Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

Ketika militer Rusia terus menderita, para pejabat Barat dan penduduk yang terkejut di Ukraina menyaksikan dengan kecemasan yang meningkat pada liburan Hari Kemenangan Rusia pada 9 Mei – perayaan kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman – karena takut Presiden Vladimir Putin akan menggunakannya sebagai sebuah kemegahan. Sebuah panggung untuk mengintensifkan serangan dan memobilisasi warganya untuk perang habis-habisan.

Sementara Rusia telah menimbulkan kematian dan kehancuran di seluruh Ukraina dan membuat beberapa kemajuan di timur dan selatan selama 10 minggu terakhir, perlawanan keras Ukraina, senjata berat yang disediakan oleh Barat, dan ketidakmampuan militer Rusia telah menolak kemenangan cepat Putin yang awalnya muncul. . Mereka telah mengantisipasinya, termasuk tujuan awal pemenggalan kepala pemerintah di Kyiv.

Sekarang, bagaimanapun, dengan Rusia di ambang serangan embargo minyak UEDengan Hari Kemenangan yang tinggal lima hari lagi, Putin mungkin melihat perlunya mengguncang Barat dengan eskalasi baru. Kekhawatiran berkembang bahwa Putin akan menggunakan acara tersebut, ketika ia secara tradisional memimpin parade dan menyampaikan pidato militer, untuk menyerang musuh yang dianggap Rusia dan memperluas konflik.

Menunjukkan kekhawatiran tersebut, Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace memperkirakan pekan lalu bahwa Putin akan menggunakan kesempatan itu untuk mendefinisikan kembali apa yang disebut presiden Rusia sebagai “operasi militer khusus” ke dalam perang, menyerukan mobilisasi massa rakyat Rusia.

kredit…Daniel Berholak untuk The New York Times

Deklarasi semacam itu akan menimbulkan tantangan baru bagi Ukraina yang dilanda perang, serta bagi Washington dan sekutu NATO-nya saat mereka mencoba menghadapi agresi Rusia tanpa terlibat langsung dalam konflik. Namun, Kremlin pada hari Rabu membantah bahwa Putin akan menyatakan perang pada 9 Mei, menyebutnya “omong kosong”, dan analis Rusia mencatat bahwa pengumuman wajib militer dapat memicu reaksi kekerasan dalam negeri.

Namun, selama berbulan-bulan hierarki Rusia juga menyangkal bahwa mereka bermaksud menyerang Ukraina, dan melakukan hal itu pada 24 Februari. Jadi spekulasi tentang niat D-Day Tuan Putin semakin meningkat.

“Ini adalah pertanyaan yang ditanyakan semua orang,” Valery Dzotzati, asisten profesor tamu di Pusat Studi Rusia, Eropa Timur dan Eurasia di University of Kansas, pada hari Rabu, menambahkan bahwa “jawaban singkatnya adalah tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi pada 9 Mei.”

READ  Rebound saham memudar, dolar naik karena kekhawatiran pertumbuhan kembali

Profesor Dzotsati mengatakan bahwa menyatakan mobilisasi massa atau perang habis-habisan mungkin terbukti sangat tidak populer di kalangan orang Rusia. Dia memperkirakan bahwa Putin akan membuat “opsi teraman” dan menunjuk ke wilayah yang telah direbut Rusia di wilayah Donbass di Ukraina timur untuk menyatakan “kemenangan awal”.

Persiapan untuk 9 Mei berjalan dengan baik di Rusia, saat negara itu bersiap untuk merayakan ulang tahun ke-77 kemenangan tentara Soviet atas Nazi sambil berperang lagi melawan apa yang diklaim oleh Putin, sebagai Nazi modern yang menjalankan Ukraina.

Pada hari Rabu, media pemerintah Rusia melaporkan bahwa pesawat tempur dan helikopter sedang berlatih untuk terbang dalam formasi di atas Lapangan Merah Moskow – tampilan kekuatan militer yang mencakup delapan MiG-29 yang terbang dalam bentuk huruf “Z”, yang telah menjadi Ikon di mana-mana Nasionalisme Rusia dan Dukungan Perang.

kredit…Natalia Kolesnikova/AFP – Getty Images

Pesawat-pesawat tempur lainnya jatuh di atas Moskow saat melepaskan jejak putih, biru dan merah – warna bendera Rusia.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei K. Shoigu mengatakan pada hari Rabu bahwa parade militer pada 9 Mei akan diadakan di 28 kota Rusia dan akan dihadiri oleh sekitar 65.000 personel dan lebih dari 460 pesawat.

Ukraina telah memperingatkan bahwa Rusia juga berencana untuk menyelenggarakan acara 9 Mei di kota-kota Ukraina yang diduduki, termasuk pelabuhan selatan Mariupol yang hancur, di mana para pejabat Ukraina mengatakan lebih dari 20.000 warga sipil telah tewas dan sisanya berjuang untuk bertahan hidup tanpa makanan atau panas yang memadai. . dan air.

Badan Intelijen Pertahanan Ukraina mengatakan Rusia membersihkan jalan-jalan pusat Mariupol dari mayat dan puing-puing dalam upaya membuat kota itu terlihat seperti “pusat perayaan”.

Warga sipil Ukraina, yang telah dipukuli oleh Rusia selama berminggu-minggu, semakin takut bahwa Rusia akan menggunakan D-Day untuk mengekspos mereka pada serangan yang lebih mematikan.

READ  Hong Kong telah melaporkan 1.347 kasus COVID karena membanjiri sistem perawatan kesehatan

Di kota barat Lviv, yang kehilangan daya pada hari Rabu setelah rudal Rusia menghantam pembangkit listrik, Yorgiy Hural, 43, direktur sebuah kantor pemerintah, mengatakan dia telah merencanakan untuk pergi bersama istri dan anak-anaknya yang masih kecil untuk tinggal bersama kerabat di sebuah desa. keliling dunia. 40 mil jauhnya untuk melarikan diri dari apa yang dikhawatirkan sebagai perluasan perang pada 9 Mei.

“Saya khawatir tentang mereka – dan saya sendiri,” katanya. “Banyak orang yang saya kenal membicarakannya.”

Dalam beberapa tahun terakhir, Putin telah menggunakan 9 Mei – hari libur semi-suci bagi Rusia, sejak kematian 27 juta orang Soviet dalam Perang Dunia II – untuk memobilisasi bangsa untuk prospek pertempuran baru di depan.

kredit…Alexander Zemlianchenko/The Associated Press

Ketika dia berbicara kepada bangsa dari mimbarnya di Lapangan Merah pada 9 Mei tahun lalu, dia memperingatkan bahwa musuh-musuh Rusia sekali lagi menyebarkan “banyak ideologi Nazi.”

Sekarang, dengan media pemerintah Rusia menggambarkan pertarungan di Ukraina sebagai urusan yang belum selesai dari Perang Dunia II, tampaknya hampir pasti bahwa Putin akan menggunakan pidatonya pada tanggal 9 Mei untuk menyerukan kepahlawanan tentara Soviet untuk mencoba menginspirasi Rusia untuk membuat pengorbanan baru. .

Tetapi mobilisasi massa—yang kemungkinan akan mencakup wajib militer dan larangan pria Rusia usia militer meninggalkan negara itu—dapat membawa realitas perang kembali ke segmen masyarakat Rusia yang lebih besar, memicu kerusuhan.

Bagi banyak orang Rusia, “operasi militer khusus” di Ukraina masih tampak seperti konflik yang sulit dipahami. Lembaga survei independen Levada Ditemukan Bulan lalu, 39 persen orang Rusia sedikit atau tidak memperhatikannya.

“Ketika Anda melihatnya di TV, itu satu hal,” Andrei Kortunov, direktur jenderal Dewan Urusan Internasional Rusia, sebuah organisasi penelitian yang dekat dengan pemerintah Rusia, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon dari Moskow. “Begitu mendapat pemberitahuan dari kantor perekrutan, itu soal lain. Mungkin ada beberapa kesulitan bagi pimpinan dalam mengambil keputusan seperti itu.”

READ  Rusia 'lupa semua pelajaran dari Perang Dunia II'
kredit…Sergey Ponomarev untuk The New York Times

Kortunov memperkirakan bahwa pertempuran di Ukraina timur pada akhirnya akan berakhir dengan jalan buntu, di mana Rusia dan Ukraina dapat merundingkan kesepakatan — atau mempersenjatai kembali dan berkumpul kembali untuk fase baru perang.

Dia mencatat bahwa sementara beberapa pejabat senior Rusia dan komentator di televisi pemerintah telah menyerukan penghancuran Ukraina, Putin baru-baru ini lebih kabur tentang tujuan perangnya, setidaknya dalam komentar publik.

Mr Kortunov mengatakan Mr Putin masih bisa menyatakan tugas selesai setelah Rusia telah merebut sebagian besar wilayah Donbass. Rusia telah memperluas kendalinya atas wilayah itu secara signifikan sejak awal perang, tetapi Ukraina masih menguasai banyak kota besar dan kecil.

“Jika semuanya berakhir dengan Donbass,” kata Mr. Kortunov, “mungkin akan ada cara untuk menjelaskan bahwa ini selalu rencananya.” Putin telah membiarkan opsi ini terbuka untuk dirinya sendiri.

Dengan tidak adanya solusi untuk konflik yang terlihat, Uni Eropa pada hari Rabu mengambil langkah besar yang bertujuan melemahkan kemampuan Putin untuk membiayai perang, mengusulkan Embargo komprehensif atas minyak Rusia. Langkah tersebut, yang diperkirakan akan mendapatkan persetujuan akhir dalam beberapa hari, diharapkan untuk melarang impor minyak mentah Rusia ke hampir semua negara Uni Eropa dalam enam bulan ke depan, dan melarang produk minyak sulingan pada akhir tahun.

“Mari kita perjelas, itu tidak akan mudah,” Ursula von der Leyen, Presiden Komisi Eropa, mengatakan kepada Parlemen Eropa di Strasbourg, Prancis, di mana pengumuman itu disambut dengan tepuk tangan. Beberapa negara anggota sangat bergantung pada minyak Rusia. Tapi kami hanya harus mengerjakannya.”

Uni Eropa juga berjanji pada hari Rabu dukungan militer tambahan untuk Moldova, bekas republik Soviet di perbatasan barat daya Ukraina yang menurut pejabat Barat dapat digunakan oleh Rusia sebagai batu loncatan untuk serangan lebih lanjut.

Kekhawatiran keamanan meningkat di Moldova pekan lalu ketika ledakan misterius mengguncang Transnistria, wilayah separatis yang didukung Kremlin di negara tempat Rusia menyimpan tentara sejak 1992.

Meskipun pejabat Eropa mengatakan mereka akan “secara signifikan meningkatkan” dukungan militer untuk Moldova, menyediakan peralatan militer tambahan, serta alat untuk melawan disinformasi dan serangan dunia maya, mereka tidak memberikan perincian.

Berkontribusi pada pelaporan peramal janeDan Neil MacFarquharDan Matina Stevis Gridnev Dan Monica Bronczuki.