Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Beijing: Protes langka terhadap Xi Jinping China beberapa hari sebelum kongres Partai Komunis

Beijing: Protes langka terhadap Xi Jinping China beberapa hari sebelum kongres Partai Komunis



CNN

sebuah protes langka melawan Pemimpin Tiongkok Xi Jinping Kebijakannya berakhir dengan cepat di Beijing pada hari Kamis, hanya beberapa hari sebelum dia ditetapkan untuk mengamankan masa jabatan ketiga pada pertemuan penting Partai Komunis yang berkuasa.

Gambar yang beredar di Twitter pada Kamis sore menunjukkan dua spanduk digantung di jalan layang di ibu kota China barat laut, memprotes kebijakan keras Xi dan pemerintahan otoriter.

Katakan tidak untuk tes Covid, ya untuk makanan. Tidak untuk penguncian, ya untuk kebebasan. Tidak untuk kebohongan, ya untuk martabat. Tidak untuk revolusi budaya, ya untuk reformasi. Tidak untuk pemimpin besar, ya untuk memilih. Salah satu tandanya mengatakan : ‘Jangan jadi budak, jadilah warga negara’.

Yang lain mengatakan: “Serang dan singkirkan diktator dan pengkhianat nasional Xi Jinping.”

Gambar dan video juga menunjukkan kepulan asap membubung dari jembatan, dan rekaman audio slogan protes diputar melalui pengeras suara.

CNN tidak dapat memverifikasi gambar dan rekaman secara independen, tetapi memiliki geotag ke Jembatan Sitong, sebuah jalan layang di Jalan Lingkar Ketiga Beijing di Distrik Haidian.

Ketika CNN mencapai Jembatan Sitong sekitar pukul 15:30 Kamis, tidak ada pengunjuk rasa atau tanda yang terlihat. Namun, sejumlah besar petugas keamanan berada di jembatan dan di sekitarnya. Personel keamanan juga terlihat berpatroli di setiap jalan layang yang dilintasi CNN di C-Ring Road.

Pihak berwenang China belum mengomentari insiden tersebut. CNN telah menghubungi polisi Beijing untuk memberikan komentar.

Protes menyebabkan peningkatan sensor internet yang ketat di Cina.

Weibo, platform mirip Twitter, segera menyensor hasil pencarian untuk “Jembatan Sitong,” situs protes. Belum lama ini, kata kunci termasuk “Beijing,” “Haidian,” “prajurit,” “pria pemberani,” dan bahkan “keberanian.”

Beberapa akun telah diblokir di Weibo dan WeChat, aplikasi super penting untuk kehidupan sehari-hari di China, setelah berkomentar atau mengisyaratkan protes tersebut.

Namun, banyak yang angkat bicara untuk mengungkapkan dukungan dan kengerian mereka. Beberapa membagikan lagu pop China “Lonely Warrior” dalam referensi terselubung kepada pengunjuk rasa, yang beberapa disebut sebagai “pahlawan,” sementara yang lain bersumpah untuk tidak pernah melupakannya, memposting di bawah tagar: “Saya melihatnya.”

Seorang komentator berkata, “Terima kasih telah membiarkan saya masih melihat harapan di negeri ini.”

“Orang itu menghilang, nama situsnya menghilang, begitu banyak kata menghilang. Tapi ada begitu banyak karakter Cina, begitu banyak mata. Bisakah kamu menyensor kami semua?” kata yang lain.

Protes publik terhadap kepemimpinan puncak sangat jarang terjadi di China, terutama menjelang pertemuan politik penting, ketika pihak berwenang telah mengubah Beijing menjadi benteng untuk menjaga keamanan dan stabilitas. Diadakan dua kali dalam satu dekade, Kongres Nasional Partai Komunis adalah acara terpenting dalam kalender politik Tiongkok.

Dalam Kongres Partai Kedua Puluh Mulai hari Minggu, Xi secara luas diperkirakan akan melanggar standar terbaru dan memperpanjang kekuasaannya untuk masa jabatan lain, yang berpotensi membuka jalan bagi hukuman seumur hidup.

Presiden China, pemimpin otoriter China yang paling kuat dalam beberapa dekade, telah meluncurkan tindakan keras untuk menghancurkan perbedaan pendapat, baik di dalam partai maupun di masyarakat yang lebih luas.

Kebijakan ketat tanpa-Covid-19-nya hanya memicu frustrasi publik, karena penutupan berjenjang telah menjungkirbalikkan kehidupan dan mendatangkan malapetaka pada ekonomi.

READ  Perjanjian Keamanan Kepulauan Pasifik: China berperan dalam mempengaruhi tur Wang Yi