4.

Berkat Giannis Antetokounmue, Al Horford mencetak skor tertinggi playoff 30 poin untuk menyelamatkan Boston Celtics di Game 4.

Milwaukee – Alhorford Dia tahu dia akan membalas dendam padanya.

jarak Giannis Antikonmo Tenggelam di awal kuarter ketiga pada Senin malam, bintang Milwaukee Bucks menerima kesalahan teknis karena mengatakan sesuatu ke arah Horford. Saat Horford berjalan kembali ke lapangan, dia mengangguk dan berkata “Oke” sambil melihat ke arah Antetokounmpo.

“Aku tidak mengerti apa yang dia katakan,” kata Horford, “tapi caranya menatapku tidak cocok denganku.” “Itu membuatku pergi.”

Kuarter berikutnya, Horford membalas budi. Pegang bola di laut dan pukul Antetokounmpo dengan pompa tiruan. Antetokounmue mendorong Pete dan Horford ke kanannya, dan melesat ke tepi untuk mencetak kemenangan telak atas MVP dua kali itu, membuat teriakan keras dalam prosesnya.

Itu adalah titik balik yang dibutuhkan Boston saat mereka mengalahkan Milwaukee dalam kemenangan 116-108 di Game Empat. Seri, sekarang dipatok pada satu detik, kembali ke Boston pada Rabu malam.

Horford mengalami kesalahan teknis setelah tenggelam, secara tidak sengaja mengenai wajah Antitokonmo dalam selebrasi instan yang membuatnya berteriak dari sisi ke sisi. Milwaukee memimpin dengan 10 poin di penghujung kuarter ketiga, tetapi serangan heroik Horford memastikan rekor 10-0 yang menempatkan Celtics kembali dalam permainan, yang akhirnya memegang kendali.

“Kualifikasi sangat emosional dan mengasyikkan,” kata Horford. “Malam ini, semuanya tidak beres. Sulit di sana pukul tiga untuk sementara waktu. (Markus itu pintar Dia terus berbicara di kolam renang dan terus menyuruh kami untuk tinggal bersamanya. Pasti hanya banyak perasaan pada saat itu. Ya, begitulah adanya.”

Smart mengatakan bahwa Dunk dari Horford yang memberi Celtics dorongan emosional yang mereka butuhkan untuk melewati apa yang telah menjadi pertandingan yang sulit.

“Ini adalah permainan besar di momen besar,” kata Smart. “Ini pertandingan fisik. Kami sudah berada di ujung yang lain beberapa kali, jadi bagus untuk memiliki pertandingan ini.”

Horford mengumpulkan 16 poin dan 6 dari 6 dari lapangan pada kuarter keempat secara keseluruhan, merobohkan sepasang lemparan tiga angka dan dua lemparan bebas. Dia selesai dengan 30 poin, tertinggi dalam playoff untuk 35 tahun yang telah bermain di 132 karir pasca-musim.

Itu terjadi setelah dia mengumpulkan 22 poin dan 16 rebound dalam kekalahan ketiga pada hari Sabtu, kekalahan yang membuat Horford dan seluruh tim lebih sulit dari biasanya.

“Pada akhir game ketiga kami merasa kami berada dalam posisi untuk memenangkan pertandingan dan ternyata tidak,” kata Horford. “Saya benar-benar terkunci. Saya memahami momen dan apa yang harus kami lakukan sebagai sebuah kelompok. Ayolah dan kami akan melakukan apa pun malam ini. Itu adalah salah satu dari malam-malam seperti itu.”

Tim mengikuti keunggulan Horford di kuarter terakhir, mencetak 43 poin dalam 16 dari 19 tembakan untuk lolos dengan kemenangan. 43 poin di kuarter keempat paling banyak di kuarter terakhir dalam sejarah waralaba Celtics (bersama dengan Game 5 dari putaran pertama 2001 melawan Philadelphia 76ers), menurut statistik dan informasi ESPN. Tembakan 84,2% Boston adalah kuartal pasca-musim terbaik untuk tim setidaknya sejak 1997-98.

Bucks melakukan teknik lemparan bebas setelah pukulan Horford yang tidak disengaja pada Antikonomu, dan Horford melakukan pelanggarannya pada permainan. Milwaukee mencetak dua angka berikutnya untuk memperbesar keunggulan, tetapi Horford kembali unggul, mengakhiri laju 7-0 dengan lemparan 3 angka.

Ketika Bucks memimpin lagi dengan tendangan sudut Antetokounmpo dengan waktu tersisa 6:02, Horford menjawab dengan tiga angka lagi untuk memberi Boston keunggulan untuk selamanya. Setelah membuat Celtics unggul 95-94, Horford kembali ke permainan tiga poin kuno pada kepemilikan Boston berikutnya untuk memberi Celtics lebih banyak untuk merayakannya.

Celtics mengendarai gelombang emosi itu sampai akhir, tetapi semuanya mulai bergulir dengan dunk.

“Itu adalah permainan yang luar biasa,” Jason Tatum Dia berkata. “Apalagi Al memutar waktu dan terlihat seperti dirinya yang dulu, itu membuat semua orang duduk di bangku cadangan. Al bermain dengan penuh semangat. Ketika Al bermain dengan semangat seperti ini, semua orang harus mengikutinya.”

READ  Para pemimpin menawarkan pilihan ganda di babak pertama kepada Russell Wilson; Seahawks menolak